riau24

Makin Panas, Pejabat China Ini Sebut Amerika Perusak Tatanan Komunitas Internasional

Satria Utama
Jumat, 27 Desember 2019 | 05:49 WIB
juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian R24/saut juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian

RIAU24.COM -  BEIJING - Perang pernyataan antara pejabat Amerika dan China semakin memanas.  Kedua belah pihak terus menjelek-jelekkan satu sama lain.  Terbaru, pejabat China menyebut Amerika sebagai kekuatan destruktif di panggung internasional. 

Hal itu dikatakan Kementerian Pertahanan China setelah Amerika Serikat (AS) mensahkan undang-undang yang membahas masalah-masalah China seperti demonstrasi di Hong Kong dan Huawei.

zzc1

Menurut juru bicara Kementerian Pertahanan China, Wu Qian,  Undang-undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) AS tahun 2020 melanggar kebijakan 'Satu China' dan merupakan upaya terbuka untuk ikut campur dalam urusan dalam negeri China.

"Amerika Serikat mengejar unilateralisme dan proteksionisme," kata Wu seperti dikutip sindonews dari Russia Today, Jumat (27/12/2019).

Ia kemudian menyinggung bagaimana Amerika di bawah Presiden Donald Trump telah meninggalkan perjanjian iklim Paris yang penting dan perjanjian 2015 tentang program nuklir Iran, serta meninggalkan UNESCO.

zzc2

"Perilaku ini menjelaskan kepada komunitas internasional bahwa Amerika Serikat adalah penyabot dari tatanan internasional saat ini," cetusnya.

Wu kemudian mendesak Washington untuk menghentikan mentalitas Perang Dingin dan logika hegemoniknya, serta berhenti mencampuri urusan China.

NDAA yang baru-baru ini disahkan oleh AS, antara lain, menegaskan kembali pembatasan pada raksasa telekomunikasi China Huawei, menyerukan untuk memperkuat hubungan pertahanan dengan Taiwan dan memungkinkan AS untuk "memaksakan konsekuensi" pada Beijing atas penanganan protes anti-pemerintah di Hong Kong, sebuah wilayah China yang memerintah sendiri.

Terkait Hongkong,  China juga menuduh AS menghasut kerusuhan di negara itu dan mendukung kerusuhan di kota yang menjadi pusat keuangan itu.***

 



Informasi Anda Genggam



Loading...