riau24

Waspada, China Telah Mengkonfirmasi Bagaimana Penularan Virus Corona, Jutaan Orang Diminta Berhati-Hati

Selasa, 21 Januari 2020 | 08:51 WIB
Waspada, China Telah Mengkonfirmas Bagaimana Penularan Virus Corona, Jutaan Orang Diminta Berhati-Hati R24/dev Waspada, China Telah Mengkonfirmas Bagaimana Penularan Virus Corona, Jutaan Orang Diminta Berhati-Hati

RIAU24.COM -  Penularan virus coronavirus dari manusia ke manusia telah dikonfirmasi di Cina, dan memicu kekhawatiran akan merebaknya virus seperti SARS ketika jutaan orang bepergian untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Zhong Nanshan, kepala Komisi Kesehatan Nasional, mengatakan pada hari Senin, 20 Januari 2020, pasien mungkin telah tertular virus baru tanpa mengunjungi kota pusat Wuhan di mana ia ditemukan sebelum menyebar ke seluruh Cina dan mencapai tiga negara Asia lainnya.

"Saat ini, dapat dikatakan itu adalah afirmatif bahwa ada fenomena penularan dari manusia ke manusia," katanya dalam sebuah wawancara dengan penyiar negara CCTV Cina.


space

BACA JUGA : Negara Ini Memiliki Kasus Penyakit Kanker Terbesar, Penduduknya Stres Berat Karena Pekerjaan dan Tekanan Hidup


Zhong mengatakan dua orang di provinsi Guangdong di Cina selatan menderita penyakit ini dari anggota keluarga yang telah mengunjungi Wuhan. Dia menambahkan bahwa 14 tenaga medis yang membantu pasien coronavirus juga telah terinfeksi. Penularan dari manusia ke manusia dapat membuat virus menyebar lebih cepat dan luas.

Strain virus korona baru telah menyebabkan alarm karena hubungannya dengan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), yang menewaskan hampir 650 orang di seluruh daratan Cina dan Hong Kong pada 2002-2003.

Jumlah korban yang didiagnosis dengan jenis virus terbaru naik menjadi 218, menurut CCTV.

Korea Selatan pada hari Senin melaporkan kasus pertamanya - seorang wanita 35 tahun yang terbang dari Wuhan.

space

BACA JUGA : Semakin Mengerikan, Korea Selatan Mencatat 334 Kasus Covid-19 Hanya Dalam Beberapa Hari

space

Thailand dan Jepang sebelumnya mengkonfirmasi total tiga kasus - semuanya telah mengunjungi kota Wuhan di Cina. Sementara itu, orang ketiga meninggal di Wuhan, menurut komisi kesehatan setempat.

Para ahli percaya epidemi "masih dapat dikendalikan", Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Minggu.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kasus-kasus baru di China adalah hasil dari "peningkatan pencarian dan pengujian [virus] di antara orang yang sakit dengan penyakit pernapasan".

Pihak berwenang Wuhan mengatakan mereka telah memasang termometer inframerah di bandara, dan stasiun kereta api dan pelatih di seluruh kota. Penumpang yang demam sedang didaftarkan, diberi masker dan dibawa ke institusi medis.

Rekaman TV pemerintah menunjukkan staf medis bekerja di dalam ruang isolasi di sebuah rumah sakit Wuhan dengan pakaian hazmat.

Di Hong Kong, pejabat kesehatan mengatakan mereka memperluas pemeriksaan yang ditingkatkan pada kedatangan untuk memasukkan siapa pun yang datang dari provinsi Hubei, bukan hanya ibukotanya, Wuhan. Lebih dari 100 orang dipantau di kota.

Penumpang juga diperiksa di beberapa bandara di Thailand dan Amerika Serikat.

Media pemerintah China bergerak untuk menenangkan suasana ketika diskusi membengkak di media sosial tentang penyebaran virus corona ke kota-kota Cina lainnya. Menimbang masalah ini untuk pertama kalinya, Presiden China Xi Jinping mengatakan pada hari Senin bahwa menjaga kehidupan orang-orang harus diberikan "prioritas utama" dan bahwa penyebaran epidemi "harus ditanggulangi dengan tegas", menurut CCTV.

Xi mengatakan bahwa perlu untuk "merilis informasi tentang epidemi secara tepat waktu dan memperdalam kerja sama internasional", dan memastikan orang memiliki "Festival Musim Semi yang stabil dan damai", kata penyiar.

 

 

 

R24/DEV

Penulis: R24/dev



Loading...