Sempat Mengirim Pesan Pendek Kepada Temannya, Wanita yang Terbunuh di Alabama Ini Ternyata Meninggal Karena Overdosis yang Tidak Disengaja

Devi
Sabtu, 01 Februari 2020 | 09:58 WIB
Sempat Mengirim SMS Kepada Temannya, Wanita yang Terbunuh di Alabama Ini Ternyata Meninggal Karena Overdosis yang Tidak Disengaja R24/dev Sempat Mengirim SMS Kepada Temannya, Wanita yang Terbunuh di Alabama Ini Ternyata Meninggal Karena Overdosis yang Tidak Disengaja

RIAU24.COM -  Seorang wanita Alabama yang mayatnya ditemukan di kuburan dua minggu setelah dia hilang, dinyatakan meninggal karena overdosis opioid, kata para pejabat.

Kantor Pemeriksa / Pemeriksa Medis Jefferson County pada hari Jum'at menyimpulkan penyelidikan atas kematian warga asli Trussville bernama Paighton Houston yang berusia 29 tahun. Penyebab kematian ditentukan oleh toksisitas morfin dan metamfetamin, dan cara kematiannya tidak disengaja, kata koroner dalam laporan itu.

Berita itu datang satu hari setelah tersangka yang dicari sehubungan dengan hilangnya dan kematian Paighton Houston, berhasil ditangkap di Ohio setelah perburuan selama berminggu-minggu.

Baca juga: Pria Ini Lukis Kalimat Mengerikan di Jenazah Pacarnya setelah Mencekiknya hingga Tewas

Anggota dari Satuan Tugas Buron Peluru Kekerasan Ohio Utara dari Layanan Marshall menangkap Frederick Hampton, 50, di rumah seorang kerabat di Cleveland pada Rabu malam. Kantor Sheriff Jefferson County di Birmingham, Alabama, telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Hampton awal bulan ini untuk pelanggaran pendaftaran pelanggar seks dan penyalahgunaan mayat.

Pihak berwenang mengatakan mereka memiliki bukti bahwa Hampton bersama Paighton Houston pada malam dia menghilang dan dia membuang mayatnya setelah dia meninggal pada hari berikutnya.

Ketika Houston meninggalkan bar dengan dua pria di Birmingham pada malam tanggal 20 Desember, dia mengirim sms kepada salah seorang temannya dengan mengatakan "dia tidak tahu dengan siapa dia dan bahwa dia merasa seperti dia dalam masalah," saudaranya mengatakan kepada ABC Berita dalam sebuah wawancara setelah dia hilang.

Tidak diketahui apakah Hampton adalah salah satu pria yang ditinggalkan Houston.

Baca juga: Pengantin Pria Ini Tembak Temannya di Hari Pernikahan karena Diduga Selingkuh dengan Istrinya

Mayat Houston ditemukan pada 3 Januari terbungkus kain dan dikubur di kuburan dangkal di belakang sebuah rumah di Hueytown, sekitar 15 mil dari bar Birmingham tempat ia terakhir terlihat. Rumah itu milik kerabat Hampton, kata pihak berwenang.

Hampton akan tetap ditahan di Cleveland sampai ia dapat diekstradisi kembali ke Birmingham, kata pihak berwenang.

Setelah dihukum karena pemerkosaan dan sodomi pada tahun 1992, Hampton menjalani lebih dari 20 tahun penjara. Dia dibebaskan pada 2012, menurut catatan penjara.

 

 

 

R24/DEV


Informasi Anda Genggam


Loading...