riau24

Tetap Dibawa ke Natuna, 245 WNI dari Cina Tiba di Batam, Pemerintah Minta Warga Tak Resah

M. Iqbal
Minggu, 02 Februari 2020 | 11:43 WIB
Ilustrasi/net R24/ibl Ilustrasi/net

RIAU24.COM - Sebanyak 245 WNI dari Wuhan telah mendarat di Bandara Hang Nadim Batam, Kepulauan Riau (Kepri) menggunakan Batik Air.

Mereka sendiri akan transit observasi di pangkalan militer TNI di Natuna. Sebab, pangkalan tersebut memiliki fasilitas lengkap rumah sakit yang dikelola tim dokter tiga mantra, (AD, AU dan AL).

Meski demikian, Dinas Kesehatan Provinsi Kepri menyatakan bahwa seluruh WNI yang dievakuasi dari Wuhan, Cina tidak ada yang mengidap virus Corona.

Kepala Dinas Kesehatan Kepri, Tjetjep Yudiana menyatakan proteksi Pemerintah Cina dan Indonesia dalam mencegah penyebaran virus tersebut sudah sangat maksimal. Pemeriksaan kesehatan terhadap orang-orang yang dicurigai mengidap virus Corona cukup ketat di seluruh pintu keluar masuk.

BACA JUGA : Kolong Tunawisma


Untuk itu, kata Tjetjep, seluruh orang, termasuk WNI, yang terindikasi mengidap penyakit itu akan ditangani secara medis. Penanganan secara medis pada masa inkubasi dilakukan maksimal 14 hari.

Jika tidak ditemukan virus Corona dalam tubuh orang tersebut, maka dapat dipulangkan. Sebaliknya, jika ditemukan virus itu, maka akan dirawat di ruang khusus.

"Jadi ada sejumlah lapisan pemeriksaan yang dilakukan terhadap WNI di Wuhan yang dievakuasi sebelum tiba di Natuna dan daerah lainnya. Jika ditemukan warga yang terindikasi mengidap Corona tentu dibawa ke rumah sakit yang memiliki peralatan medis yang memadai," kata Tjetjep.

Tjetjep menegaskan proses evakuasi warga Indonesia di Wuhan merupakan kewajiban Pemerintah Indonesia. Kebijakan itu sebagai bentuk kepedulian pemerintah yang juga seharusnya mendapat dukungan semua pihak.
BACA JUGA : Entahlah

Ia memastikan proses evakuasi itu sudah dikaji secara matang oleh pemerintah sehingga masyarakat tidak perlu mengkhawatirkannya. Pemerintah, kata dia, tidak mungkin mengambil kebijakan yang merugikan masyarakat.

Karena itu, pelaksanaan evakuasi langsung dipimpin Panglima TNI. WNI di Wuhan yang dievakuasi di Natuna dan daerah lainnya juga akan tinggal di barak TNI.

Di barak TNI di Natuna, kata Tjetjep, terdapat 300 tempat tidur, yang dapat dipergunakan WNI di Wuhan yang dievakuasi. "Apa yang dilakukan pemerintah sebagai upaya medis, cegah tangkal, sehingga seluruh WNI di Wuhan akan diinkubasi selama paling lama 14 hari. Setelah itu dipulangkan," demikian Tjetjep.


Virus Corona

Informasi Anda Genggam



Loading...