Inilah 9 Alasan Mengapa Pintu di Toilet Umum Tidak Ditutup Hingga ke Lantai

Devi
Jumat, 07 Februari 2020 | 15:25 WIB
9 Alasan Mengapa Pintu di Toilet Umum Tidak Mencapai Lantai R24/dev 9 Alasan Mengapa Pintu di Toilet Umum Tidak Mencapai Lantai

RIAU24.COM -  Toilet umum tentu bukan tempat paling menyenangkan yang harus kita kunjungi. Saat menggunakan toilet umum, Anda mungkin bertanya-tanya mengapa pintu tidak sampai ke lantai dan mengapa mereka mencegah Anda melakukan hal pribadi Anda secara pribadi? Jawabannya adalah, itu tidak dilakukan untuk mempermalukan Anda. Sebenarnya ada beberapa alasan yang sangat bagus untuk itu dan kami di Riau24.com ingin memberi tahu Anda tentang alasannya.

Apa sajakah itu ?

1. Lebih mudah dibersihkan.
Karena toilet umum, perlu mencucinya beberapa kali sehari. Celah di bagian bawah membuat kios-kios kamar mandi jauh lebih mudah dan lebih cepat bagi para petugas kebersihan untuk membersihkannya.

2. Jika terjadi kecelakaan, Anda bisa mendapatkan bantuan dengan mudah.
Di pintu yang tertutup sepenuhnya, jika seseorang pingsan atau memiliki masalah kesehatan yang membuat mereka tidak sadarkan diri, akan butuh waktu lama sebelum seseorang menyadarinya. Sebaliknya, akan lebih mudah untuk memperhatikan seseorang yang pingsan di sebuah warung dengan celah di bagian bawah. Juga, responden pertama dapat menyelinap melalui celah dan membuka kunci pintu dari dalam tanpa harus merubuhkannya.

3. Ini membantu mengekang perilaku yang tidak pantas.
Kurangnya privasi di toilet umum juga mencegah orang melakukan hal-hal yang seharusnya tidak mereka lakukan. Karakteristik pintu memungkinkan tingkat pengawasan yang lebih tinggi dan pencegahan perilaku yang tidak pantas.

4. Konstruksi lebih murah.
Partisi bangunan yang membentang dari lantai ke langit-langit membutuhkan desain yang lebih tepat dan penggunaan berbagai bahan, yang akan meningkatkan total biaya. Untuk pemilik bisnis, akan selalu lebih efektif untuk membeli dan memasang pintu dengan celah.

5. Sebagai ventilasi udara yang lebih baik.
Di kamar mandi yang tertutup sepenuhnya menjadi sulit untuk menghilangkan bau tidak sedap. Dengan celah di atas dan di bawah pintu kamar mandi, udara bersirkulasi lebih baik dan bau tidak sedap hilang lebih cepat.

6. Sangat mudah untuk melihat mana bilik toilet yang kosong.
Jika bilik sepenuhnya tertutup, kita selalu mengalami momen canggung ketika harus mencoba membuka bilik toilet satu persatu, mana yang kosong dan mana yang tidak. Dengan celah di bawah pintu, seseorang dapat melihat apakah toiletnya kosong atau tidak.

Baca juga: 5 Ciri-ciri Orang Pakai Susuk

7. Mempercepat rute pelarian.
Bayangkan saat kunci macet: jika bilik tertutup sepenuhnya dan tempatnya terlalu berisik, Anda akan menghabiskan berjam-jam menunggu seseorang memperhatikan. Namun, jika ada celah di bawah kamar mandi, Anda dapat dengan mudah melarikan diri dengan merangkak di bawahnya.

8. Mempercepat durasi di toilet
Ketika pintu-pintu tidak sepenuhnya tertutup, kurangnya privasi membuat pengunjung merasa seperti mereka harus melakukan bisnis pribadi mereka lebih cepat, yang mempercepat durasi waktu di toilet.

9. Anda dapat berbagi kertas toilet dengan lebih mudah.
Kita semua tahu saat yang mengerikan ketika kita tiba-tiba menyadari bahwa kita kehabisan kertas toilet saat pergi ke kamar mandi. Jika itu terjadi di toilet umum, Anda setidaknya bisa meminta orang di warung sebelah Anda untuk memberikan Anda kertas toilet, tetapi jika Anda kehabisan kertas di kios yang tertutup sepenuhnya, tidak ada yang bisa menyelamatkan Anda.

Apa pengalaman Anda dengan toilet umum? Beri tahu kami di komentar.

 

 

R24/DEV


tahukah_anda

Informasi Anda Genggam



Loading...