riau24

Lagi, Ada Gajah Sumatera Mati Dalam Areal Perusahaan di Riau, Diduga Ini Penyebabnya

Minggu, 09 Februari 2020 | 00:54 WIB
Kondisi gajah betina yang saat ditemukan sudah mati. Foto: int R24/wan Kondisi gajah betina yang saat ditemukan sudah mati. Foto: int

RIAU24.COM -  Gajah Sumatera betina berusia 40 tahun, ditemukan mati di Riau. Diduga kematian binatang bertubuh tambun itu akibat mengalami gangguan pencernaan. Gajah itu mati di areal salah satu perusahaan yang beroperasi di Bumi Lancang Kuning.

Dilansir detik dari Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Riau, Sabtu 8 Februari 2020, laporan tentang gajah mati itu telah diterima pada Jumat (6/2/2020). Selanjutnya, BKSDA menurunkan tim untuk melakukan observasi di lapangan. Namun tidak disebutkan secara jelas arel perusahaan yang dimaksud. 


BACA JUGA : Alat PCR Akan Tiba, Minggu Depan Labor Covid-19 di RSUD Arifin Achmad Bisa Digunakan


Berdasarkan hasil nekropsi, diketahui gajah tersebut berjenis kelamin betina dan berumur sekitar 40 tahun. Kematian gajah disebutkan berkisar lima hari sebelum satwa tersebut ditemukan.

Dalam keterangan yang dilansir BKSDA Riau, tidak ditemukan adanya kekerasan fisik maupun keracunan. Hasil pemeriksaan patologi anatomi penyebab kematian gajah murni gangguan pencernaan, yaitu gastroenteritis kronis, di mana makanan tidak dapat dicerna sehingga otomatis satwa tersebut pun kehilangan berat badannya.

Setelah dilakukan nekropsi, bangkai gajah dikuburkan disekitar lokasi kematian dengan menggunakan alat berat dari perusahaan. ***

Penulis: R24/wan



Loading...