riau24

Seorang Gadis Tujuh Tahun Ditikam Sampai Mati dan Dikuliti di Mexico City

Selasa, 18 Februari 2020 | 10:01 WIB
Seorang Gadis Tujuh Tahun Ditikam Sampai Mati dan Dikuliti di Mexico City R24/dev Seorang Gadis Tujuh Tahun Ditikam Sampai Mati dan Dikuliti di Mexico City

RIAU24.COM -  Pembunuhan seorang gadis berusia tujuh tahun di pinggiran selatan Mexico City telah memicu kemarahan yang meningkat tentang pembunuhan brutal terhadap wanita, termasuk yang ditemukan ditikam sampai mati dan dikuliti awal bulan ini. Kantor kejaksaan kota mengatakan pada hari Senin bahwa penyelidik mengidentifikasi mayat yang ditemukan pada akhir pekan sebagai tubuh Fatima, seorang siswa sekolah dasar yang diambil oleh orang asing pada tanggal 11 Februari 2020. Secara hukum, jaksa tidak memberikan nama lengkap korban.

Tubuhnya ditemukan terbungkus tas dan ditinggalkan di daerah pedesaan pada hari Sabtu dan diidentifikasi dengan tes genetik. Penyebab kematian belum dirilis. Lima orang telah diperiksa dalam kasus ini, dan rekaman video penculikannya ada.


BACA JUGA : Sedang Mabuk Seorang Pria Lansia Ditembak Mati di Filipina Oleh Polisi, Ternyata Ini Penyebabnya....


Juru bicara jaksa penuntut Ulises Lara menawarkan hadiah USD 100.000 untuk informasi tentang orang yang menjemputnya ketika dia meninggalkan sekolah.

Penculikan dan pembunuhan anak berusia tujuh tahun itu terjadi hanya dua hari setelah Ingrid Escamilla, seorang warga muda Mexico City, diduga dibunuh oleh seorang pacar. Pria itu, yang telah ditangkap dan konon mengaku membunuh Escamilla dengan pisau, memutilasi tubuhnya dan menyiram sebagian mayatnya ke selokan.

Kemarahan tumbuh setelah media lokal menerbitkan foto-foto mengerikan mayat yang dikuliti, tampaknya dibocorkan oleh petugas polisi kota. Para pengunjuk rasa membaca sebuah pernyataan pada hari Jumat yang mengatakan, "Ini membuat kami marah bagaimana Ingrid terbunuh, dan bagaimana media memajang tubuhnya."

Pembunuhan telah membuktikan masalah politik yang sulit bagi Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, yang mengatakan protes atas pembunuhan itu merupakan upaya untuk mengalihkan perhatian dari program sosialnya.

BACA JUGA : Sembunyikan Sabu Dalam Tumpukan Jala, Warga Jangkang Bengkalis Diringkus

Pekan lalu, Lopez Obrador menunjukkan sedikit kesabaran bagi mereka yang menanyainya tentang komitmen pemerintah untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan. "Masalah ini telah banyak dimanipulasi di media," kata presiden pada hari Senin, menambahkan, "Saya tidak ingin masalah hanya menjadi pembunuhan wanita."

Pada hari Senin, Lopez Obrador membela catatannya, dengan mengatakan, "Kami sedang bekerja sehingga tidak akan ada lagi pembunuhan wanita."

Tetapi merujuk pada protes pekan lalu atas pembunuhan Escamilla, di mana para demonstran menyemprot cat pintu dan dinding Istana Nasional era kolonial, presiden mengatakan: "Mereka seharusnya tidak mengecat pintu dan dinding kita."

 

 

 

R24/DEV

Penulis: R24/dev

kriminal


Loading...