riau24

Musisi Gereja Asal Rwanda Ditemukan Tewas di Sel Polisi di Kigali

Selasa, 18 Februari 2020 | 10:11 WIB
Musisi Gereja Asal Rwanda Ditemukan Tewas di Sel Polisi di Kigali R24/dev Musisi Gereja Asal Rwanda Ditemukan Tewas di Sel Polisi di Kigali

RIAU24.COM - Musisi gereja asal Rwanda populer yang pada tahun 2015 dinyatakan bersalah atas konspirasi untuk membunuh atau membahayakan Presiden Paul Kagame ditemukan tewas di sel polisi di ibukota, Kigali, dalam apa yang oleh pihak berwenang disebut bunuh diri. Kizito Mihigo, 38, seorang etnik Tutsi yang selamat dari genosida 1994 yang menewaskan lebih dari 800.000 orang Tutsi dan Hutu moderat yang mencoba melindungi mereka, bunuh diri pada Senin pagi, kata satu pernyataan polisi.

Digambarkan oleh banyak orang sebagai ikon budaya terbesar Rwanda dan seorang Katolik Roma yang taat yang dikenal karena lagu-lagu yang mempromosikan penyembuhan dan pengampunan, Mihigo telah diampuni pada tahun 2018.


BACA JUGA : Egois, Pria Thailand Ini Nekat Meludah, Batuk dan Muntah di Stasiun Kereta, Dan Hal Tragis Ini yang Terjadi Selanjutnya...


Tetapi dia ditangkap kembali tiga hari yang lalu atas apa yang dikatakan polisi sebagai pelanggaran ketentuan pembebasannya dengan mencoba meninggalkan negara itu tanpa izin dan berusaha menyuap warga Rwanda yang melihatnya berusaha menyeberang ke negara tetangga Burundi.

Biro Investigasi Rwanda tweeted pada hari Kamis bahwa organ keamanan negara telah menyerahkan Mihigo, mengatakan tuduhan terhadapnya termasuk menyeberang secara ilegal ke Burundi, bergabung dengan kelompok "teroris" dan korupsi.

Juru bicara kepolisian John Bosco Kabera mengatakan dia dikunjungi oleh anggota keluarga dan pengacaranya selama penahanannya.

"Investigasi sudah mulai memastikan mengapa dia bunuh diri," katanya.

Mihigo bukanlah sosok pertama yang mati dalam keadaan misterius di bawah tahanan polisi di Rwanda. Tahun lalu, seorang mantan direktur jenderal di kantor Kagame ditemukan tewas di penjara militer setelah dijatuhi hukuman 10 tahun karena korupsi.

BACA JUGA : Viral, Bocah Malaysia Ini Berbagi Kisah Memilukan Tentang Keluarganya yang Tidak Makan Selama Tiga Hari

"Terlalu sering, kasus sensitif di Rwanda mengakibatkan kematian atau penghilangan secara misterius," kata Lewis Mudge, Direktur Afrika Tengah di Human Rights Watch, menurut kantor berita The Associated Press. Dia menyerukan penyelidikan yang akan memeriksa kemungkinan bahwa Mihigo "bisa diperlakukan dengan buruk atau dibunuh dalam tahanan".

Mihigo ditangkap pada tahun 2014 dan dijatuhi hukuman 10 tahun penjara tahun berikutnya setelah ia dinyatakan bersalah atas konspirasi untuk membunuh atau membahayakan Kagame dan para pemimpin penting lainnya. Dia juga dinyatakan bersalah atas keterlibatannya untuk menggulingkan pemerintah dan konspirasi untuk membentuk aliansi dengan kelompok-kelompok untuk mengacaukan negara.

Dia mengaku bersalah atas semua tuduhan, membuat hakim mengatakan bahwa dia dijatuhi hukuman ringan karena dia telah membuat pekerjaan pengadilan mudah.

Beberapa minggu sebelum penangkapannya, Mihigo telah merilis sebuah lagu - Igisobanuro Cy'urupfu (The Meaning of Death) - di mana ia tampaknya menantang narasi resmi genosida. Beberapa berspekulasi bahwa itu adalah lagu yang menyebabkan penangkapannya.

Pihak berwenang Rwanda mengatakan pada saat itu dakwaan tidak ada hubungannya dengan lirik lagu tersebut.

 

 

 

R24/DEV

Penulis: R24/dev

internasional


Loading...