riau24

Para Pedagang di Tiongkok Siap Melanjutkan Bisnis Daging Ilegal Jika Virus Covid 19 Resmi Dicabut

Selasa, 18 Februari 2020 | 11:20 WIB
Para Pedagang di Tiongkok Siap Melanjutkan Bisnis Daging Ilegal Jika Virus Covid 19 Resmi Dicabut R24/dev Para Pedagang di Tiongkok Siap Melanjutkan Bisnis Daging Ilegal Jika Virus Covid 19 Resmi Dicabut

RIAU24.COM -   Anda akan berpikir bahwa wabah coronavirus akan mengajarkan beberapa orang tentang kebersihan dan juga apa yang harus dan tidak boleh dimakan bukan? Sepertinya tidak! Pedagang daging satwa liar di Cina telah menyatakan bahwa saat larangan satwa liar dicabut, mereka akan melanjutkan bisnis seperti biasa.

Diyakini bahwa virus mematikan itu berasal dari satwa liar yang dijual secara ilegal di pasar basah di Wuhan. Setelah ini, negara tersebut memberlakukan larangan penjualan satwa liar secara nasional untuk mencegah penyebaran virus tersebut.


BACA JUGA : Musisi dan Komposer Jazz Dunia Wallace Roney Meninggal di Usia 59 Tahun Karena Terinfeksi Virus Corona


Larangan ini telah menyebabkan polisi Tiongkok menangkap hampir 700 orang yang melanggar larangan sementara menangkap, menjual, atau memakan hewan liar. Namun, sebagai cara mereka untuk "meningkatkan" hukum, beberapa pedagang satwa liar membekukan daging mereka. Gong Jian, operator toko margasatwa online mengatakan kepada Reuters bahwa ia ingin menjual daging ini begitu larangan dicabut.

“Orang-orang suka membeli satwa liar. Mereka membeli sendiri untuk dimakan atau diberikan sebagai hadiah. ”

Dia menambahkan bahwa dia telah membekukan stok buaya dan daging rusa, sementara Xiang Chengchuan, pemilik toko grosiran liar di provinsi Anhui mengatakan bahwa dia telah membekukan stok tanduk rusa, anjing, keledai, dan daging merak. Alasan utama mengapa para pedagang ini tidak mempelajari pelajaran mereka adalah bahwa ada pasar untuk daging ini meskipun ada larangan karena sebagian besar masyarakat meyakini itu sebagai simbol kesehatan dan kekayaan.

BACA JUGA : Menyedihkan, Ribuan Gajah di Thailand Terancam Mati Kelaparan Karena Virus Corona Menghancurkan Sektor Pariwisata

Virus ini diyakini telah ditularkan ke manusia dari kelelawar melalui trenggiling atau hewan lain dan diperkuat oleh fakta bahwa ada sekitar 1,7 juta virus yang belum ditemukan di alam liar.

Faktanya adalah bahwa meskipun angka kematian meningkat, para pedagang ini belum belajar pelajaran mereka. Kami sangat berharap bahwa ini tidak akan menyebabkan lebih banyak virus yang tidak dikenal menginfeksi manusia di masa depan.

 

 

R24/DEV

Penulis: R24/dev

internasional


Loading...