Menteri Kesehatan Menjelaskan Mengapa Indonesia Tidak Mengalami Coronavirus, Itu Karena Doa Kami

Devi
Rabu, 19 Februari 2020 | 16:12 WIB
Menteri Kesehatan Menjelaskan Mengapa Indonesia Tidak Mengalami Coronavirus, Itu Karena Doa Kami R24/dev Menteri Kesehatan Menjelaskan Mengapa Indonesia Tidak Mengalami Coronavirus, Itu Karena Doa Kami

RIAU24.COM -  Wabah Covid-19 telah melanda hampir setiap sudut dunia tetapi untuk Indonesia, yang memiliki populasi terbesar keempat di dunia, mereka tetap bebas dari penyakit. Ini terjadi walaupun banyak negara tetangga melaporkan banyak kasus yang dikonfirmasi.

Menurut SCMP, penelitian Universitas Harvard baru-baru ini mengatakan bahwa berdasarkan probabilitas matematika, Indonesia seharusnya sudah mengkonfirmasi kasus-kasus virus Corona sekarang. Sebagai tanggapan, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, seorang dokter militer dan ahli radiologi yang keahliannya tidak termasuk virus pandemi mengatakan bahwa itu karena kekuatan doa.

Baca juga: 7 Manfaat Mengejutkan Untuk Tubuh Jika Anda Sering Berjalan Setelah Makan Malam

“Kami berutang kepada Tuhan. Itu karena doa. Kami tidak berharap hal seperti itu akan mencapai Indonesia,” tambahnya. Indonesia telah mengkonfirmasi bahwa mereka memperkuat pemantauan medis dan membatalkan penerbangan ke dan dari Cina daratan sebagai tindakan pencegahan terhadap coronavirus.

Sebelumnya, virus flu burung H5N1 lebih dari 10 tahun yang lalu di Indonesia memerlukan intervensi oleh WHO setelah hampir 200 orang meninggal dengan tingkat kematian 84%. Kementerian Kesehatan Indonesia mengatakan bahwa di antara 62 kasus dugaan infeksi coronavirus, semuanya dinyatakan negatif. Namun, banyak yang lain masih belum teruji.

Pemerintah juga mengevakuasi 238 orang Indonesia dari Wuhan, yang semuanya dikarantina selama dua minggu di Kepulauan Natuna Indonesia, tetapi sejak itu mereka telah dibebaskan karena kesehatan yang bersih. Pembaruan terbaru dari kapal pesiar yang dikarantina, Diamond Princess, melaporkan bahwa tiga orang Indonesia yang bekerja sebagai kru dinyatakan positif terkena virus tetapi di negara itu sendiri, tidak ada kasus.

Baca juga: Tahukah Anda, Dua Herbal Ini Ternyata Memiliki Sifat Anti-Kanker

Terawan telah menolak penelitian tersebut, mengatakan bahwa mereka tidak menyembunyikan apa pun dan itu karena kemampuan pemantauan kesehatan Indonesia sendiri serta intervensi ilahi. “Katakan pada Harvard untuk datang ke Indonesia. Saya akan memerintahkan agar pintu dibuka untuk mereka lihat. Tidak ada yang ditutup-tutupi, ”gerutu Terawan.

Andreas Harsono, peneliti senior di Human Rights Watch Indonesia mendesak pemerintah untuk bersikap transparan karena ini adalah virus yang sangat mematikan dan menular. “Kami memiliki sudut pandang hak asasi manusia dalam cerita ini. Prinsip paling dasar adalah transparan - tidak menutupi apa yang terjadi, baik di Malaysia, Cina atau Indonesia. Itulah prinsipnya. Kami tidak tahu pasti seberapa banyak pemerintah ingin bekerja sama dengan WHO atau Kementerian Kesehatan. Saya khawatir virus sudah ada di sini. Kami tidak tahu pasti, "katanya.

 

 

 

 

R24/DEV


kesehatan
Informasi Anda Genggam


Loading...