riau24

Dokter Terhebat di Dunia Ini Diskors Karena Mengubah Alat Kelamin Seorang Pria Transgender Asal Italia

Rabu, 26 Februari 2020 | 15:25 WIB
Dr Giulio Garaffa R24/dev Dr Giulio Garaffa

RIAU24.COM - Sepasang dokter telah diskor setelah mengubah vagina milik pria transgender tanpa persetujuannya. Pria itu, yang sedang dalam masa transisi dari seorang wanita, dibanjiri air mata setelah operasi penggantian kelamin yang tidak dapat diubah lagi selamanya. Dr Marco Capece mengubah bentuk kelaminnya meski persetujuan belum diberikan, dan Dr Giulio Garaffa, seorang konsultan penis terkenal, secara keliru melaksanakan prosedur.

Diketahui pasien tersebut menyetujui dua bentuk operasi lain sebagai bagian dari proses transisi, tetapi menemukan vaginanya telah diangkat seminggu kemudian.


BACA JUGA : Ajaib, Sebanyak 100 Penyu Sisik yang Terancam Punah Menetas di Tengah-tengah Penguncian Akibat Virus Corona


Sebelum operasi, pasien berulang kali mengatakan dia tidak ingin vaginanya diubah, pengadilan mendengar. Pasien, yang diidentifikasi hanya sebagai Pasien A, menggambarkan kepada Layanan Tribunal Praktisi Medis (MPTS) bagaimana 'operasi yang tidak diinginkan' memiliki 'dampak mendalam dalam semua aspek kehidupannya termasuk kesehatan mentalnya'.

Sidang disipliner diberitahukan kepada Dr Garaffa, dari Italia, bekerja di Andrology Centre (SPA) St Peter di Harley Street, dalam sebuah operasi penis independen yang berspesialisasi dalam operasi penggantian kelamin.

Pasien setuju untuk menjalani histerektomi dan metoidioplasti, yang akan memberinya penis, tetapi menolak prosedur ketiga.

Rekan Dr Garaffa, Dr Capece, juga dari Italia, gagal mendapatkan persetujuan untuk operasi ekstra di Rumah Sakit Swasta Highgate pada Oktober 2016. Setelah operasi, ia kemudian menambahkan kata-kata 'vaginectomy' pada formulir persetujuan Pasien A untuk memberikan kesan itu telah direncanakan sejak awal.

BACA JUGA : Kota Ini Menjelma Jadi Kota Paling Mengerikan di Dunia Karena Corona, Jenazah Bertebaran di Mana-mana

Pengadilan diberitahu bahwa pasien memulai transisi gender formal pada 2013. Dia mengganti namanya dengan Deed Poll pada bulan September tahun itu dan mulai hidup sebagai seorang pria pada bulan Maret 2014.

Sejak itu dia menjalani terapi hormon dan bedah dada rekonstruktif. Dr Garaffa adalah 'konsultan penis' yang terkenal di Eropa untuk operasi pembesaran dan rekonstruksi penis. Pengadilan mendengar dia adalah satu dari hanya dua dokter di dunia yang mampu melakukan prosedur khusus.

Dia dikritik oleh para hakim karena gagal memeriksa pasien yang telah menyetujui vaginektomi. Berbicara di pengadilan, Ketua MPTS Tim Bradbury mengatakan: "Kegagalannya serius dan banyak ... Konsekuensi dari kegagalan ini sangat serius, Pasien A menjalani kehidupan yang berubah dan operasi yang tidak dapat diubah yang tidak mereka inginkan," kata Bradbury, Dr Capece menyatakan sebuah 'narasi palsu' dengan tidak mengakui kesalahannya dan bersikeras bahwa dia tidak mengubah dokumen itu.

 

 

 

R24/DEV

Penulis: R24/dev



Loading...