riau24

Spesies Laut Baru Ditemukan Di Tempat Paling Dalam Di Bumi Ditemukan Dengan Mikro Plastik Didalam Perutnya

Devi
Jumat, 06 Maret 2020 | 14:31 WIB
Spesies Laut Baru Ditemukan Di Tempat Paling Dalam Di Bumi Ditemukan Dengan Mikro Plastik Didalam Perutnya R24/dev Spesies Laut Baru Ditemukan Di Tempat Paling Dalam Di Bumi Ditemukan Dengan Mikro Plastik Didalam Perutnya

RIAU24.COM -   Kita selalu percaya bahwa dunia dipenuhi dengan tempat-tempat yang belum ditemukan dan belum dijelajahi di luar jangkauan manusia. Tetapi apakah itu benar?

Salah satu tempat ini adalah Palung Mariana, yang terletak di Samudra Pasifik barat, yang juga dikenal sebagai parit terendah di dunia. Sebagian besar bagian terendah dari Palung Mariana belum dieksplorasi karena banyaknya tekanan pada kedalamannya, itulah sebabnya mengejutkan, tetapi yang lebih penting, menyedihkan ketika mendengar bahwa plastik mikro telah menemukan jalan mereka menjadi spesies baru hewan laut yang ditemukan oleh para ilmuwan.


BACA JUGA : Kopi Susu Regal untuk Santai di Rumah Aja


World Wildlife Foundation turun ke halaman Facebook mereka untuk memamerkan video amphipod yang baru ditemukan yang telah mencerna plastik terlepas dari kenyataan bahwa ia hidup 7 km di bawah permukaan laut di tempat paling tidak terganggu manusia di dunia di bumi.

Mereka menulis, “Berita yang mengkhawatirkan: Crustacea yang baru ditemukan ini, ditemukan di Palung Mariana, bersentuhan dengan plastik bahkan sebelum kita tahu spesies itu ada. Akibatnya, para ilmuwan menjuluki spesies baru Eurythenes Plasticus. Plastik sekarang telah secara resmi memasuki catatan taksonomi spesies baru. Lebih dari 270 spesies satwa liar telah terkena dampak buruk oleh polusi plastik dan penemuan polutan plastik pada spesies yang baru ditemukan di tempat terdalam di dunia membuat berita ini sangat meresahkan. "

BACA JUGA : Foto Prajurit Pejuang Kemerdekaan Turun Gunung Hadapi Agresi Militer Belanda, Netizen: Muda dan Berbahaya

Dr Alan Jamieson memimpin tim dari Universitas Newcastle Inggris yang menemukan udang seperti krustasea di parit antara Jepang dan Filipina, di bawah Tambak Sampah Pasifik.

Menemukan spesies baru yang tidak kita ketahui ada dan menemukan bahwa plastik yang sudah dikonsumsi menunjukkan bagaimana polusi yang menyebar luas oleh manusia. Nama baru untuk spesies itu sendiri benar-benar menunjukkan bahwa sudah saatnya kita melakukan sesuatu tentang dampak kita terhadap lingkungan.

 

 

 

R24/DEV


Tahukah_anda

Informasi Anda Genggam



Loading...