Sebut Faisal Basri tak Mengerti, Luhut Bantah Jokowi Pilih Ahok jadi Kepala Badan Otorita Ibu Kota Baru

Satria Utama
Selasa, 10 Maret 2020 | 09:35 WIB
Luhut Binsar Panjaitan R24/saut Luhut Binsar Panjaitan

RIAU24.COM -  Peluang Ahok untuk menjadi kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara nampaknya mulai menipis. Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Jenderal TNI (Purn) Luhut Binsar Pandjaitan membantah apabila Ahok akan menjadi kepala badan Otorita Ibu Kota Negara.

"Enggaklah, siapa yang bilang? Faisal basri? Dia kan nggak ngerti, apa yang ngerti kan presiden," kata Luhut di kantor Kemenko Kemaritiman dan Investasi, Jakarta, Senin (9/3/2020) malam.

Baca juga: Erick Thohir Berencana Nginap di Lokasi Asli KKN di Desa Penari, Dimanakah Itu ?

Saat ditegaskan lagi apakah Ahok yang ditunjuk? Luhut menjawab normatif. "Presiden akan umumkan sebentar lagi."

Pada Senin (2/3/2020), Jokowi sudah mengumumkan empat kandidat yang bakal menduduki kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara. Mereka adalah Komisaris Utama PT Pertamina (persero) Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok alias BTP, Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional Bambang Brodjonegoro, Direktur Utama PT Wijaya Karya (Persero) Tbk. Tumiyana, dan Bupati Banyuwangi Azwar Anas.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden Donny Gahral Adian mengungkapkan, keempat nama itu memiliki peluang yang sama untuk menjadi kepala Badan Otorita Ibu Kota Negara. "Semuanya punya kelebihan masing-masing maka semuanya itu ditimbang serius oleh presiden," ujar Donny seperti dilansir detik.com, Senin (9/3/2020).

Baca juga: Ada Apa dengan Hari Kebangkitan Nasional?

Khusus untuk Ahok, Donny menyebut ada sejumlah keunggulan. Salah satunya adalah pernah menjadi gubernur DKI Jakarta. "Punya track record (rekam jejak) dalam mengelola sebuah apa namanya itu ibu kota ya," kata Donny.

Kendati demikian, bukan berarti nama Ahok 'bersih' dari kritikan. Pekan lalu, alumni Aksi 212 yang menamakan diri Mujahid 212 menolak Ahok sebagai kandidat kuat kepala Badan Otorita IKN.

Dalam keterangan tertulis kepada CNN Indonesia, Kamis (5/3/2020), yang dikutip CNBC Indonesia pada Jumat (5/3/2020), Ketua Muhajid 212 Damai Hari Lubis mengutarakan sederet alasan menolak Ahok sebagai calon pemangku jabatan itu.

"Sebagai calon kepala daerahnya [Ibu Kota Negara] adalah Ahok, maka kami katakan dan nyatakan secara tegas, kami menolak keras Ahok lantaran fakta-fakta pribadi Ahok merupakan seorang jati diri yang memiliki banyak masalah," kata Damai.

Kuasa Hukum Rizieq Shihab itu mengungkit kembali penodaan agama yang dilakukan Ahok pada 2016. Dia menyebut Ahok, yang kini menjabat sebagai Komisaris Utama Pertamina, tak pantas karena telah menghina umat Islam dengan menyinggung Surat Al-Maidah ayat 51. Ahok telah menjalani hukuman penjara akibat pernyataan itu. Dia dipenjara di Mako Brimob, Depok, selama dua tahun (dipotong remisi tiga bulan 15 hari).

Selain soal kepribadian, kata Damai, Ahok juga punya beberapa kasus saat menjabat Gubernur DKI Jakarta. Dia mengutip pernyataan pengamat energi Marwan Batubara yang pernah menuding Ahok terlibat korupsi Rumah Sakit Sumber Waras, proyek reklamasi di utara Jakarta, dan Taman BMW.***


Informasi Anda Genggam


Loading...