riau24

Tips Cara Tetap Produktif Bekerja Dari Rumah

Devi
Minggu, 22 Maret 2020 | 07:34 WIB
Tips Cara Tetap Produktif Bekerja Dari Rumah R24/dev Tips Cara Tetap Produktif Bekerja Dari Rumah

RIAU24.COM -   Google, Microsoft, Twitter. Hitachi, Apple, Amazon. Chevron, Salesforce, Spotify. Dari Inggris ke AS, Jepang ke Korea Selatan, ini semua adalah perusahaan global yang, dalam beberapa hari terakhir, meluncurkan kebijakan bekerja-dari-rumah di tengah penyebaran Covid-19. Beberapa karyawan akan bekerja dari rumah untuk pertama kalinya, yang berarti mencari tahu bagaimana tetap bertugas di lingkungan baru yang mungkin tidak cocok dengan produktivitas.

Tetapi ada beberapa cara untuk memberikan hasil dan menghindari stress, dari menyiapkan ruang kerja yang baik hingga cara Anda berbicara dengan tim Anda : 

1. Menggerakkan komunikasi

Coronavirus atau bukan, kunci untuk bekerja dari rumah adalah komunikasi yang jelas dengan bos Anda - dan ia tahu persis apa yang diharapkan dari Anda.

“Miliki harapan yang sangat jelas untuk bisa berkomunikasi sehari-hari,” kata Barbara Larson, seorang profesor manajemen di Northeastern University di Boston yang mempelajari pekerjaan jarak jauh. “Tanyakan [manajer Anda] apakah mereka tidak keberatan memiliki panggilan setiap 10 menit untuk memulai hari dan mengakhiri hari. Sering kali, manajer tidak memikirkannya. "

Kebanyakan orang menghabiskan hari-hari mereka di dekat bos mereka, artinya komunikasi itu mudah dan tanpa usaha. Tapi itu semua di luar jendela dengan pekerjaan jarak jauh, dan gangguan komunikasi bahkan lebih mungkin terjadi jika tempat kerja Anda tidak terbiasa dengan pekerjaan jarak jauh. Manajer Anda mungkin tidak terbiasa mengelola orang secara virtual, misalnya, atau perusahaan Anda mungkin tidak memiliki seperangkat alat siap pakai untuk pekerja jarak jauh, seperti aplikasi obrolan Slack atau aplikasi konferensi video Zoom, kata Larson.

Tetapi bahkan bagi mereka yang terbiasa, bekerja dari rumah bisa terasa tidak terstruktur dan terisolasi. Tahun lalu, sebuah studi terhadap 2.500 pekerja jarak jauh oleh agen pengembangan merek online Buffer menemukan bahwa kesepian adalah tantangan kedua yang paling banyak dilaporkan, satu dialami oleh 19% responden. Kesendirian dapat membuat orang merasa kurang termotivasi dan kurang produktif. Jadi, ketika Anda berkomunikasi dengan bos dan tim dari rumah, ada baiknya jika sebanyak mungkin komunikasi "lebih kaya" itu tatap muka dan instan, kata Larson: panggilan video, Skype, Zoom.

"Di luar pandangan, di luar pikiran bisa menjadi masalah nyata bagi pekerja jarak jauh," kata Sara Sutton, CEO dan pendiri FlexJobs, situs daftar pekerjaan jarak jauh. “Pekerja jarak jauh terbaik akan menjangkau rekan kerja dan manajer secara teratur” melalui berbagai alat.


BACA JUGA : Kebanyakan Orang Hadapi Ekonomi Sulit Saat Covid-19, Bill Gates dkk Malah Tuai Keuntungan


2. Perlakukan itu seperti pekerjaan nyata

Ada juga beberapa tips yang tidak lekang oleh waktu untuk dihubungi. Misalnya, hanya karena Anda dapat bersantai di dalam piyama Anda tidak berarti Anda harus melakukannya. "Mandi dan berpakaian. Perlakukan itu seperti pekerjaan nyata, ”kata Larson.

“Tidak memiliki ruang kantor rumah yang lengkap ketika [orang] mulai bekerja jarak jauh dapat menyebabkan penurunan produktivitas sementara,” Sutton menjelaskan. Dia mengatakan monitor ganda dan keyboard dan mouse nirkabel membuatnya lebih produktif di rumah.

Jadi alih-alih berbaring di tempat tidur dengan laptop, cobalah sesuatu yang lebih disengaja. Cara mengatasinya bisa berupa sesuatu yang sederhana seperti memindahkan nakas ke sudut yang jauh dari gangguan, menjatuhkan komputer Anda dan duduk di kursi tegak, seperti yang Anda lakukan di meja kantor Anda. 

Ini juga berfungsi sebagai sinyal penting bagi mereka yang tinggal bersama Anda bahwa Anda sedang 'bekerja'. “Buat batasan di dalam rumah Anda yang dipahami anggota keluarga Anda:‘ Ketika pintu ditutup, berpura-pura aku tidak ada di sana, '”kata Kristen Shockley, seorang profesor psikologi di Universitas Georgia.

Dengan ruang kerja khusus tempat Anda dapat berkonsentrasi, menjadi lebih mudah untuk membuka manfaat dari pekerjaan jarak jauh. Dalam sebuah survei terhadap 7.000 pekerja tahun lalu oleh FlexJobs, 65% mengatakan mereka lebih produktif bekerja dari rumah, mengutip tunjangan seperti lebih sedikit gangguan dari rekan kerja, politik kantor yang minimal dan berkurangnya stres karena bepergian.

3. Hindari merasa terisolasi

Namun, bahkan dengan alat-alat ini, sifat transisi yang dipaksakan dan tiba-tiba dari kantor ke lingkungan rumah dapat membuat beberapa orang berjuang untuk terbiasa dengan perubahan itu.

“Coronavirus mendorong semua orang ke dalam jenis kerja ekstrim seperti ini dari rumah,” kata Nicholas Bloom, seorang profesor ekonomi di Stanford University di California yang memberi TED Talks tentang pekerjaan jarak jauh. Dia mengatakan ada dua jenis pekerjaan dari rumah: pekerjaan jangka pendek atau sesekali dari rumah, dan pekerjaan tetap atau penuh waktu dari rumah. "Ini seperti membandingkan latihan ringan dengan pelatihan maraton," katanya.

Yang terakhir masih sangat langka - Bloom mengatakan hanya 5% dari tenaga kerja AS, misalnya, melaporkan bahwa mereka adalah pekerja jarak jauh penuh waktu. Dengan coronavirus, tidak jelas berapa lama orang akan di rumah, yang menimbulkan masalah tambahan. Orang tua, misalnya, akan merasa bekerja lebih keras jika anak-anak di rumah karena sekolah tutup, yang berarti komunikasi yang erat dengan manajer - yang perlu memahami - sangat penting.

Isolasi yang berkepanjangan juga berpotensi berdampak pada moral dan produktivitas. Itulah sebabnya Larson menyarankan tim mencoba untuk mempertahankan kemiripan keadaan normal dan persahabatan dengan cara yang tidak konvensional, seperti pesta pizza virtual atau jam happy remote di mana orang-orang menelepon dan berbagi koktail di Slack atau Skype.

"Ini cara yang bagus untuk menjalin ikatan - ini agak aneh, tetapi semua orang merasa aneh, jadi itu menyenangkan," kata Larson, menggambarkan mentalitas "kita semua bersama-sama ini". "Ini menambah sedikit kesembronoan dan cahaya ke lingkungan yang sulit."

Sutton juga mendukung gagasan untuk menerjemahkan aktivitas sosial di kantor ke lingkungan online. “Rayakan ulang tahun, berikan pujian publik untuk tujuan yang dicapai dan proyek diselesaikan,” katanya. "Luangkan waktu untuk percakapan santai dan obrolan 'pendingin air'."

BACA JUGA : Perusahaan Coklat Terbesar di Dunia Ini Mengungkapkan Cara Penyimpanan Coklat yang Baik, Jawabannya Bikin Netizen Kaget...



4. Tetap semangat

Jangan salah, ini adalah saat-saat yang menegangkan. Berita utama negatif, mengkhawatirkan orang sakit atau orang tua yang dikasihi dan melawan keinginan panik untuk membeli kertas toilet semua bisa memasukkan email pekerjaan menjawab di pembakar belakang. Tetapi semakin banyak upaya yang Anda lakukan untuk berkomunikasi dengan rekan kerja, semakin besar peluang Anda untuk menghindari perasaan terisolasi, yang dapat menyebabkan depresi.

"Secara keseluruhan, periode jangka pendek mengatakan dua hingga empat minggu bekerja penuh waktu dari rumah saya pikir akan menyakitkan secara ekonomi dan pribadi, tetapi dapat ditanggung," kata Bloom. "Periode yang lebih lama, katakanlah, dua atau tiga bulan bekerja penuh waktu dari rumah dapat menyebabkan biaya ekonomi dan kesehatan yang serius."

5. Lakukan sebanyak mungkin interaksi tatap muka online

Dia setuju bahwa solusi untuk ini termasuk sebanyak mungkin interaksi tatap muka online melalui panggilan video, check-in manajer reguler - terutama untuk karyawan yang hidup sendirian dan mungkin merasa lebih terisolasi - dan pertemuan rutin tanpa agenda, seperti meraih kopi atau minuman.

Jika Anda seorang manajer, Anda harus memberikan komunikasi yang jelas dan juga penting untuk menjaga moral. "Sangat mudah untuk merasa stres atau tertekan akhir-akhir ini," kata Larson. Jika Anda seorang manajer, “akui ada stres dan kesulitan. Tugas Anda adalah menjadi pemandu sorak untuk tim. Itu sangat penting jika orang akhirnya bekerja dari rumah selama lebih dari beberapa minggu, yang merupakan kemungkinan yang berbeda. Tetapkan norma semacam itu," kata Larson. "Jaga semangat orang-orang."

 

 

 

R24/DEV


Teknologi

Informasi Anda Genggam



Loading...