Jordan Mengumumkan Jam Malam Untuk Pencegahan Wabah Virus Corona

Devi
Sabtu, 21 Maret 2020 | 08:34 WIB
Jordan Mengumumkan Jam Malam Untuk Pencegahan Wabah Virus Corona R24/dev Jordan Mengumumkan Jam Malam Untuk Pencegahan Wabah Virus Corona

RIAU24.COM -  Jordan akan memberlakukan jam malam di seluruh negeri untuk memerangi pandemi coronavirus, melarang orang untuk pindah kecuali untuk keadaan darurat, kata pemerintah.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi pada hari Jumat, juru bicara pemerintah Amjad Adaileh mengatakan jam malam di negara Timur Tengah akan dimulai pada pukul 07:00 (05:00 GMT) pada hari Sabtu dan akan tetap berlaku sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Dia menambahkan bahwa jam malam nasional mengikuti deklarasi keadaan darurat awal pekan ini, memberikan pemerintah kekuatan besar untuk menegakkan jam malam yang diberlakukan tentara dan langkah-langkah lainnya.

Sebagai bagian dari langkah-langkah darurat, tentara Yordania menyegel ibu kota Amman dari seluruh negara dan melarang perjalanan antar provinsi untuk membuat 10 juta orangnya dikurung. Mereka telah menutup perbatasan darat dan laut dengan Suriah, Irak, Mesir, Palestina dan Israel, dan menangguhkan semua penerbangan masuk dan keluar sejak Selasa.

Baca juga: Dibalik Kabar Pernikahannya, Song Joong Ki Punya Sisi Baik Hati hingga Belikan Manajernya Mobil

Negara ini memiliki 84 kasus koronavirus yang dikonfirmasi, tanpa kematian sejauh ini. Menteri Kesehatan Saad Jaber mengatakan seorang pria pulih dari virus dan meninggalkan rumah sakit, karena pihak berwenang khawatir pandemi ini dapat menyebar dengan cepat.

Pemerintah mengatakan ada hampir 5.000 orang di bawah karantina di hotel-hotel di Amman dan wilayah Laut Mati.

Adaileh mengatakan keputusan untuk memberlakukan jam malam, yang akan diterapkan untuk jangka waktu tidak terbatas, diambil setelah "orang tidak menghormati arahan", dan ia memperingatkan bahwa kurangnya kepatuhan dapat mengakibatkan "penjara langsung tidak lebih dari satu tahun".

"Mengingat keadaan luar biasa di dunia dan di wilayah kami dan untuk menghindari epidemi, jam malam akan mulai berlaku sejak Sabtu pukul 7 pagi," katanya.

Semua toko akan ditutup dan pihak berwenang akan mengumumkan pada hari Selasa "waktu spesifik sesuai dengan prosedur khusus" bagi orang untuk mendapatkan persediaan, ia menambahkan.

"Sayangnya, dalam dua hari terakhir, orang tidak menghormati arahan dan telah keluar di jalan-jalan dan pasar. Ini menimbulkan bahaya besar bagi kesehatan dan keselamatan mereka."

Segera setelah pengumuman itu dibuat, ribuan orang berbondong-bondong ke pasar lokal untuk membeli makanan dan barang-barang penting lainnya, menyebabkan kemacetan besar di seluruh negeri, stasiun TV melaporkan.

Jaber mengatakan jam malam dimaksudkan "untuk memutus siklus penyebaran coronavirus".

Adaileh mengatakan kepada Al Jazeera bahwa langkah-langkah itu adalah "upaya yang dimaksudkan untuk menjaga orang tetap di dalam rumah" sebagai tindakan pencegahan keamanan dan "untuk menyelamatkan negara dari infeksi luas".

Adaileh mengatakan pemerintah Yordania siap menangani wabah koronavirus di negara itu.

Baca juga: Ikuti Jejak Jerman-AS, Prancis dan Australia Akan Berikan Peluru Artileri ke Ukraina

Pada hari Selasa, Raja Abdullah di negara itu mengeluarkan dekrit kerajaan yang menyetujui hukum pertahanan nasional yang memberi Perdana Menteri Omar Razzaz kekuatan besar untuk memaksakan keadaan darurat dan menangguhkan hukum sipil untuk menangani darurat medis.

Raja Abdullah juga memimpin rapat-rapat Pusat Keamanan dan Krisis Nasional, badan tanggap darurat utama negara itu.

Dr Nathir Obeidat, juru bicara Komite Epidemiologi Nasional - satuan tugas pemerintah yang menangani wabah koronavirus - mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pemerintah siap untuk semua kemungkinan.

Obeidat mengatakan kasus-kasus saat ini di Yordania belum mencapai ambang darurat epidemi nasional.

"Tetapi kami sudah memiliki rencana untuk menangani kemungkinan skenario wabah koronavirus yang muncul," katanya.

 

 

 

R24/DEV


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...