riau24

Ketika Lapisan Ozon Bumi Semakin Membaik Setelah Virus Corona Menghantam Seluruh Dunia

Devi
Jumat, 27 Maret 2020 | 10:15 WIB
Ketika Lapisan Ozon Bumi Semakin Membaik Setelah Virus Corona Menghantam Seluruh Dunia R24/dev Ketika Lapisan Ozon Bumi Semakin Membaik Setelah Virus Corona Menghantam Seluruh Dunia

RIAU24.COM -  Situasi lockdown untuk kita semua terlihat sangat suram saat ini, tetapi setidaknya ada kabar baik yang keluar dari komunitas ilmiah. Para ahli telah mengkonfirmasi bahwa perubahan dalam aliran jet (arus udara cepat di ketinggian tinggi) adalah bukti pemulihan lapisan ozon pelindung Bumi.

Ozon, sejenis molekul anorganik, ada di lapisan stratosfer planet kita dan bertanggung jawab untuk menyerap radiasi ultraviolet matahari yang berbahaya. Tingkat ozon telah menurun hingga tingkat yang mengkhawatirkan sehingga perjanjian tahun 1987 yang dikenal sebagai Protokol Montreal menghentikan penggunaan zat perusak ozon (ODS) di seluruh dunia.


BACA JUGA : Bakal Dirilis Akhir Tahun Nanti, Begini Spesifikasi Ponsel Lipat Motorola Razr


Sebuah studi baru, yang diterbitkan dalam jurnal Nature, menunjukkan Protokol Montreal telah berhasil.

"Penelitian ini menambah bukti yang semakin menunjukkan efektivitas Protokol Montreal. Tidak hanya perjanjian yang memacu penyembuhan lapisan ozon, ia juga mendorong perubahan baru-baru ini dalam pola sirkulasi udara Belahan Selatan," kata pemimpin penulis Antara Banerjee, CIRES Visiting Fellow di University of Colorado Boulder yang bekerja di Divisi Ilmu Kimia di Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA).

Studi ini melibatkan penggunaan simulasi komputer untuk mendeteksi apakah pola tertentu dari perubahan angin yang diamati kemungkinan disebabkan oleh variabilitas alami atau perubahan faktor yang disebabkan manusia seperti emisi bahan kimia penipis ozon dan karbon dioksida ke atmosfer.

"Tantangan dalam penelitian ini adalah membuktikan hipotesis kami bahwa pemulihan ozon sebenarnya mendorong perubahan sirkulasi atmosfer ini dan itu bukan hanya kebetulan," kata Banerjee.

BACA JUGA : Asyik, Instagram Kini Sudah Video Call Hingga 50 Orang, Berikut Tutorialnya

Mereka menunjukkan bahwa sementara meningkatnya emisi CO2 terus memperluas sirkulasi dekat-permukaan (termasuk aliran jet), hanya perubahan ozon yang dapat menjelaskan jeda dalam tren sirkulasi.

"Mengidentifikasi jeda yang digerakkan ozon dalam tren sirkulasi dalam pengamatan di dunia nyata menegaskan, untuk pertama kalinya, apa yang telah lama diprediksi oleh komunitas ozon ilmiah dari teori," kata John Fyfe, seorang ilmuwan di Lingkungan dan Perubahan Iklim Kanada dan salah satu dari mereka. rekan penulis makalah.

Para ilmuwan khawatir tren ini dibatalkan karena emisi karbon dioksida terus lepas kendali dan perubahan iklim menjadi masalah yang menentukan. Bagaimana hal itu terjadi setelah pandemi coronavirus di seluruh dunia masih harus dilihat. Studi ini telah dipublikasikan dalam jurnal Nature.

 

 

R24/DEV


Teknologi

Informasi Anda Genggam



Loading...