riau24

Divonis Hukuman Mati Karena Menggorok Leher Belasan Warga Sipil Tamil, Perwira Militer Ini Justru Dibebaskan Oleh Presiden Sri Lanka

Devi
Jumat, 27 Maret 2020 | 15:17 WIB
Divonis Hukuman Mati Karena Menggorok Leher Belasan Warga Sipil Tamil, Perwira Militer Ini Justru Dibebaskan Oleh Presiden Sri Lanka R24/dev Divonis Hukuman Mati Karena Menggorok Leher Belasan Warga Sipil Tamil, Perwira Militer Ini Justru Dibebaskan Oleh Presiden Sri Lanka

RIAU24.COM -  Presiden Sri Lanka, Kamis, memaafkan dan membebaskan seorang perwira militer yang dijatuhi hukuman mati karena menggorok leher warga sipil Tamil, termasuk empat anak, selama perang etnis berdarah di pulau itu.

Staf Sersan Sunil Ratnayake akan digantung untuk pembunuhan Desember 2000 dalam kasus yang diajukan oleh pemerintah Sri Lanka sebelumnya sebagai contoh pertanggungjawaban yang jarang terjadi atas pelanggaran selama konflik.

Pengadilan menghukumnya karena membunuh delapan anggota minoritas Tamil, termasuk lima tahun dan tiga remaja setelah pengadilan 13 tahun.


BACA JUGA : Pengedar Sabu Diringkus Di Kampung Dalam, Petugas Temukan Sejumlah Uang Dalam Brankas


Mereka terbunuh ketika mereka kembali ke rumah mereka yang dibom untuk menyelamatkan barang-barang mereka yang tersisa dan tubuh mereka ditemukan terkubur di sebuah lumbung dekat sebuah kamp militer di Mirusuvil di semenanjung Jaffna.

Mahkamah Agung dengan suara bulat menolak banding petugas dan menguatkan hukuman mati tahun lalu.

Tetapi Presiden Gotabaya Rajapaksa sekarang "menginstruksikan Departemen Kehakiman untuk membebaskan Sersan Ratnayake dari penjara", kata seorang jurubicara kantornya.

Pengawas Hak Asasi Manusia Amnesty International mengutuk pengampunan dan mengatakan itu "tercela" untuk menggunakan pandemi coronavirus sebagai kesempatan untuk membebaskan mereka yang dihukum karena kejahatan keji.

"Setelah bertahun-tahun yang panjang, para korban pembantaian Mirusuvil ... akhirnya mendapat kemiripan keadilan pada tahun 2015. Sangat tercela bahwa keadilan dibalikkan melalui keputusan eksekutif yang sewenang-wenang," kata direktur regional Amnesti, Biraj Patnaik, dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA : Wow, Sosok Ini Disebut-sebut Berada di Balik Penangkapan Buronan KPK Nurhadi dan Menantunya

Rajapaksa, seorang pensiunan perwira militer, berkuasa pada November lalu dan berjanji akan membebaskan personil militer yang dipenjara karena serangkaian pelanggaran selama pemerintahan sebelumnya.

Dia dan saudara lelakinya Mahinda, yang sekarang menjabat sebagai perdana menteri, dipuja oleh mayoritas pulau Sinhala karena mempelopori kekalahan pemberontak Tamil separatis untuk mengakhiri perang separatis Tamil 37 tahun negara itu pada 2009.

Angkatan bersenjata secara internasional dikutuk atas kekejaman yang dilakukan selama konflik, tetapi tentara Sri Lanka jarang diadili di pengadilan sipil.

Pasukan pemerintah diduga telah menewaskan sedikitnya 40.000 warga sipil Tamil pada tahap akhir perang - sebuah tuduhan yang dibantah Rajapaksas.

Aliansi Nasional Tamil (TNA), partai politik utama Sri Lanka untuk komunitas minoritas, mengutuk apa yang dikatakannya sebagai keputusan "oportunistik" untuk membebaskan Ratnayake.

 

 

 

R24/DEV



Informasi Anda Genggam



Loading...