riau24

Ketika Pabrik-pabrik Cina Dibuka Kembali Setelah Pandemi Virus Corona, Tetapi Apakah Dunia Sudah Siap Untuk Berdagang ?

Devi
Jumat, 27 Maret 2020 | 16:08 WIB
Ketika Pabrik-pabrik Cina Dibuka Kembali Setelah Pandemi Virus Corona, Tetapi Apakah Dunia Sudah Siap Untuk Berdagang ? R24/dev Ketika Pabrik-pabrik Cina Dibuka Kembali Setelah Pandemi Virus Corona, Tetapi Apakah Dunia Sudah Siap Untuk Berdagang ?

RIAU24.COM - Ketika hampir seluruh dunia terkunci, Cina membuka pabriknya lagi. Kota Wuhan di Cina diyakini sebagai tempat asal virus corona yang sejak itu menyebar ke seluruh dunia dan membawa kehancuran bagi kehidupan sehari-hari dan ekonomi global, memilih untuk tetap diam.

Sejak kasus pertama dilaporkan dari Wuhan pada 10 Desember hingga sekarang, Cina dilaporkan telah berhasil 'meratakan kurva' setelah secara resmi melaporkan hampir 3.200 kematian.

Sekarang sebagai pusat pandemi bergeser dari Italia ke AS, Cina tampaknya mulai bangkit kembali. Namun, pembukaan pabrik tidak menjanjikan harapan bagi semua. Karena perdagangan global terhenti, banyak pabrik China tidak memiliki kiriman, yang berarti tidak perlu banyak pekerja. Pabrik-pabrik ini dibuka hanya untuk memecat karyawan.


BACA JUGA : Lebaran Sudah di Depan Mata, Harga Emas Antam Hari ini Turun Rp 10.000


Awalnya, Cina yang memberlakukan pembatasan perjalanan yang ketat dan penangguhan pabrik untuk mengekang penyebaran virus, memeras pasokan tenaga kerja dan mengirim eksportir yang berebut untuk memenuhi pesanan.

Dalam situasi sebaliknya, sekarang pesanan luar negeri telah dihapus. Sekalipun eksportir memiliki pesanan, mereka khawatir akan terus berubahnya pembatasan yang telah diterapkan negara-negara untuk mengekang penyebaran virus.

"Bahkan jika kita menyelesaikan produk, kita tidak tahu apakah negara tujuan pengiriman kita akan dikunci," kata Yi-Cheng Sung, yang membantu mengelola pabrik yang memproduksi kuas makeup dan aksesoris di Shenzhen.

BACA JUGA : Smartfren Ajak Berinternet Anti Waswas Bareng Tiara Idol

Xi Jinping baru-baru ini berpidato di mana ia dilaporkan mendesak negara-negara G20 untuk 'memotong tarif, menghilangkan hambatan dan mendukung kelancaran perdagangan', sehingga China dapat membantu ekonomi dunia dari penurunan. "Dia juga menyerukan koordinasi regulasi keuangan yang lebih baik untuk menjaga stabilitas pasar keuangan global, dan upaya untuk menjaga stabilitas rantai pasokan global", lapor Reuters.

"Apa yang akan dilakukan Tiongkok dalam hal ini adalah meningkatkan pasokan bahan-bahan farmasi aktif, kebutuhan sehari-hari, dan anti-epidemi (barang) dan pasokan lainnya ke pasar internasional," kata Xi.

Namun, karena Cina telah mengelola situasi dengan baik, negara-negara masih bergulat untuk menjaga agar warganya tetap hidup.

 

 

 

R24/DEV


Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...