riau24

IMF dan Bank Dunia Mendesak Penghapusan Utang Untuk Negara-negara Miskin yang Sedang Memerangi Virus Corona

Devi
Senin, 30 Maret 2020 | 08:38 WIB
IMF dan Bank Dunia Mendesak Penghapusan Utang Untuk Negara-negara Miskin yang Sedang Memerangi Virus Corona R24/dev IMF dan Bank Dunia Mendesak Penghapusan Utang Untuk Negara-negara Miskin yang Sedang Memerangi Virus Corona

RIAU24.COM -   Kepala Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) pada hari Jumat menggarisbawahi perlunya memberikan bantuan utang kepada negara-negara miskin yang terkena pandemi coronavirus, dan mengatakan kreditor resmi bilateral harus memainkan peran utama.

IMF dan Bank Dunia telah meluncurkan program darurat untuk menawarkan hibah dan pinjaman kepada negara-negara anggota, dengan fokus besar pada negara-negara berkembang dan pasar negara berkembang, beberapa di antaranya sudah dalam kesulitan utang. Mereka juga telah meminta kreditor bilateral resmi untuk memberikan keringanan utang segera ke negara-negara termiskin di dunia.

"Negara-negara miskin akan menerima pukulan paling berat, terutama yang sudah terlilit hutang sebelum krisis," kata presiden Bank Dunia, David Malpass, kepada Komite Moneter dan Keuangan Internasional, panitia pengarah IMF.


BACA JUGA : Meski Ditentang Banyak Negara Dunia, Perdana Menteri Israel Ngotot Ingin Rampas Wilayah Tepi Barat dari Palestina


"Banyak negara akan membutuhkan pengurangan utang. Ini adalah satu-satunya cara mereka dapat memusatkan sumber daya baru untuk memerangi pandemi dan konsekuensi ekonomi dan sosialnya," katanya, menurut teks pernyataannya.

Malpass mengatakan bank itu memiliki operasi darurat yang sedang berjalan di 60 negara, dan dewannya sedang mempertimbangkan 25 proyek pertama senilai hampir $ 2 miliar di bawah fasilitas jalur cepat $ 14 miliar untuk membantu mendanai kebutuhan perawatan kesehatan segera.

Bank Dunia juga bekerja dengan 35 negara untuk mengalihkan sumber daya yang ada untuk mengatasi pandemi, dengan hampir $ 1 milyar dari proyek-proyek tersebut telah disetujui. Secara keseluruhan, bank berencana untuk menghabiskan $ 160bn selama 15 bulan ke depan, katanya.

Malpass mengatakan IMF dan Bank Dunia akan menyajikan rencana bersama untuk pengurangan utang pada Pertemuan Musim Semi virtual lembaga itu pada bulan April, tetapi tidak memberikan rincian.

Negara-negara termiskin menghadapi pembayaran layanan utang bilateral resmi $ 14 miliar pada tahun 2020, termasuk pembayaran bunga dan amortisasi, kata Malpass.

Kurang dari $ 4 milyar dari total $ 14 milyar itu terutang kepada Amerika Serikat dan anggota Paris Club lainnya. China, kreditor besar, bukan anggota Paris Club - kelompok informal negara kreditor yang bekerja untuk memecahkan masalah pembayaran yang dihadapi oleh negara-negara debitor.

BACA JUGA : Hari Ini Masjid Nabawi Kembali Dibuka Untuk Umum

Mengingat besarnya jumlah utang yang dipegang oleh kreditor bilateral resmi, Malpass mengatakan sangat penting untuk memastikan "partisipasi luas dan merata" mereka dalam mengatasi krisis.

Direktur pelaksana IMF, Kristalina Georgieva, memperingatkan bahwa setengah dari negara-negara berpenghasilan rendah sudah dalam "kesulitan utang yang tinggi" dan banyak yang akan bergantung pada kreditor resmi.

Dia mengatakan sudah ada diskusi di antara 20 ekonomi terbesar di dunia, Kelompok 20, dan di Paris Club. Namun dia mencatat akan ada juga peran kreditor swasta, seperti yang terjadi selama krisis keuangan global 2008-2009.

"Semakin cepat kita melakukannya, semakin baik," kata Georgieva. "Dengan cara yang sama dana selama krisis keuangan global menyatukan kreditor resmi dan kreditor swasta untuk menilai jalur yang baik melalui krisis dramatis, kita harus melakukannya kali ini juga."

 

 

 

R24/DEV


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...