riau24

Perusahaan Real Estate Terbesar di Dubai Alami Kerugian, Pasar Properti Alami Keterpurukan Akibat Virus Corona

Devi
Senin, 30 Maret 2020 | 10:59 WIB
Perusahaan Real Estate Terbesar di Dubai Alami Kerugian, Pasar Properti Alami Keterpurukan Akibat Virus Corona R24/dev Perusahaan Real Estate Terbesar di Dubai Alami Kerugian, Pasar Properti Alami Keterpurukan Akibat Virus Corona

RIAU24.COM -  Pengembang real estate swasta terbesar di Dubai memposting kerugian tahunan pertama sejak hari Minggu setelah menjadi perusahaan publik, sebagai pertanda mengkhawatirkan pasar properti vital yang mengalami keterpurukan akibat pandemi virus Corona.

DAMAC Properties, yang memiliki ikatan bisnis dengan Presiden AS Donald Trump dan menjadi tuan rumah satu-satunya lapangan golf merek Trump di Mideast, melaporkan kerugian 36,8 juta dirham (USD 10 juta) pada 2019 dari pendapatan hampir 4,4 miliar dirham (USD 1,19 miliar).

Itu dibandingkan dengan laba 1,15 miliar dirham (USD 313 juta) pada 2018 dari pendapatan 6,13 miliar dirham (USD 1,16 miliar). Perusahaan menjadi diperdagangkan secara publik pada tahun 2013.


BACA JUGA : Kekayaan Tembus Rp1. 160 T, Bos Facebook Jadi Orang Kaya ke 3 di Dunia


Dalam sebuah pernyataan yang diposting di bursa saham Pasar Keuangan Dubai, ketua DAMAC Hussain Sajwani memuji para pemimpin Emirat karena bekerja untuk menstabilkan ekonomi.

"Berkat kepemimpinan yang berorientasi reformasi di negara ini, pasar siap untuk kenaikan jangka panjang," kata Sajwani.

Optimisme itu dapat ditangkal oleh dampak ekonomi dari pandemi baru, yang telah menghentikan perjalanan global. Bandara Internasional Dubai, tersibuk di dunia untuk perjalanan internasional, sebagian besar telah ditutup, bersama dengan banyak bisnis swasta.

Hasil DAMAC pada tahun 2019 tidak menunjukkan dampak dari wabah koronavirus yang dimulai pada bulan Januari, meskipun catatan pada akhir dari hasil keuangan 56 halamannya menyebutkannya sebagai "peristiwa selanjutnya." Dikatakan DAMAC "akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi" kepentingan pemegang saham, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Dubai telah melihat pasar real estat boom-and-bust sejak mengizinkan orang asing untuk membeli properti pada tahun 2002. Nilai-nilai telah turun sepertiga sejak 2014, ketika Dubai mengumumkan akan menjadi tuan rumah Expo 2020, atau pekan raya dunia, mulai Oktober ini.

Sekarang, apartemen, villa dan ruang kantor berdiri kosong, dan lebih banyak properti akan datang ke pasar di tahun-tahun mendatang. Pemerintah Dubai membentuk komisi untuk mencari cara mengatasi masalah bahkan sebelum pandemi melanda. Penyelenggara Local Expo 2020 juga berencana untuk membahas opsi mereka hari Senin.

BACA JUGA : Turun Rp 8.000, Harga Emas Antam Hari ini Jadi Rp 909.000/Gram

Sabtu malam, lembaga pemeringkat global S&P mengumumkan menurunkan peringkat untuk Damac dari B + menjadi B karena wabah dan penyakit COVID-19 yang disebabkannya. Ini juga menurunkan peringkatnya untuk raksasa properti Dubai Emaar Properties, yang dimiliki oleh dana kekayaan milik syekh sheikhdom sekitar sepertiga.

Lembaga pemeringkat mengatakan pihaknya memperkirakan penurunan harga perumahan di Dubai akan lebih curam dari perkiraan sebelumnya, dengan "tren buruk" membentang hingga 2021.

"Wabah COVID-19 menambah ketegangan di pasar real estat Dubai yang sudah lemah," kata S&P.

 

 

 

R24/DEV


Bisnis

Informasi Anda Genggam



Loading...