riau24

Studi Menunjukkan Tingginya Penularan Virus Corona Dari Ibu ke Bayi Selama Kehamilan

Devi
Senin, 30 Maret 2020 | 15:18 WIB
Studi Menunjukkan Tingginya Penularan Virus Corona Dari Ibu ke Bayi Selama Kehamilan R24/dev Studi Menunjukkan Tingginya Penularan Virus Corona Dari Ibu ke Bayi Selama Kehamilan

RIAU24.COM -   Para ibu mungkin berisiko menularkan virus corona baru ke bayi mereka di dalam rahim, menurut penelitian baru.

Dalam satu penelitian, tiga dari 33 wanita hamil di Cina yang melahirkan saat terinfeksi dengan virus corona baru memiliki bayi dengan COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh patogen yang baru berevolusi, sebuah studi dalam Journal of American Medical Association (JAMA) laporan.


BACA JUGA : Kebanyakan Orang Hadapi Ekonomi Sulit Saat Covid-19, Bill Gates dkk Malah Tuai Keuntungan


Ketiga bayi itu pulih, bahkan bayi prematur yang terinfeksi tetapi memiliki masalah kesehatan lainnya, ABC News mencatat. Kedua istilah penuh itu diuji negatif untuk virus corona pada hari keenam kehidupan mereka, kata para peneliti.

Dalam penelitian lebih lanjut, tiga bayi lainnya menunjukkan antibodi terhadap virus yang tidak melakukan perjalanan melalui plasenta, menunjukkan bahwa anak itu terinfeksi dalam rahim, kata para peneliti dalam surat yang diterbitkan secara terpisah di JAMA. Ketiganya tanpa gejala dan dinyatakan negatif untuk infeksi aktif, tetapi memiliki antibodi IgM, yang merupakan protein imun, dalam darah mereka.

BACA JUGA : Perusahaan Coklat Terbesar di Dunia Ini Mengungkapkan Cara Penyimpanan Coklat yang Baik, Jawabannya Bikin Netizen Kaget...

“Tingkat antibodi IgM yang tinggi menunjukkan bahwa neonatus terinfeksi dalam rahim,” kata penelitian itu. “Bayi itu berpotensi terpajan selama 23 hari dari saat diagnosis COVID-19 ibu sampai persalinan. Hasil laboratorium menampilkan peradangan dan cedera hati secara tidak langsung mendukung kemungkinan penularan vertikal. Meskipun infeksi saat melahirkan tidak dapat dikesampingkan, antibodi IgM biasanya tidak muncul sampai tiga sampai tujuh hari setelah infeksi, dan peningkatan IgM pada neonatus terbukti dalam sampel darah yang diambil 2 jam setelah kelahiran. ”

 

 

 

 

R24/DEV


Teknologi

Informasi Anda Genggam



Loading...