riau24

WHO : Penggunaan Masker Tidak Akan Mencegah Seseorang Terinfeksi Virus Corona

Devi
Selasa, 31 Maret 2020 | 10:38 WIB
WHO : Penggunaan Masker Tidak Akan Mencegah Seseorang Terinfeksi Virus Corona R24/dev WHO : Penggunaan Masker Tidak Akan Mencegah Seseorang Terinfeksi Virus Corona

RIAU24.COM -  Apakah wajib untuk menggunakan masker atau tidak ? Pakar kesehatan global menyarankan untuk tidak melakukannya, kecuali jika Anda merawat seseorang dengan coronavirus, atau diri Anda sendiri sedang terinfeksi.

Tetapi mengingat kelangkaan tes dan kemungkinan penularan tanpa gejala, bukankah semua orang harus memakainya karena alasan itu?

Seruan yang berkembang untuk merekomendasikan masker non-medis - agar tidak mengambil dari petugas kesehatan yang terjebak dalam kekurangan pasokan - mungkin mendorong Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS untuk mempertimbangkan kembali, seperti dilansir dari The Washington Post melaporkan Senin .


BACA JUGA : Demi Menyenangkan Hati Sang Pacar, Remaja Cantik Ini Rela Menjalani Hidup Menyakitkan Demi Mendapatkan Bentuk Tubuh yang Diimpikan Kekasihnnya


Selain itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Senin sebelumnya menegaskan kembali seruannya bagi orang-orang yang tidak sakit untuk berhenti memakai topeng kecuali mereka merawat pasien coronavirus.

"Tidak ada bukti spesifik yang menunjukkan bahwa pemakaian topeng oleh populasi massal memiliki potensi manfaat," kata Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif program kedaruratan kesehatan WHO, kepada wartawan di Jenewa, Senin, menurut CNN. "Faktanya, ada beberapa bukti yang menunjukkan sebaliknya dalam penyalahgunaan memakai topeng dengan benar atau memasangnya dengan benar."

Selain itu, Ryan melanjutkan, adalah kekurangan massal alat pelindung diri (APD) di seluruh dunia, termasuk masker.

"Saat ini orang yang paling berisiko dari virus ini adalah petugas kesehatan garis depan yang terpapar virus setiap detik setiap hari," katanya. "Memikirkan mereka tidak memiliki topeng itu mengerikan."

WHO telah mengeluarkan dua video instruktif tentang cara memakainya dengan benar, dan kapan saja harus dipakai.

BACA JUGA : Letakkan Ponsel di Samping Tempat Tidur, Hati-hati Lima Hal ini Bakal Mengintai

Pada dasarnya masker tidak berguna tanpa langkah-langkah kebersihan lainnya, pemberian dan pemindahan yang hati-hati, dan tindakan pencegahan lainnya, kata para ahli WHO.

Mereka juga memperingatkan terhadap kemungkinan rasa aman palsu. Topeng bukan pengganti jarak sosial.

Selain itu, masker tidak mencegah seseorang dari mendapatkan virus. Mereka hanya menghentikan seseorang untuk mentransmisikannya, sehingga melindungi orang lain.

Jadi bagaimana dengan orang tanpa gejala yang mungkin tanpa sadar menularkan virus? Haruskah mereka memakai topeng?

Kepala CDC Cina percaya jawabannya adalah ya.

"Kesalahan besar di AS dan Eropa, menurut saya, adalah bahwa orang tidak memakai masker," George Gao, direktur jenderal Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok (CDC), mengatakan kepada Science Magazine.

"Virus ini ditransmisikan oleh tetesan dan kontak dekat. Tetesan memainkan peran yang sangat penting, jadi Anda harus mengenakan masker. Karena karena ketika Anda berbicara, selalu ada tetesan keluar dari mulut Anda. Banyak orang memiliki infeksi tanpa gejala atau gejala. Dengan memakai masker wajah, itu dapat mencegah tetesan yang membawa virus melarikan diri dan menulari orang lain."

Tetesan pernapasan - diproyeksikan oleh batuk dan bersin - adalah penyebab penyebaran virus, kata para ahli.

 


Kesehatan

Informasi Anda Genggam



Loading...