Oalah, Presiden Negara Ini Malah Sebar Info Palsu Soal Obat Ampuh Virus Corona

Riki Ariyanto
Rabu, 01 April 2020 | 09:10 WIB
Para pemimpin dunia ternyata tak luput dari kesalahan informasi hoax soal virus corona (foto/int) R24/riki Para pemimpin dunia ternyata tak luput dari kesalahan informasi hoax soal virus corona (foto/int)

RIAU24.COM - Rabu 1 April 2020, Di tengah wabah virus corona atau covid-19 harus berhati-hati dengan informasi yang viral. Sebab tak sedikit info palsu bahkan menyesatkan, khususnya mengenai obat virus corona.

Seperti dilansir dari Okezone, para pemimpin dunia ternyata tak luput dari kesalahan tersebut. Facebook dan Twitter nyatakan sudah hapus posting dari para pemimpin dunia sebab menyebarkan info yang salah soal covid-19 atau virus corona.

Baca juga: Demi Cinta, Seorang Pria Berusia 72 Tahun Membangun Rumah Berputar yang Tahan Gempa Untuk Istrinya



Facebook sudah hapus video dari Presiden Brasil Jair Bolsonaro yang klaim hydroxychloroquine benar-benar efektif dalam mengobati virus. Bolsonaro sudah berulang kali remehkan virus tersebut dan mendorong warga Brazil untuk mengabaikan saran medis tentang jarak sosial.

Dihapusnya posting Bolosonaro mengikuti penghapusan yang dilakukan Twitter terhadap cara-cara perawatan buatan sendiri untuk mencegah virus corona yang dicuitkan Presiden Venezuela Nicolás Maduro.

Baca juga: 4 Anak Meninggal Setelah Tertimpa Traktor yang Terbalik di Jhansi Uttar Pradesh



Kedua jejaring sosial itu sebenarnya jarang mengganggu pesan-pesan yang di-posting para pemimpin dunia, bahkan ketika pesan-pesan itu terbukti tidak benar. Tetapi di tengah pandemi Covid-19 yang melanda dunia saat ini kedua jejaring sosial utama itu di bawah tekanan untuk memerangi kesalahan informasi seputar penyakit tersebut.

Twitter sudah memperbarui panduannya untuk memerangi kesalahan informasi medis yang bertentangan dengan pedoman kesehatan masyarakat internasional. Demikian juga dengan Facebook yang berkomitmen untuk menghapus informasi yang dapat menyebabkan dampak kerusakan fisik.

Posting yang diunggah Bolsonaro memperlihatkan dia berbicara kepada orang-orang di jalan-jalan Taguatinga.

Dalam keterangan kepada BBC, Facebook menyebut sudah menghapus video dari situsnya dan dari Instagram, yang juga dimilikinya, karena melanggar standar komunitasnya karena menyebabkan kerugian.

Pernyataan lanjutan yang dirilis Facebook melalui Buzzfeed dan The Verge mengklarifikasi klaim tentang hydroxychloroquine adalah alasan utama penghapusan posting tersebut.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan sementara beberapa obat dapat member efek terhadap Covid-19, sejauh ini tidak ada pengobatan yang terbukti benar-benar efektif. Hydroxychloroquine dan senyawa terkait, chloroquine, masih tidak terbukti, dan hanya merupakan perawatan eksperimental.

Meskipun kurangnya uji klinis, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) sekarang telah menyetujui kedua senyawa, terdaftar sebagai obat anti-malaria, untuk "penggunaan darurat" pada pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit. (Riki)


Informasi Anda Genggam


Loading...