riau24

Narapidana Hamil di Inggris Dibebaskan Dari Penjara Demi Melindungi Bayi Dalam Kandungannya Dari Virus Corona

Devi
Rabu, 01 April 2020 | 15:11 WIB
Narapidana Hamil di Inggris Dibebaskan Dari Penjara Demi Melindungi Bayi Dalam Kandungannya Dari Virus Corona R24/dev Narapidana Hamil di Inggris Dibebaskan Dari Penjara Demi Melindungi Bayi Dalam Kandungannya Dari Virus Corona

RIAU24.COM -  Para tahanan yang sedang hamil akan diberikan pembebasan sementara dari penjara 'dalam beberapa hari' untuk melindungi mereka dan anak-anak mereka dalam kandungan dari virus Corona, Departemen Kehakiman Inggris telah mengumumkan. Pemerintah mengatakan hanya mereka yang tidak dianggap berisiko tinggi untuk publik akan diizinkan keluar namun mereka harus mengenakan tanda elektronik.

Kepala penjara dapat memberikan pembebasan mereka dengan lisensi sementara setelah mereka lulus penilaian risiko dan akomodasi yang sesuai diidentifikasi.

Langkah ini juga akan berlaku untuk tahanan wanita berisiko rendah yang saat ini dalam unit ibu dan bayi. Data mengungkapkan 65 narapidana tes positif untuk virus di 23 penjara. Kematian pertama - terpidana pedofil Edwin Hillier, yang menjalani hukuman di HMP Littlehey di Cambridgeshire - dikonfirmasi pada 22 Maret


BACA JUGA : Ilmuwan Australia ini Sebut Ada yang Aneh di Virus Corona




Layanan Penjara Th pekan lalu mengatakan telah mengambil langkah untuk mengisolasi narapidana hamil dan ibu baru dengan bayi dari populasi penjara yang lebih luas. Dikatakan pihaknya memastikan para tahanan mematuhi aturan jarak sosial dan menyediakan sarana alternatif bagi mereka untuk tetap berhubungan dengan keluarga mereka setelah membatalkan kunjungan keluarga.

Keputusan untuk membebaskan narapidana wanita hamil mengikuti saran dari para ahli dari Public Health England.

Mengumumkan langkah tersebut, Menteri Kehakiman Robert Buckland mengatakan: "Kami telah mengambil langkah-langkah luar biasa untuk melindungi para tahanan dan masyarakat selama beberapa minggu terakhir, tetapi sekarang jelas bahwa kita harus membebaskan sementara wanita hamil dan mereka yang memiliki bayi kecil dengan mereka di dalam penjara. Gubernur sekarang dapat membebaskan narapidana hamil untuk sementara waktu sehingga mereka dapat tinggal di rumah dan mengurangi kontak sosial seperti yang disarankan para ibu hamil lainnya."

Wanita hamil dianggap oleh Pemerintah sebagai kategori 'berisiko' dari mereka yang bisa dalam bahaya paling besar jika mereka tertular virus, bersama orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya atau mereka yang berusia 70 tahun ke atas.

BACA JUGA : Kesal Dituduh Sebagai Penyebar Corona, Menlu China Sebut Politisi Amerika Malah Sebar Virus Yang Lebih Berbahaya

Tahanan yang dibebaskan akan dikenakan persyaratan lisensi, termasuk persyaratan untuk tinggal di rumah dan mengenakan tanda elektronik, jika perlu. Mereka dapat segera dipanggil kembali ke penjara karena melanggar kondisi ini atau melakukan pelanggaran lebih lanjut, kata pemerintah.

Menteri juga mempertimbangkan rencana untuk mengubah beberapa barak militer menjadi penjara sementara dalam upaya untuk mengurangi kepadatan di penjara tetapi belum ada keputusan yang dibuat. Jumlah staf di penjara sudah bertambah, dengan sekitar 3.500 karyawan - mewakili sekitar sepersepuluh dari tenaga kerja - saat ini dalam pengasingan sendiri karena Covid-19.

Di tempat lain, Irlandia Utara telah mengisyaratkan akan mengeluarkan lebih dari 10% dari mereka yang berada di balik jeruji dan kekuatan darurat yang memungkinkan para menteri untuk membebaskan para tahanan dari penjara lebih awal sedang dipertimbangkan di Skotlandia.

 

 

 

R24/DEV


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...