riau24

Pertama Kali Terjadi di Dunia Seekor Harimau Melayu Positif Covid-19, Diprediksi Terinfeksi Dari Mahluk Hidup Ini...

Devi
Senin, 06 April 2020 | 11:24 WIB
Pertama Kali Terjadi di Dunia Seekor Harimau Melayu Positif Covid-19, Diprediksi Terinfeksi Dari Mahluk Hidup Ini... R24/dev Pertama Kali Terjadi di Dunia Seekor Harimau Melayu Positif Covid-19, Diprediksi Terinfeksi Dari Mahluk Hidup Ini...

RIAU24.COM -   Seekor harimau betina berumur empat tahun baru saja dinyatakan positif Covid-19.

Menurut BBC, binatang di Kebun Binatang Bronx di New York City diyakini telah tertular penyakit dari penjaga kebun binatang yang tidak menunjukkan gejala pada saat itu. "Harimau itu terinfeksi oleh orang yang merawat mereka, kemungkinan sebelum penjaga tersebut tidak memperlihatkan gejala terinfeksi virus mematika itu," kata juru bicara kebun binatang Bronx.


BACA JUGA : Dihantam Krisis Ekonomi Gegara Corona, Warga di Negara Ini Gunakan Kelinci Sebagai Alat Transaksi


Nadia, nama harimau itu dan dua harimau yang lain yang diberi nama Azul serta Amur dan tiga singa Afrika mengalami batuk kering dan semuanya diharapkan pulih sepenuhnya.

Wildlife Conservation Society, yang mengelola kebun binatang, mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Kami menguji harimau [Nadia] dengan sangat hati-hati dan akan memastikan setiap pengetahuan yang kami peroleh tentang Covid-19 bisa berkontribusi untuk mencegah virus corona baru ini menjangkiti binatang yang lain," kata kebun binatang itu, Minggu (5 April), menurut CNA.

"Meskipun mereka mengalami penurunan nafsu makan, harimau-harimau di Kebun Binatang Bronx dinyatakan baik-baik saja di bawah perawatan hewan dan interaktif dengan pemelihara mereka. Tidak diketahui bagaimana penyakit ini akan berkembang pada kucing besar karena spesies yang berbeda dapat bereaksi secara berbeda terhadap infeksi baru, tetapi kami akan terus memantau mereka dengan seksama dan mengantisipasi pemulihan penuh."

BACA JUGA : Jenderal Perang Paling Ganas di Dunia Tiba-tiba Nongol di Gedung Putih Setelah Bentrok Warga AS dan Polisi, Pertanda Apa?

Paul Calle, kepala dokter hewan di Kebun Binatang Bronx mengatakan bahwa sementara harimau dan singa lain juga menunjukkan gejala, kebun binatang memutuskan untuk menguji hanya Nadia karena dia yang paling sakit dan mulai kehilangan nafsu makan, dan tidak ingin menundukkan semua harimau untuk anestesi.

Kebun binatang mengatakan bahwa sangat sedikit yang diketahui tentang bagaimana virus akan berkembang pada hewan seperti singa dan harimau karena berbagai spesies bereaksi berbeda terhadap infeksi baru. Sementara itu, tidak ada kucing besar lain di kebun binatang termasuk empat harimau lainnya, macan tutul salju, cheetah, macan tutul, macan tutul Amur, puma dan serval, yang menunjukkan tanda-tanda penyakit.

Semua harimau yang menunjukkan gejala ditempatkan di area Tiger Mountain di kebun binatang.

 

 


R24/DEV


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...