riau24

Pihak Berwenang Malaysia Menahan 202 Muslim Rohingya Dari Sebuah Kapal di Lepas Pantai Langkawi

Devi
Senin, 06 April 2020 | 12:08 WIB
Pihak Berwenang Malaysia Menahan 202 Muslim Rohingya Dari Sebuah Kapal di Lepas Pantai Langkawi R24/dev Pihak Berwenang Malaysia Menahan 202 Muslim Rohingya Dari Sebuah Kapal di Lepas Pantai Langkawi

RIAU24.COM - Pihak berwenang Malaysia telah menahan lebih dari 200 etnis Rohingya, termasuk lima anak-anak setelah mereka mencegat sebuah kapal di lepas pantai pulau barat laut Langkawi. Kapal kayu itu ditemukan terpaut sekitar satu mil laut (2,2 kilometer) dari salah satu resor pantai mewah pulau itu pada Minggu pagi, kata badan penegakan maritim Malaysia dalam sebuah pernyataan.

Kelompok tersebut beranggotakan 152 pria, 45 wanita dan lima anak ditahan di penjara agensi di daratan. "Mereka akan diserahkan ke Departemen Imigrasi untuk memasuki negara itu secara ilegal," kata Kedah dan Perlis, pejabat Badan Penegakan Maritim Malaysia Kapten Zulinda Ramly dalam pernyataannya.


BACA JUGA : Menakutkan, 14 Juta Orang Di Amerika Latin Terancam Hadapi Bahaya Kelaparan Sebagai Imbas Dari Virus Corona


Malaysia, yang bukan salah satu anggota penandatangan Konvensi PBB tentang Pengungsi menjadi tujuan favorit bagi Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar - di mana pertempuran kemanusiaan terus berlanjut di negara bagian Rakhine barat - dan kondisi kumuh di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh, tempat ratusan juta sekarang tinggal.

Amnesty International pada hari Senin memperingatkan bahwa para pengungsi Rohingya yang lebih tua di kamp-kamp itu ditinggalkan dalam tanggapan kemanusiaan terhadap COVID-19.

Kelompok hak asasi itu mengatakan informasi dasar yang akurat tentang penyakit itu dan langkah-langkah untuk mencegah penyebarannya gagal menjangkau orang-orang di kamp, ​​terutama pengungsi yang lebih tua.

BACA JUGA : Gaza Memilih Cabut Lockdown, Rakyat Bersiap Hadapi New Normal

Ada lebih dari 31.500 pengungsi berusia 60 atau lebih di antara 860.000 orang di kamp, ​​menurut angka PBB.

Pada bulan Februari, setidaknya 15 pengungsi Rohingya meninggal ketika sebuah kapal yang mengangkut sekitar 130 orang terbalik di Teluk Benggala saat berusaha mencapai Malaysia.

Setelah penemuan kapal pada hari Minggu, MMEA mengatakan akan menyelidiki keluhan dari Rohingya tentang tiga anggota sindikat penyelundupan migran yang melarikan diri dari kapal saat mereka masih di laut.

 

 

 

R24/DEV


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...