riau24

Turki Akan Meminimalkan Pergerakan Pasukan Ditengah Meningkatnya Tingkat Kematian Akibat Virus Corona

Devi
Senin, 06 April 2020 | 12:10 WIB
Turki Akan Meminimalkan Pergerakan Pasukan Ditengah Meningkatnya Tingkat Kematian Akibat Virus Corona R24/dev Turki Akan Meminimalkan Pergerakan Pasukan Ditengah Meningkatnya Tingkat Kematian Akibat Virus Corona

RIAU24.COM -  Turki mengatakan akan meminimalkan pergerakan pasukannya di zona operasi di negara tetangga Suriah sebagai bagian dari langkah-langkah untuk memerangi pandemi coronavirus, karena angka kematian Turki dan infeksi terus meningkat. Korban tewas negara itu dari penyakit COVID-19 telah meningkat 73- 574 dalam 24 jam terakhir, dengan kasus-kasus baru yang dikonfirmasi melonjak 3.135 menjadi total 27.069, Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengatakan pada hari Minggu.

Turki memiliki jumlah kasus terkonfirmasi tertinggi kesembilan, menurut penghitungan oleh Johns Hopkins University yang berbasis di Amerika Serikat. Ini telah membatasi banyak gerakan sosial, sebagian besar menutup perbatasannya dan menutup bisnis dalam langkah-langkah melawan coronavirus baru.


BACA JUGA : Tragis, Ribuan Korban Tragedi Gas di India Semakin Sekarat Ditengah Pandemi Virus Corona


Pada langkah terakhir, kementerian pertahanan mengatakan telah membentuk unit baru untuk memerangi penyebaran penyakit. Pasukan yang dikerahkan di Suriah sekarang akan masuk dan keluar dari daerah operasi hanya dengan izin dari kepala tentara, kata kementerian itu. "Dengan demikian, pergerakan staf dan pasukan diminimalkan, kecuali itu wajib," tambahnya.

Militer Turki mendukung pemberontak Suriah di wilayah barat laut Idlib di mana ia meningkatkan penempatan awal tahun ini. Pertempuran telah mereda sejak Ankara menyetujui gencatan senjata dengan Moskow, yang mendukung pasukan pemerintah Suriah, bulan lalu.

BACA JUGA : Penyebaran Virus Corona di Yerusalem Terus Melambat, Masjid Al-Aqsa Dibuka Kembali Setelah Alami Penguncian Lebih Dari 2 Bulan

Di Idlib, tempat sekitar satu juta orang terlantar akibat konflik sejak Desember, dokter mengkhawatirkan yang terburuk jika coronavirus menyerang, mengingat rumah sakit terletak di reruntuhan dan kamp-kamp meluap dengan orang-orang yang hancur oleh perang sembilan tahun.

Kementerian pertahanan Turki mengatakan dokter telah dikirim ke daerah operasi sebagian untuk melakukan pelatihan terkait penyakit pernapasan parah. Militer Turki juga mengawasi wilayah perbatasan Suriah di sebelah timur Idlib.

Sementara itu di Turki, wabah telah melonjak dalam beberapa minggu terakhir, dengan kasus-kasus baru naik setiap hari. Pemerintah baru-baru ini mengeluarkan perintah pengurungan wajib untuk sebagian besar orang Turki di bawah 20, di atas perintah yang ada untuk lebih dari 65-an.

Pegawai sektor publik dan swasta, serta pekerja pertanian musiman berusia antara 18 dan 20, dibebaskan dari aturan baru. Ia juga memerintahkan penggunaan masker wajib di tempat-tempat umum yang ramai, toko-toko dan tempat kerja. Pada hari Minggu, pemerintah mengatakan warga dapat mendaftar secara online selama lima masker gratis per minggu yang dikirim melalui pos, dalam serangkaian tindakan nasional terbaru.

Sebelum langkah-langkah terbaru, pihak berwenang Turki menutup sekolah, menangguhkan penerbangan internasional dan melarang doa dan pertemuan massal untuk membendung penyebaran virus di negara berpenduduk sekitar 83 juta orang.

 

 

 

R24/DEV


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...