Lampaui Korban Sipil Perang Dunia II Jumlah Warga Tewas COVID-19 di AS Tembus 465.750

Riko
Jumat, 10 April 2020 | 11:56 WIB
Foto (internet) R24/riko Foto (internet)

RIAU24.COM -  Ledakan angka kematian akibat serangan virus corona atau covid- 19 di Amerika Serikat (AS) sudah dalam tahap memprihatinkan. 

Bagaimana tidak berdasarkan data terbaru corona Global Cases CSSE John Hopkins hingga pukul 11:00 wib, Jumat 10 April 2020, dari total 465.750 penderita, jumlah warga AS yang meninggal ditempati akibat corona sudah mencapai 16.684 jiwa. 

Baca juga: WHO Sebut Kasus Monkeypox Diperkirakan Meningkat Secara Global

Kondisi ini membuat Amerika menjadi negara kedua dengan jumlah kematian corona terbanyak di dunia. Di peringkat pertama masih ditempati Italia dengan total angka kematian 18.279 jiwa.

Jika berkaca pada sejarah, angka kematian akibat corona di Amerika telah melebihi jumlah warga sipil yang tewas saat terjadi Perang Dunia II. Berdasar catatan, ketika itu warga sipil yang tewas sebanyak 11.200 orang.

Sejauh ini memang telah banyak upaya yang dilakukan Amerika untuk menekan angka kematian akibat virus mematikan itu. Namun sejauh ini belum terlihat hasil yang maksimal.

Bahkan pada Selasa 7 April 2020, Amerika mencetak sejarah buruk sebagai negara pertama dengan angka kematian tertinggi dalam sehari. Di hari itu tercatat hampir 2.000 warga Amerika meninggal dunia.

Untuk diketahui Perang Dunia II berlangsung selama enam tahun, satu hari. Dimulai dari 1 September 1939 hingga 2 September 1945. Perang terjadi di beberapa lokasi sekaligus. Seperti di Eropa, Timur Tengah, Afrika, Atlantik, Mediterania, Asia Tenggara, China, dan Amerika.

Baca juga: Wanita Ini Diejek setelah Sebut Boneka Barbie Sebarkan Satanisme dan Bikin Anak-anak Kerasukan


Informasi Anda Genggam


Loading...