Meski Tidak Sesuai Dengan Tradisi Islam, Sri Lanka Mewajibkan Kremasi Bagi Korban yang Meninggal Akibat Virus Corona

Devi
Senin, 13 April 2020 | 08:25 WIB
Meski Tidak Sesuai Dengan Tradisi Islam, Sri Lanka Mewajibkan Kremasi Bagi Korban yang Meninggal Akibat Virus Corona R24/dev Meski Tidak Sesuai Dengan Tradisi Islam, Sri Lanka Mewajibkan Kremasi Bagi Korban yang Meninggal Akibat Virus Corona
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Sri Lanka telah membuat kremasi wajib bagi korban coronavirus, mengabaikan protes dari populasi Muslim di negara itu yang mengatakan aturan tersebut bertentangan dengan tradisi Islam. Tiga Muslim adalah di antara tujuh orang yang sejauh ini meninggal karena penyakit menular di negara ini. Tubuh mereka dikremasi oleh pihak berwenang meskipun ada protes dari kerabat.

"Mayat seseorang yang telah meninggal atau diduga meninggal, dari ... COVID-19 akan dikremasi," Menteri Kesehatan Pavithra Wanniarachchi mengatakan pada hari Minggu.

Seperti dilansir dari Aljazeera, keputusan itu juga dikritik oleh kelompok-kelompok HAM. "Pada saat yang sulit ini, pihak berwenang seharusnya menyatukan masyarakat dan tidak memperdalam perpecahan," kata Direktur Asia Selatan Amnesty, Biraj Patnaik, pada awal bulan ini.

Baca juga: Hakim India Menolak Pengaduan Pelecehan Seksual Wanita Karena Dia Mengenakan 'Pakaian Sexy'

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan orang yang meninggal akibat coronavirus "dapat dikuburkan atau dikremasi".

Sejauh ini lebih dari 200 orang dinyatakan positif mengidap coronavirus di Sri Lanka, tempat jam malam nasional yang tidak terbatas diberlakukan.

Partai politik utama negara itu yang mewakili Muslim, yang merupakan 10 persen dari 21 juta populasi nasional yang kuat, telah menuduh pemerintah "mengabaikan tak berperasaan" untuk ritual keagamaan dan keinginan keluarga.

 

 

 


R24/DEV


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...