Jika Anda Menghabiskan Waktu Terlalu Banyak Untuk Mencari Gejala Penyakit Lewat Daring, Anda Mungkin Menderita Cyberchondriac

Devi
Jumat, 24 April 2020 | 12:34 WIB
Jika Anda Menghabiskan Waktu Terlalu Banyak Untuk Mencari Gejala Penyakit Lewat Daring, Anda Mungkin Menderita Cyberchondriac R24/dev Jika Anda Menghabiskan Waktu Terlalu Banyak Untuk Mencari Gejala Penyakit Lewat Daring, Anda Mungkin Menderita Cyberchondriac

RIAU24.COM -  Jika seseorang merasakan sakit atau tidak nyaman di bagian mana pun dari tubuh mereka, mereka biasanya memeriksa gejalanya secara online untuk mengetahui apa penyebabnya. Kadang-kadang ini membantu menjernihkan keraguan mereka dengan cepat dan sebagian besar orang tahu bahwa meskipun apa yang mereka baca online diterbitkan oleh spesialis, itu tidak boleh dianggap sebagai diagnosis medis pribadi.

Namun, dalam kasus "cyberchondria", orang-orang percaya bahwa pencarian ini sudah cukup sehingga mereka memulai kebiasaan googling segala "gejala" yang mungkin ada di web untuk mendiagnosis diri mereka sendiri.

Baca juga: Apa Yang Terjadi Pada Tubuh Jika Anda Rajin Berolahraga Sebelum Tidur Malam

Seperti dilansir Riau24.com dari Bright Side, kami ingin memberi tahu Anda semua tentang masalah ini dan kemungkinan perawatan untuk cyberchondria; gangguan yang berasal dari penyalahgunaan internet untuk tujuan medis.

Kecemasan tercermin sebagai cyberchondria
Saat ini, dokter berurusan dengan pasien yang mengaku memiliki tumor otak hanya karena mereka sakit kepala. Penyebab dari fenomena ini adalah diagnosa diri yang mereka buat setelah meneliti tanda, gejala, dan gangguan online. Cyberchondria adalah suatu kondisi di mana orang membuat diagnosa sendiri penyakit, dalam banyak kasus, kondisi parah, setelah melakukan pencarian online yang hanya mengikuti kriteria mereka. Ini meningkatkan kecemasan mereka dan membuat pekerjaan para profesional perawatan kesehatan lebih rumit.

Konsekuensi negatif dari pencarian kompulsif
Cyberchondria, seperti gangguan psikologis lainnya, memiliki konsekuensi yang memengaruhi mereka yang mengalaminya. Beberapa efek dari melakukan pencarian obsesif tentang penyakit meliputi:

  • Peningkatan tingkat kecemasan: Setelah menganalisis penyakit secara teratur, cyberchondriac menjadi kelebihan informasi, dan mulai mengkhawatirkan lebih dari yang seharusnya mengenai kondisi yang mungkin tidak akan pernah mereka kembangkan.
     
  • Pengobatan sendiri dan penghentian perawatan medis yang sebenarnya: Beberapa cyberchondriac memulai perawatan yang mereka temukan di internet tanpa berkonsultasi dengan profesional medis. Yang lain begitu yakin akan diagnosa diri mereka, sehingga mereka meninggalkan obat yang diresepkan dokter. Risiko terhadap kesehatan fisik mereka bisa berbahaya.
     
  • Perkembangan hypochondria: Karena tingginya paparan konten online tentang penyakit dan ketakutan yang intens untuk menderita satu atau lebih dari itu, seseorang dengan cyberchondria dapat dengan mudah mengembangkan hipokondria.
     
  • Nosophobia: Ini adalah fobia luas di kalangan mahasiswa kedokteran yang terus-menerus terpapar informasi tentang kondisi medis, dan cyberchondriac juga dapat mengalaminya. Nosophobia dapat mengintensifkan kepanikan mereka dan kecemasan mereka sekitar tiba-tiba menjadi sakit.

Bagaimana cara mengatasi cyberchondria
Seperti halnya hipokondria, atau gangguan mental lainnya, perawatan pasien bersifat psikologis. Kerabat dan teman harus membantu pasien memahami bahwa tubuh mereka sebenarnya sehat. Memiliki dukungan keluarga dan menghadiri sesi psikoterapi adalah metode yang sangat efektif untuk membantu seseorang menghadapi cyberchondria. Psikofarmakologi dapat bekerja dengan baik karena memfasilitasi perjalanan pasien menuju pemulihan dalam kasus yang paling kompleks.

Baca juga: Pemicu Usus Buntu, Kebiasaan Ini Yang Sering Dilakukan Orang Indonesia

Ingat bahwa Anda tidak boleh membuat diagnosa hanya berdasarkan apa yang Anda baca di internet. Tidak ada situs web yang dapat menggantikan janji dengan dokter. Jika ada sesuatu yang membuat Anda khawatir, jangan tunggu, dan hubungi dokter Anda. Itu adalah skenario yang jauh lebih baik daripada hidup dalam tekanan dan ketakutan yang konstan terhadap penyakit yang bahkan tidak Anda miliki.

 

 

 


R24/DEV


Informasi Anda Genggam


Loading...