Gelombang Virus Corona di Brasil Sebabkan Kekacauan Kamar Mayat, Ratusan Peti Mati Ditumpuk Dalam Parit Panjang

Devi
Sabtu, 02 Mei 2020 | 08:19 WIB
Gelombang Virus Corona di Brasil Sebabkan Kekacauan Kamar Mayat, Ratusan Peti Mati Ditumpuk Dalam Parit Panjang R24/dev Gelombang Virus Corona di Brasil Sebabkan Kekacauan Kamar Mayat, Ratusan Peti Mati Ditumpuk Dalam Parit Panjang

RIAU24.COM - Di kota Amazon Manaus yang ramai di Brazil, begitu banyak orang telah meninggal dalam beberapa hari dalam pandemi koronavirus sehingga peti mati harus ditumpuk satu sama lain dalam parit yang panjang dan tergesa-gesa digali di pemakaman kota. Beberapa kerabat yang putus asa dengan enggan memilih kremasi bagi orang-orang terkasih untuk menghindari penguburan mereka di kuburan umum itu.

Sekarang, dengan Brasil muncul sebagai pusat virus coronavirus Amerika Latin dengan lebih dari 6.000 kematian, bahkan peti mati kehabisan di Manaus. Asosiasi rumah duka nasional telah meminta pengangkutan peti mati yang mendesak dari Sao Paulo, 2.700 km (1.677 mil) jauhnya, karena Manaus tidak memiliki jalan beraspal yang menghubungkannya dengan bagian lain negara itu.

Kota itu - yang dihuni oleh sekitar dua juta orang dan diukir dari hutan - telah diliputi oleh kematian sebagian karena itu adalah situs utama di mana mereka yang berasal dari komunitas Amazon yang jauh dapat memperoleh layanan medis, menurut Lourival Panhozzi, presiden Asosiasi Asosiasi Brasil Penyedia Layanan Pemakaman.

Pada tanggal 30 April, Kementerian Kesehatan Brazil mengatakan bahwa ada lebih dari 5.200 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di negara bagian Amazonas dan 425 kematian, walaupun ada kekhawatiran bahwa pengujian yang tidak memadai untuk virus tersebut berarti bahwa jumlahnya mungkin jauh lebih tinggi.

Baca juga: Hongaria: PM Larang LGBTQ dan Transgender, Rakyat Ngamuk

Sebelum wabah, kota Manaus, ibukota negara bagian itu, mencatat rata-rata 20 hingga 35 kematian sehari, menurut walikota. Sekarang, merekam setidaknya 130 sehari, data dari acara sekretaris kesehatan negara. Orang-orang di wilayah tersebut juga telah mengabaikan tindakan isolasi secara luas.

Ada juga tanda-tanda di kota-kota yang jauh lebih besar di Rio de Janeiro dan Sao Paulo yang menunjukkan pihak berwenang mungkin tidak dapat menangani peningkatan besar dalam jumlah kematian. Sebuah ladang kuburan baru yang diberhentikan pada bulan April oleh Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro karena telah diisi secara berlebihan. Pemandangan paling menyedihkan di Amerika Latin terjadi bulan lalu di kota Guayaquil, Ekuador, di mana penduduk mengatakan mereka harus meninggalkan mayat di jalan setelah rumah mayat, kuburan dan rumah duka kewalahan.

Banyak orang di Brazil khawatir kematian yang meningkat akan menghantam paling keras di favela, lingkungan luas orang miskin yang terkenal di Rio dan Sao Paulo tetapi itu juga ada di sebagian besar kota besar Brasil dan bahkan di yang lebih kecil.

"Ada ketakutan besar bahwa kontaminasi yang tidak terkendali akan terjadi di sana," kata Panhozzi, yang kelompoknya mewakili 13.400 perusahaan pemakaman swasta Brasil.

Di Rio's Complexo do Alemao cluster favelas, tubuh Luiz Carlos da Rocha, 36, berbaring tak tersentuh selama lebih dari 12 jam pada hari Selasa. Kerabat tidak tahu mengapa dia meninggal tetapi mengatakan dia menderita epilepsi.

Polisi militer negara bagian itu, yang biasanya mengambil mayat yang ditemukan di luar, tidak lagi melakukannya untuk kematian tanpa kekerasan, kata seorang perwira di tempat kejadian yang tidak mau menyebutkan namanya. Dia mengatakan tanpa menjelaskan bahwa perubahan kebijakan itu disebabkan oleh virus corona. Kantor pers polisi militer tidak menanggapi permintaan komentar.

Hari berikutnya di Rumah Sakit Rio, Salgado Filho di lingkungan kelas menengah ke bawah, Clovis de Castro, yang saudaranya yang sakit, Genina, baru saja meninggal, mendapati dirinya membantu di kamar mayat rumah sakit. Dia menunggu enam jam untuk memilah-milah dokumen sertifikat kematian dalam apa yang dia sebut sebagai adegan kacau di kamar mayat, dengan kerabat yang berduka tiba untuk mengidentifikasi mayat dan hanya satu pekerja yang tersedia untuk memindahkan mayat. Pada satu titik, ia diminta untuk membantu.

"Saya harus membantu seseorang untuk meletakkan mayat di peti mati," kata de Castro, menambahkan bahwa pengalaman itu membuatnya "menyadari bahwa orang membutuhkan bantuan, rumah sakit membutuhkan bantuan, negara membutuhkan bantuan."

De Castro pergi dengan sertifikat kematian yang mengatakan penyebab kematian saudara perempuannya tidak dapat ditentukan. Dia marah karena tidak ada otopsi dilakukan yang mungkin mengkonfirmasi kecurigaannya bahwa dia meninggal karena COVID-19 atau komplikasi dari penyakit.

Baca juga: Pria dengan Istri dan Anak Terbanyak di Dunia Meninggal di India

"Kenapa menyembunyikan hal ini?" Dia bertanya.

Direktur layanan ambulans Sao Paulo Francis Fuji menyalahkan lonjakan kematian baru-baru ini di rumah pada pasien coronavirus yang dikeluarkan dari rumah sakit dengan gejala ringan, hanya untuk memiliki kondisi mereka memburuk dengan cepat.

Paramedis tidak memiliki pelatihan untuk mengidentifikasi COVID-19 sebagai penyebab kematian, katanya, dan banyak kerabat telah berbohong tentang gejala orang yang mereka cintai untuk menghindari mayat yang ditangani seolah-olah mereka menular.

"Mereka berpikir bahwa jika mereka mendapatkan diagnosa itu, maka orang yang mereka cintai akan dihapus dalam kantong plastik tertutup, mereka tidak akan pernah melihatnya lagi, dan mereka bahkan tidak akan mengadakan pemakaman," kata Fuji.

Pihak berwenang di Sao Paulo menggali ratusan kuburan bulan lalu untuk mengantisipasi kenaikan kematian. Presiden Bolsonaro menyamakan virus corona dengan "sedikit flu", dan menegaskan bahwa langkah negara untuk menutup semua tetapi bisnis penting lebih merusak daripada penyakit. Pada tanggal 2 April, ia mempertanyakan apakah foto oleh kantor berita The Associated Press tentang kuburan baru itu adalah "berita palsu" atau "sensasionalisme".

Pada hari Kamis, semua kuburan itu penuh dengan orang mati, seperti juga puluhan kuburan baru lainnya, menurut gambar oleh fotografer AP yang mengambil foto asli dan mengunjungi kembali situs di wilayah timur Sao Paulo. Truk berpendingin untuk menahan limpahan mayat sekarang terlihat di luar rumah sakit dan kuburan. Di Manaus, Kamis pagi, Raimundo Costa do Nascimento, 86, meninggal karena pneumonia di rumahnya. Pekerja pemakaman begitu terbanjiri sehingga kerabatnya harus menunggu 10 jam untuk seseorang mengambil tubuhnya.

Seminggu setelah asosiasi Panhozzi memohon peti mati untuk Manaus, ia mengatakan permintaan itu masih dipertimbangkan. "Itu tidak akan berhasil," katanya. "Aku membutuhkannya sekarang."

 

 

 

R24/DEV


Informasi Anda Genggam


Loading...