Kisah Seorang Pahlawan yang Menyamar : Guru Sekolah Ini Membawa Makan Siang Untuk 78 Siswa Setiap Hari Dengan Berjalan Kaki

Devi
Senin, 04 Mei 2020 | 13:48 WIB
Kisah Seorang Pahlawan yang Menyamar : Guru Sekolah Ini Membawa Makan Siang Untuk 78 Siswa Setiap Hari Dengan Berjalan Kaki R24/dev Kisah Seorang Pahlawan yang Menyamar : Guru Sekolah Ini Membawa Makan Siang Untuk 78 Siswa Setiap Hari Dengan Berjalan Kaki
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Semua pahlawan super tidak harus mengenakan jubah, dan kisah guru sekolah ini adalah contoh cemerlang dari hal yang sama. Sejak wabah koronavirus, setiap orang harus tinggal di rumah termasuk anak-anak yang harus absen di sekolah.

Seorang asisten kepala sekolah di Sekolah Dasar Barat, Grumsby, Zane Powles memiliki gaya khasnya sendiri dalam memberikan makanan sekolah gratis kepada anak-anak. Dia berjalan lebih dari lima mil setiap hari untuk mengirimkan makanan kepada mereka secara pribadi.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper

Powles membawa ransel berisi makanan dan pekerjaan rumah yang beratnya lebih dari 18 kg, untuk setidaknya 78 siswa. Powles adalah seorang mantan prajurit yang merupakan bagian dari Pengawal Grenadier dan dia memanfaatkan makan siangnya untuk memastikan para siswa baik-baik saja. Dia meletakkan bekal makan siang di ambang pintu, mengetuk dan menunggu jauh dari pintu agar seseorang datang mengambilnya.

Bukan hanya dia, kepala sekolah Kim Leach dan guru lain bergiliran mengantar makan siang sekolah dengan mobil ke keluarga yang tinggal sedikit lebih jauh dari yang lain.

Mr Powles mengatakan kepada The Independent bahwa orang tua siswa sangat berterima kasih kepada para guru yang mengantarkan makan siang karena sebagian besar dari mereka sangat membutuhkan makanan sekolah gratis. Dia mengatakan mereka juga berterima kasih atas 'kontak orang dewasa'.

Menurut End Child Poverty, 34 persen anak-anak berada dalam kemiskinan di Grimsby dan 41 persen anak-anak di Western Primary School berhak mendapatkan makanan sekolah gratis.

Dia berkata, "Orang tua dan anak-anak datang ke jendela atau pintu untuk melambai dan menyapa, beberapa orang tua ingin mengobrol sedikit - saya pikir saya satu-satunya kontak orang dewasa yang dapat mereka bicarakan beberapa hari ini. Saya biasanya orang yang sangat pribadi, jadi semua perhatian agak memalukan, tetapi kita semua hanya melakukan pekerjaan kita - kesejahteraan siswa adalah prioritas utama kami dan kami hanya melakukan yang terbaik yang kami bisa. "

Kepala sekolah Ms Leach menginformasikan publikasi bahwa administrasi sekolah datang dengan rencana "segera" ketika mereka dikunci diumumkan.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan

Dia berkata, “Kami secara hukum berkewajiban memberi makan anak-anak yang berhak atas makanan sekolah dan kami ingin memberikan makanan kepada mereka apa pun yang terjadi. Keluarga-keluarga itu benar-benar brilian. Mereka ada di pintu, di jendela, atau mereka meninggalkan tanda di pintu, kami punya kartu dan catatan terima kasih menunggu kami. Kami benar-benar mengetuk dan berlari, kami tidak melakukan kontak dengan mereka, tetapi kami tidak mengharapkan tanggapan luar biasa yang kami terima. "

Dia juga berkata, “Ada banyak kemiskinan di daerah itu, dan beberapa keluarga sedang berjuang. Saya sudah meminta orang tua untuk memberi tahu saya betapa khawatirnya mereka mendapatkan makanan, dan kami adalah sumber kehidupan bagi beberapa dari mereka. "

Dengan melakukan semua ini, para guru juga mendapat kesempatan untuk memeriksa kesejahteraan anak-anak dan memastikan mereka tidak menghadapi masalah selama periode penguncian.

Dia menambahkan, "Tagline sekolah kami adalah 'Sekolah Yang Peduli', dan kami benar-benar peduli dengan anak-anak kami, kami akan melakukan hampir semua hal untuk mereka."

 

 

 

 

R24/DEV


Informasi Anda Genggam


Loading...