Pencarian Ribuan Tentara yang Hilang Karena Dibunuh Nazi di Jerman Timur Terus Berlanjut, Meski Perang Dunia II Telah Berlalu Sejak 75 Tahun yang Lalu

Devi
Rabu, 06 Mei 2020 | 07:03 WIB
Pencarian Ribuan Tentara yang Hilang Karena Dibunuh Nazi di Jerman Timur Terus Berlanjut, Meski Perang Dunia II Telah Berlalu Sejak 75 Tahun yang Lalu R24/dev Pencarian Ribuan Tentara yang Hilang Karena Dibunuh Nazi di Jerman Timur Terus Berlanjut, Meski Perang Dunia II Telah Berlalu Sejak 75 Tahun yang Lalu

RIAU24.COM -  Thomas Siepert memandang ke seberang ladang gandum yang hijau, bersinar di bawah sinar matahari setelah badai musim semi, ketika kincir angin perlahan bergolak di kejauhan.

Anak babi hutan liar berderap menyeberang jalan menuju kota dan seekor kelinci muncul dan berlari menjauh. Namun adegan yang tenang memungkiri pembantaian di sana 75 tahun yang lalu ketika pasukan Jerman bertempur dengan gagah - dan sia-sia - untuk mencegah Tentara Merah Soviet yang mendekati ibukota Nazi.

"Kelihatannya sangat indah, tapi ini adalah kuburan besar," kata Siepert. "Itu tidak boleh dilupakan."

Tetapi selama beberapa dekade, banyak dari mereka yang meninggal di sana dilupakan, beberapa dimakamkan di mana mereka jatuh dan yang lain diseret oleh warga sipil di bulan-bulan setelah perang ke parit dan lubang perlindungan yang mereka gali sendiri, dan ditutupinya.

Baca juga: WHO Sebut Kasus Monkeypox Diperkirakan Meningkat Secara Global

Selama 15 tahun terakhir, sukarelawan seperti Siepert dari seluruh Eropa telah berusaha untuk memperbaiki itu, mencurahkan liburan untuk menggali garis parit yang telah lama terkubur dan posisi militer dalam mencari mereka yang tidak pernah berhasil pulang.

Selama 19 penggalian melintasi satu kilometer persegi (kurang dari setengah mil persegi), anggota Asosiasi Pemulihan Kejatuhan di Eropa Timur telah menemukan 116 tentara Jerman dan 129 tentara Soviet.

Mereka berusaha mengidentifikasi sebanyak mungkin - untuk memberikan penutupan bagi keluarga, untuk memberikan orang mati nama mereka kembali, dan untuk memisahkan mereka dari angka-angka dalam buku-buku sejarah dengan harapan dapat menjelaskan biaya perang untuk generasi mendatang.

“Di semua sisi, ini adalah kehidupan yang hancur. Mereka semua adalah orang yang mati tanpa alasan, ”kata Albrecht Laue, ketua asosiasi. “Jika kita berbicara tentang pembantaian besar dengan ratusan ribu orang mati, tidak ada yang bisa mengerti itu. Tetapi jika saya berbicara tentang kisah seorang prajurit muda berusia 17 tahun, itu nyata. "

Laue, seorang pengusaha berusia 46 tahun dari Hamburg, tertarik pada pencarian ketika mencari kuburan kakeknya, yang ia temukan di dekat tempat ia meninggal dalam pertempuran di Rusia pada tahun 1942 sebagai seorang letnan muda. Siepert, 47, seorang insinyur dari Frankfurt an der Oder di dekatnya, ingat ketika seorang anak memiliki kuliah reguler di sekolah tentang menghindari granat dan amunisi lain yang masih ditemukan di daerah itu, dan bertanya-tanya mengapa.

Relawan lain termasuk antropolog, arkeolog, ekskavator, dan ahli pembuangan yang diperlukan ketika amunisi ditemukan. Mereka berasal dari seluruh penjuru, termasuk Rusia, Polandia, Ukraina, Italia, Swiss, dan Belanda.

"Kami tidak bisa, dan juga tidak, ingin mencari tentara dari negara tertentu," kata Laue. "Itu hal yang menarik ketika seseorang menemukan salah satu dari yang mati; seseorang bahkan tidak pernah tahu pada awalnya apakah itu Jerman atau Soviet. "

Pada bulan Februari 1945, mereka adalah musuh bebuyutan.

Desa Klessin terletak di ketinggian 2 kilometer (1,2 mil) dari Sungai Oder. Pengamat militer Jerman menggunakannya untuk menyerukan serangan artileri terhadap pasukan Soviet ketika mereka mengalir melintasi jembatan ponton dalam pembangunan sebelum serangan terakhir di Berlin.

Menyadari pentingnya strategis dusun, 100 kilometer (60 mil) timur Berlin, Soviet menjadikannya target. Nazi memutuskan untuk menahannya, bergerak dalam satu unit tentara, ditambah oleh kadet perwira dan milisi "Volkssturm" yang lebih tua, tergesa-gesa ketika jumlah pria usia militer berkurang.

Pertempuran itu mengadu 400 orang Jerman di Klessin melawan sekitar empat kali jumlah Soviet, dengan Jerman didukung oleh unit tank Panther di desa tetangga Podelzig, di dekat artileri dan pasokan yang dijatuhkan dari udara.

Pertempuran sengit berkecamuk selama hampir dua bulan, sering kali saling berhadapan, ketika Soviet berupaya merebut desa, menembakkan 62.000 mortir dan peluru artileri.

Baca juga: Wanita Ini Diejek setelah Sebut Boneka Barbie Sebarkan Satanisme dan Bikin Anak-anak Kerasukan

Berapa banyak yang terbunuh atau terdaftar sebagai hilang tidak diketahui, tetapi korbannya sangat besar, kata Siepert.

"Pada 20 Maret, pasukan Jerman mencoba menerobos ke sana untuk membuat koridor," katanya, menunjuk ke sebuah lapangan antara Klessin dan Podelzig di mana Soviet telah meletakkan ladang ranjau dan pertahanan lainnya setelah mengelilingi desa. “Ada 150 yang hilang dari serangan tunggal itu, dan juga 50 orang terbunuh. Tujuh puluh berhasil melewati. "

Pada tanggal 23 Maret 1945, tentara Jerman yang terkepung berusaha meloloskan diri di bawah naungan kegelapan. Sekitar 60 orang berhasil, dan yang lainnya ditangkap atau dibunuh.

Komandan tank Jerman Letnan Hans Eimer dinyatakan hilang setelah upaya pelarian. Eimer telah membawa tank Panther-nya ke Klessin minggu sebelumnya pada ulang tahunnya yang ke-22 untuk mendukung garnisun, tetapi kendaraan itu akhirnya dihancurkan dan dia terluka dan terjebak di desa.

Adik Eimer, Fritz, tewas dalam pertempuran Januari itu. Setelah perang, saudara perempuannya, Margarete, telah lama mendesak kelompok Laue untuk mencoba dan menentukan nasib saudaranya yang lain.

Jasad Eimer ditemukan oleh kelompok Laue pada tahun 2016 secara kebetulan dan diidentifikasi oleh dogtag. Kelompok itu memberi tahu Margarete sebelum dia meninggal pada tahun 2018 bahwa saudara lelakinya telah berhasil keluar sejauh 250 meter dari desa sebelum dia terbunuh, dan berbaring bersama dua tentara lainnya.

Identifikasi jarang terjadi, terutama prajurit Soviet yang tidak memiliki dogtag, tetapi kadang-kadang sukarelawan beruntung.

Dalam penggalian di pos Soviet di sebuah bukit di luar Klessin pada tahun 2018, mereka menemukan tiga tentara Soviet yang semuanya sangat dihiasi dan ditelusuri nama mereka melalui medali.

Penggalian musim semi tahun ini telah ditunda karena pembatasan kuncian selama pandemi coronavirus. Beberapa pekerjaan masih berlangsung di situs peringatan yang didirikan di tengah puing-puing bangunan pertanian asli.

Hermann Kaiser, seorang anggota asosiasi komunitas kecil di belakang tugu peringatan itu, mengatakan dia ingat menemukan bahan militer sebagai seorang anak yang tumbuh di daerah itu, dengan senang hati mengenakan helm baja tua dan bertempur "berperang" dengan teman-temannya, sambil tidak memahami mereka bermain di kuburan.

Harapannya adalah dengan memorial untuk memastikan bahwa orang lain mengerti.

"Kami ingin menyajikan apa yang terjadi di sini 75 tahun yang lalu, apa arti perang, menunjukkan kepada generasi muda bahwa perang menghancurkan segalanya," katanya, sambil melihat pemandangan kawah dan puing-puing memorial. "Dan jika kita bisa melakukan itu di tempat kejadiannya, itu tak terlupakan."

 

 

 

R24/DEV


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...