FBI Akhirnya Akui Telah Keliru Mengungkapkan Identitas Pejabat Saudi Terkait Dengan Penyerang 11 September

Devi
Kamis, 14 Mei 2020 | 10:10 WIB
FBI Akhirnya Akui Telah Keliru Mengungkapkan Identitas Pejabat Saudi Terkait Dengan Penyerang 11 September R24/dev FBI Akhirnya Akui Telah Keliru Mengungkapkan Identitas Pejabat Saudi Terkait Dengan Penyerang 11 September

RIAU24.COM -  Biro Investigasi Federal (FBI) secara tidak sengaja mengungkapkan nama seorang diplomat Saudi yang dicurigai mengarahkan dukungan kepada dua pembajak al-Qaeda dalam serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat, Yahoo News melaporkan. Kesalahan tentang identitas pejabat kedutaan Saudi dibuat dalam sebuah deklarasi oleh seorang pejabat FBI sebagai tanggapan atas gugatan oleh keluarga korban 9/11 yang menuduh pemerintah Arab Saudi terlibat dalam serangan itu, kata laporan itu pada hari Selasa.

Michael Isikoff, kepala jurnalis investigasi di Yahoo News yang merupakan orang pertama yang menyadari kesalahan mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia langsung tahu bahwa pengungkapan itu adalah sebuah kesalahan.

"Ketika saya perhatikan bahwa deklarasi menyertakan informasi ini, saya menghubungi FBI untuk berkomentar. Karena saya tahu bahwa departemen kehakiman dan administrasi Trump telah melakukan upaya yang luar biasa panjang untuk menjaga semua ini tetap tersembunyi," katanya.

"Faktanya, baik Jaksa Agung William Barr dan Penjabat Direktur Intelijen Nasional Richard Grennell telah mengajukan mosi dengan pengadilan mengatakan bahwa setiap informasi yang berkaitan dengan pejabat kedutaan Saudi dan semua dokumen internal FBI tentang masalah ini sangat sensitif; mereka adalah negara rahasia, itu berarti jika diungkapkan mereka dapat menyebabkan kerusakan pada keamanan nasional. "

Baca juga: Heboh Logo Misterius Baju Presiden Prancis Macron, Menimbulkan Teori Konspirasi Bohemian Club Hingga Masonik Satanis

Deklarasi oleh Jill Sanborn, asisten direktur divisi kontraterorisme FBI, diajukan pada bulan April tetapi belum ditutup pada akhir pekan lalu, menurut Yahoo News. Mussaed Ahmed al-Jarrah secara keliru disebut dalam deklarasi, kesalahan yang menurut Yahoo News juga dikonfirmasi oleh pejabat senior pemerintah AS. Al-Jarrah adalah seorang pejabat kementerian luar negeri Saudi tingkat menengah yang ditugaskan ke kedutaan Saudi di Washington, DC pada tahun 1999 dan 2000.

Dia bertanggung jawab mengawasi aktivitas karyawan Kementerian Urusan Islam di masjid-masjid dan pusat-pusat Islam yang didanai Saudi di AS, menurut laporan itu.

Dalam bagian pengarsipan yang menggambarkan materi yang dicari oleh pengacara untuk keluarga korban 9/11, Sanborn merujuk pada laporan FBI 2012 yang sebagian diklasifikasikan tentang penyelidikan tentang kemungkinan hubungan antara pembajak al-Qaeda dan pejabat pemerintah Saudi, kata Yahoo News. . Penyelidikan itu awalnya berfokus pada dua orang, Fahad al-Thumairy, seorang ulama, dan Omar al-Bayoumi, seorang agen Saudi yang dicurigai.

Salinan yang diperbarui dari tiga setengah halaman Oktober 2012 FBI "pembaruan" tentang penyelidikan mengatakan bahwa agen FBI telah menemukan "bukti" bahwa al-Thumairy dan al-Bayoumi telah "ditugaskan" untuk membantu dua pembajak oleh yang lain orang yang namanya dihitamkan. Hal ini mendorong pengacara untuk keluarga korban 9/11 untuk menyebut individu ini sebagai "orang ketiga".

Menjelaskan permintaan pengacara untuk menggulingkan orang itu di bawah sumpah, deklarasi Sanborn dalam satu contoh mengatakan bahwa itu melibatkan "setiap dan semua catatan yang merujuk atau berkaitan dengan Jarrah", menurut Yahoo News.

Ini mewakili konfirmasi publik pertama bahwa yang disebut "orang ketiga" adalah seorang diplomat Saudi yang terakreditasi. Tetapi semua bukti FBI yang dikumpulkan para agen tentang al-Jarrah dan komunikasinya tentang kedua penyerang itu masih ditutup, kata laporan itu.

Tidak jelas seberapa kuat bukti terhadap Al-Jarrah, yang keberadaannya tetap tidak diketahui. Tetapi pengungkapan itu tampaknya akan menghidupkan kembali pertanyaan tentang potensi hubungan Arab Saudi dengan plot 9/11 dan menyoroti upaya luar biasa oleh pejabat pemerintah AS untuk mencegah dokumen internal tentang masalah itu menjadi publik, kata Yahoo News.

Baca juga: Rekor Baru Infeksi Harian Covid-19 di Uzbekistan dan Kazakhstan

"Ini menunjukkan bahwa pemerintah menutup-nutupi keterlibatan Saudi," kata Brett Eagleson, juru bicara keluarga, kepada outlet berita. "Ini adalah kekacauan besar."

Yahoo News mengatakan telah menghubungi Departemen Kehakiman pada hari Senin, tetapi para pejabat memberitahu pengadilan dan menarik deklarasi FBI dari map publik. "Dokumen itu salah diajukan dalam kasus ini," map itu berbunyi, kata laporan itu.

Lima belas dari 19 pembajak yang terlibat dalam serangan 9/11, yang menewaskan hampir 3.000 orang, adalah warga negara Saudi. Pemerintah Saudi telah berulang kali membantah keterlibatan dalam serangan di mana orang-orang yang berafiliasi dengan al-Qaeda membajak dan menabrakkan pesawat ke Pusat Perdagangan Dunia New York, menghancurkan gedung-gedung yang menjulang tinggi dan mengirimkan gumpalan puing yang menembaki kota paling padat penduduknya di AS.

Pesawat ketiga menabrak Pentagon di luar Washington, DC, dan pesawat keempat jatuh di sebuah lapangan di Shanksville, Pennsylvania.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...