riau24

Studi Menawarkan Secercah Harapan Bahwa Vaksin Ini Dapat Memberikan Perlindungan Terhadap Virus Corona  

Devi
Selasa, 19 Mei 2020 | 14:29 WIB
Studi Menawarkan Secercah Harapan Bahwa Vaksin Ini Dapat Memberikan Perlindungan Terhadap Virus Corona   R24/dev Studi Menawarkan Secercah Harapan Bahwa Vaksin Ini Dapat Memberikan Perlindungan Terhadap Virus Corona  

RIAU24.COM -  Data awal dari perusahaan bioteknologi AS, menunjukkan bahwa perusahaan tersebut tengah memproduksi antibodi pelindung dalam kelompok kecil sukarelawan sehat, kata perusahaan itu, Moderna Inc, Senin. Data tersebut berasal dari delapan orang yang mengambil bagian dalam uji coba keamanan yang dimulai pada bulan Maret ketika pandemi global yang disebabkan oleh virus corona baru menyebar.

Dalam uji coba terhadap 45 sukarelawan, yang dilakukan oleh Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, delapan sukarelawan yang mendapat dua dosis vaksin menghasilkan antibodi pelindung yang kurang lebih setara dengan orang yang pulih dari infeksi alami virus yang menyebabkan COVID-19. sakit, kata perusahaan itu dalam rilis berita. Penelitian, yang tidak dirancang untuk membuktikan kerja vaksin, menawarkan secercah harapan awal bahwa itu dapat memberikan perlindungan terhadap virus.


BACA JUGA : Bakal Dirilis Akhir Tahun Nanti, Begini Spesifikasi Ponsel Lipat Motorola Razr


Para ilmuwan masih berusaha memahami level antibodi apa yang pada akhirnya terbukti protektif terhadap virus corona, dan berapa lama perlindungan itu akan bertahan. Vaksin tampaknya menunjukkan respons dosis, yang berarti bahwa orang yang mendapat dosis lebih tinggi memiliki tingkat antibodi yang lebih tinggi. Vaksin Moderna telah mendapat lampu hijau untuk memulai tahap kedua pengujian manusia, dan minggu lalu, regulator AS memberikan status "jalur cepat" vaksin untuk mempercepat tinjauan peraturan.

"Kami berinvestasi untuk meningkatkan produksi sehingga kami dapat memaksimalkan jumlah dosis yang dapat kami hasilkan untuk membantu melindungi sebanyak mungkin orang dari SARS-CoV-2," kata Chief Executive Officer Moderna Stephane Bancel.

BACA JUGA : Asyik, Instagram Kini Sudah Video Call Hingga 50 Orang, Berikut Tutorialnya

Vaksin perusahaan berada di garis depan dalam upaya untuk menangkap virus yang menyebar cepat. Pekan lalu, ia memenangkan jalur cepat agen kesehatan AS untuk mempercepat tinjauan peraturan. Moderna mengharapkan untuk memulai uji coba tahap akhir yang lebih besar pada bulan Juli. Saat ini tidak ada perawatan atau vaksin yang disetujui untuk COVID-19, dan para ahli memperkirakan bahwa vaksin yang aman dan efektif dapat memakan waktu 12 hingga 18 bulan untuk berkembang. Perusahaan telah menandatangani kesepakatan dengan pembuat obat kontrak Swiss Lonza Group AG dan pemerintah AS untuk memproduksi vaksin dalam jumlah besar.

Vaksin, mRNA-1273, juga ditemukan secara umum aman dan ditoleransi dengan baik dalam studi tahap awal, kata pengembang obat. Satu orang dalam percobaan mengalami kemerahan di sekitar tempat suntikan, yang ditandai sebagai efek samping "kelas 3". Tidak ada efek samping serius yang dilaporkan, kata perusahaan itu.


Teknologi

Informasi Anda Genggam



Loading...