riau24

Mantan Menteri Pertahanan Augustin Bizimana, yang Didakwa Atas Tuduhan Genosida, Pembunuhan, dan Pemerkosaan DItemukan Dalam Kondisi Seperti Ini..

Devi
Jumat, 22 Mei 2020 | 21:16 WIB
Mantan Menteri Pertahanan Augustin Bizimana, yang Didakwa Atas Tuduhan Genosida, Pembunuhan, dan Pemerkosaan DItemukan Dalam Kondisi Seperti Ini.. R24/dev Mantan Menteri Pertahanan Augustin Bizimana, yang Didakwa Atas Tuduhan Genosida, Pembunuhan, dan Pemerkosaan DItemukan Dalam Kondisi Seperti Ini..

RIAU24.COM -  Sisa-sisa jasad Augustin Bizimana, mantan menteri pertahanan Rwanda dan salah satu tersangka yang dicari atas genosida negara itu tahun 1994, telah diidentifikasi di sebuah kuburan di Republik Kongo, kata jaksa penuntut kejahatan perang PBB. Serge Brammertz mengatakan Bizimana, yang didakwa atas 13 tuduhan, termasuk genosida, pembunuhan dan pemerkosaan, diyakini telah meninggal di Pointe Noire, Kongo, pada 2000.

Jasadnya diidentifikasi dengan tes DNA.

"Bizimana dituduh bertanggung jawab atas pembunuhan mantan Perdana Menteri Agathe Uwilingiyimana dan 10 penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa Belgia, dan atas pembunuhan warga sipil Tutsi di lima wilayah Rwanda," Brammertz mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.


BACA JUGA : Biadab, Makam Khalifah Umar Dibongkar dan Jenazahnya Diculik oleh Milisi di Suriah


Dia diyakini telah meninggal sekitar Agustus 2000, berdasarkan pada identifikasi meyakinkan sisa-sisa Bizimana di kuburan di Pointe Noire, Republik Kongo, menurut data Mekanisme untuk Pengadilan Pidana Internasional (MICT) mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Pengumuman kematian Bizimana itu menyusul penangkapan Felicien Kabuga yang berusia 84 tahun di Paris minggu lalu, seorang tersangka terkemuka dari genosida Rwanda yang telah melakukan pelarian selama lebih dari 20 tahun.

BACA JUGA : Tragis, Tak Diperbolehkan Masuk ke Apartemennya Setelah Kembali Dari Dubai, Wanita Hamil Ini Terpaksa Kehilangan Bayinya

Pada hari Rabu, dalam penampilan pertamanya di depan umum dalam lebih dari dua dekade, Kabuga dibawa ke ruang sidang Prancis di kursi roda, mengenakan jins dan jumper biru dan mengenakan masker.

Tiga hakim pengadilan, yang akan memutuskan apakah akan mentransfer Kabuga ke pengadilan PBB - menunda sidang pada 27 Mei. Pengacara Kabuga mengatakan ia menginginkan pengadilan di Perancis dan menuduh kepala penuntut umum negara itu berusaha untuk mempercepat proses hukum.

Tetapi Brammertz mengatakan permintaan telah diluncurkan untuk transfer Kabuga ke tahanan PBB dan bahwa ia awalnya dapat ditahan di Den Haag daripada di Afrika karena pembatasan perjalanan coronavirus.

Kabuga telah didakwa oleh jaksa penuntut PBB karena genosida dan hasutan untuk melakukan genosida, di antara tuduhan lainnya. Dia dituduh bankrolling dan mempersenjatai milisi etnis Hutu yang menewaskan 800.000 Tutsi dan Hutu moderat selama 100 hari. Pengadilan Kriminal Internasional untuk Rwanda melakukan 50 persidangan sebelum menutup pintunya pada tahun 2015. Brammertz adalah jaksa penuntut pengadilan PBB dengan kantor ganda di Arusha, Tanzania dan Den Haag, Belanda, yang terus berfungsi untuk para tersangka dan banding yang tersisa.

Brammertz mengatakan kantornya terus mengejar Protais Mpiranya, mantan komandan Pengawal Presiden Angkatan Bersenjata Rwanda, dan lima tersangka Rwanda lainnya.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...