riau24

Putra Jamal Khashoggi Memaafkan Pelaku Pembunuh Sang Ayah Lewat Pernyataan di Twitter

Devi
Jumat, 22 Mei 2020 | 21:19 WIB
Putra Jamal Khashoggi Memaafkan Pelaku Pembunuh Sang Ayah Lewat Pernyataan di Twitter R24/dev Putra Jamal Khashoggi Memaafkan Pelaku Pembunuh Sang Ayah Lewat Pernyataan di Twitter

RIAU24.COM -   Putra jurnalis Saudi yang terbunuh Jamal Khashoggi telah merilis pernyataan melalui Twitter yang memaafkan pembunuh ayahnya. Dalam pernyataan yang diposting pada hari Jumat, Salah Khashoggi mengatakan keluarganya memaafkan mereka yang mengambil nyawa sang wartawan pada tahun 2018 ketika ia mengunjungi konsulat Arab Saudi di Istanbul.

"Di malam yang diberkati dari bulan yang penuh berkah ini (Ramadhan) kita ingat perkataan Tuhan: Jika seseorang mengampuni dan membuat rekonsiliasi, ganjarannya adalah dari Allah."

"Karena itu, kami putra-putra Martir Jamal Khashoggi mengumumkan bahwa kami mengampuni mereka yang membunuh ayah kami, mencari pahala yang Maha Kuasa," tambahnya.

Khashoggi terakhir kali terlihat di konsulat Saudi di mana dia pergi untuk mendapatkan dokumen yang diperlukan untuk pernikahannya. Tubuhnya dipotong-potong dan dikeluarkan dari gedung dan jenazahnya belum ditemukan hingga saat ini. Di bawah hukum Islam, hukuman mati di Arab Saudi dapat diringankan jika keluarga korban memaafkan pelaku, tetapi tidak jelas apakah itu akan terjadi dalam kasus ini.

Hatice Cengiz, tunangan Khashoggi, menulis di Twitter pada hari Jumat bahwa "tidak ada yang berhak untuk mengampuni para pembunuh". Yahya Assiri, kepala ALQST kelompok hak asasi Saudi yang berbasis di Inggris, menggemakan reaksi Cengiz.


BACA JUGA : Biadab, Makam Khalifah Umar Dibongkar dan Jenazahnya Diculik oleh Milisi di Suriah


"Pembunuhan Jamal Khashoggi bukan kasus keluarga, itu bukan kesalahan dalam konteks normal!" dia menulis di Twitter, mengatakan pembunuhan Khashoggi bukan karena perselisihan pribadi.

"Pihak berwenang membunuhnya karena pekerjaan politiknya," kata Assiri. "Kasusnya bersifat politis, jadi diamlah!"

Assiri berbagi pernyataan yang ditandatangani oleh lusinan aktivis dan politisi Saudi lainnya, menyangkal apa yang mereka sebut pengemasan ulang pembunuhan Khashoggi oleh otoritas Saudi menjadi sesuatu yang kekeluargaan. "Kami menolak penggunaan otoritas Arab Saudi dari beberapa anggota keluarga Khashoggi untuk menghapus pengadilan dan mengerdilkan kasus Khashoggi," kata pernyataan itu, menambahkan bahwa keluarga Khashoggi atau setidaknya beberapa anggota itu tidak memiliki kebebasan penuh untuk mengatakan apa yang mereka ingin.

"Kedua, dan yang lebih penting, faktanya adalah bahwa masalah itu tidak hanya menyangkut keluarga Jamal Khashoggi, tetapi lebih merupakan masalah opini publik karena Khashoggi adalah seorang penulis politik yang mengkritik sistem politik dan dibunuh untuk itu."

Pembunuhan itu menyebabkan kegemparan global. Beberapa pemerintah Barat, serta CIA, mengatakan mereka percaya Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) memerintahkan pembunuhan.

Pejabat Saudi mengatakan dia tidak memiliki peran, meskipun pada bulan September 2019 MBS menunjukkan beberapa pertanggungjawaban pribadi, mengatakan pembunuhan mengerikan "terjadi di bawah pengawasan saya".

BACA JUGA : Tragis, Tak Diperbolehkan Masuk ke Apartemennya Setelah Kembali Dari Dubai, Wanita Hamil Ini Terpaksa Kehilangan Bayinya

Arab Saudi menjatuhkan hukuman mati lima orang dan tiga ke penjara atas pembunuhan Khashoggi Desember lalu. Para tersangka diadili dalam persidangan rahasia di ibu kota Riyadh.

Persidangan itu dikecam oleh PBB dan kelompok hak asasi. Pelapor Khusus PBB untuk ringkasan di luar hukum atau eksekusi sewenang-wenang Agnes Callamard menuduh Arab Saudi membuat "ejekan" keadilan dengan membiarkan dalang pembunuhan tahun 2018 bebas.

Namun, Salah Khashoggi mengatakan tentang putusan Desember: "Ini adil bagi kami dan keadilan telah tercapai."


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...