riau24

Pasca Topan Amphan, India dan Bangladesh Memulai Operasi Pembersihan

Devi
Jumat, 22 Mei 2020 | 21:27 WIB
Pasca Topan Amphan, India dan Bangladesh Memulai Operasi Pembersihan R24/dev Pasca Topan Amphan, India dan Bangladesh Memulai Operasi Pembersihan

RIAU24.COM -   Pihak berwenang di India timur dan Bangladesh telah berjuang untuk memulihkan jaringan jalan, jalur komunikasi, dan listrik setelah topan dahsyat yang menewaskan sedikitnya 95 orang." Saya meyakinkan saudara-saudari saya di Bengal Barat bahwa seluruh negara bersama Anda di masa-masa sulit ini," kata Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Jumat setelah melakukan survei udara dari kehancuran di negara bagian itu.

Dia mengumumkan bantuan darurat 10 miliar rupee ($ 131,7 juta) untuk negara bagian itu, yang menanggung beban paling besar Topan Amphan di India. Lebih dari 70 orang tewas di negara bagian itu. Menteri utama negara bagian itu, Mamata Banerjee, yang menemani Modi, sebelumnya mengatakan topan itu lebih buruk daripada coronavirus yang telah menewaskan lebih dari 3.000 orang di India.

"Saya belum melihat bencana sebesar ini," katanya, Kamis.


BACA JUGA : Biadab, Makam Khalifah Umar Dibongkar dan Jenazahnya Diculik oleh Milisi di Suriah


Topan Amphan mendarat pada hari Rabu disertai dengan angin berkecepatan tinggi dan hujan lebat. Ini menghancurkan rumah-rumah dan tanaman, menumbangkan pohon, menenggelamkan tanah yang luas dan memutus aliran listrik dan komunikasi di India dan Bangladesh. Sejauh ini setidaknya 95 kematian telah dilaporkan: Delapan puluh dari Benggala Barat dan negara bagian Odisha di India dan 15 dari Bangladesh, menurut pejabat manajemen bencana.

Sebagian besar kematian disebabkan oleh pohon-pohon tumbang di rumah-rumah beratap jerami, runtuhnya bagian-bagian bangunan akibat dampak angin dan hujan, dan sengatan listrik, kata para pejabat.

Kantor PBB di Bangladesh memperkirakan sekitar 10 juta orang terkena dampaknya, dan sekitar 500.000 orang mungkin telah kehilangan rumah mereka. Peramalan cuaca yang meningkat berarti Bangladesh mampu memindahkan sekitar 2,4 juta orang ke tempat perlindungan atau keluar dari jalur langsung badai, sementara India mengevakuasi sekitar 650.000 orang.

Paling tidak 10 juta orang tanpa listrik pada Kamis sore di distrik-distrik paling parah di Bangladesh, kata kepala dewan listrik pedesaan Moin Uddin kepada kantor berita AFP. Badai itu meratakan lebih dari 55.000 rumah - sebagian besar terbuat dari timah, lumpur dan bambu - di seluruh Bangladesh, kata menteri manajemen bencana junior Enamur Rahman kepada AFP.

BACA JUGA : Tragis, Tak Diperbolehkan Masuk ke Apartemennya Setelah Kembali Dari Dubai, Wanita Hamil Ini Terpaksa Kehilangan Bayinya

Ribuan pohon yang menghalangi jalan di Benggala Barat sedang ditebangi, air dipompa keluar dan listrik secara bertahap dipulihkan. Polisi menggunakan pesawat tak berawak untuk menilai kerusakan di Kolkata, sebuah kota berpenduduk 14 juta orang, tempat sekitar 10.000 pohon tumbang selama badai yang berlangsung beberapa jam dan menyebabkan banjir besar.

"Kota ini masih dalam keadaan syok," kata wakil walikota Kolkata, Atin Ghosh, kepada kantor berita Reuters.

"Tim-tim kota, personel pertahanan sipil, personel polisi telah bekerja lembur untuk memulihkan konektivitas jalan terlebih dahulu. Tetapi ada kekurangan tenaga yang akut karena pembatasan terkait coronavirus," kata Ghosh.

"Bus dan kereta pribadi masih belum beroperasi. Kami benar-benar membutuhkan warga Kolkata untuk maju dan memberikan bantuan dengan cara apa pun yang mungkin."

Rekaman televisi Reuters menunjukkan beberapa jalan dipenuhi pohon-pohon tumbang, sementara kabel listrik yang robek tergeletak di tengah genangan air yang tergenang. Operasi pembersihan diperumit oleh coronavirus baru dengan jutaan sekarang ditempatkan di tempat penampungan darurat setelah rumah mereka dihancurkan. Topan Amphan melepaskan hujan lebat dan badai di daerah pantai dataran rendah yang menghancurkan tanggul yang melindungi desa-desa di delta Gangga. Angin, berhembus hingga 185km / h (115mph), menghancurkan rumah-rumah berdinding lumpur.

Para pejabat di Benggala Barat dan Bangladesh mengatakan bahwa mereka saat ini berusaha untuk menilai tingkat kehilangan dan kerusakan terutama di hutan bakau Sunderbans, sebuah Situs Warisan Dunia UNESCO, tentang informasi mana yang masih masuk.

Laporan diharapkan dalam dua sampai tiga hari, pejabat manajemen bencana Bangladesh Iftekharul Islam mengatakan kepada kantor berita DPA. Sunderbans adalah daerah cagar biosfer yang rapuh secara ekologis yang dikenal dengan harimau Bengal yang terkenal. Topan itu melemah saat bergerak ke utara melalui Bangladesh tetapi masih melepaskan hujan deras dan angin kencang di Cox's Bazar, distrik yang menampung sekitar satu juta pengungsi Rohingya dari Myanmar.

PBB mengatakan efek di kamp-kamp besar gubuk tipis tampaknya "cukup minim". Daerah yang paling terpengaruh oleh Amphan, "topan super" pertama yang terbentuk di Teluk Bengal sejak 1999, adalah distrik Satkhira di Bangladesh barat daya. Ada gelombang badai - dinding air laut yang sering menjadi salah satu pembunuh utama dalam sistem cuaca utama - menderu ke daratan dan menghancurkan tanggul yang melindungi desa dan peternakan udang.

"Rumah saya telah tenggelam. Tambak udang saya sudah habis. Saya tidak tahu bagaimana saya akan bertahan hidup," kata Omar Faruq, 28, kepada AFP.

Jessore, distrik di sebelah Satkhira dan yang berbatasan dengan Benggala Barat, juga terpukul dengan sedikitnya 12 orang terbunuh. "Virus corona telah mengambil korban pada orang. Sekarang topan telah membuat mereka miskin," kata anggota dewan lokal Bhabotosh Kumar Mondal.

Topan super terakhir pada tahun 1999 menewaskan hampir 10.000 orang di Odisha, delapan tahun setelah topan, tornado dan banjir menewaskan 139.000 di Bangladesh.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...