riau24

Kelaparan dan Tidak Punya Uang Setelah Berjalan Ratusan Kilometer, Pria Migran Ini Terpaksa Memakan Daging Mentah Seekor Anjing yang Mati di Jalan Raya Rajasthan

Devi
Jumat, 22 Mei 2020 | 21:50 WIB
Kelaparan dan Tidak Punya Uang Setelah Berjalan Ratusan Kilometer, Pria Migran Ini Terpaksa Memakan Daging Mentah Seekor Anjing yang Mati di Jalan Raya Rajasthan R24/dev Kelaparan dan Tidak Punya Uang Setelah Berjalan Ratusan Kilometer, Pria Migran Ini Terpaksa Memakan Daging Mentah Seekor Anjing yang Mati di Jalan Raya Rajasthan

RIAU24.COM -    Penguncian di seluruh negeri telah memukul para migran dan warga miskin di negara itu. Pemandangan yang menunjukkan para migran setiap hari yang melakukan perjalanan ratusan kilometer dengan berjalan kaki, beberapa bahkan meninggal karena kecelakaan saat dalam perjalanan pulang sementara yang lain yang hampir tidak bertahan hidup dengan biskuit adalah pengingat buruk tentang kondisi mereka.

Sekarang, video memilukan tentang seorang pria yang diduga memakan seekor anjing mati di jalan raya Delhi-Jaipur sedang menjadi viral di media sosial.

Video itu tampaknya dibuat oleh seseorang yang, dalam perjalanannya ke Delhi, memperhatikan seorang lelaki sedang memakan mayat hewan yang mati itu. Dia menghentikan kendaraan dan bertanya kepadanya, "Apakah bhai kya hua, khana nahi hai tere pass (apakah kamu tidak punya makanan?)"


BACA JUGA : Biadab, Makam Khalifah Umar Dibongkar dan Jenazahnya Diculik oleh Milisi di Suriah


Pria yang membuat video itu kemudian memintanya untuk bangun dan menunggu di sisi jalan sehingga dia bisa memberi makanan kepada orang miskin itu. Kejadian tragis itu terjadi di Shahpura Rajasthan, dekat jalan raya Delhi-Jaipur, The Rational Daily melaporkan.

Dia kemudian menawarkan orang miskin itu beberapa makanan yang mereka miliki di mobil dan tampaknya memberi orang itu uang juga. Pria bernama Pradhuman Singh Naruka itu membagikan video itu di halaman Facebook-nya dan sejak itu telah menjadi viral.

Judul video itu mengklaim bahwa lelaki miskin yang makan daging anjing itu adalah seorang pekerja yang terpaksa melakukannya karena kelaparan.

BACA JUGA : Tragis, Tak Diperbolehkan Masuk ke Apartemennya Setelah Kembali Dari Dubai, Wanita Hamil Ini Terpaksa Kehilangan Bayinya

Sementara beberapa orang di negara itu tampaknya tidak memiliki sedikit pun makanan untuk dimakan, sebaliknya, ada orang-orang yang tidak dapat berhenti memilih-milih makanan bahkan selama masa pandemi. Bulan lalu, Polisi di distrik Kushinagar Uttar Pradesh mengajukan laporan terhadap seorang pria yang berada di pusat karantina karena dituduh menolak makan makanan yang dimasak oleh seorang dalit (kasta terendah di India).

Pria itu, yang diidentifikasi sebagai Seraj Ahmad, penduduk asli desa Bhujouli Khurd di distrik itu telah kembali ke desa dari Delhi tempat dia dulu bekerja di sebuah pabrik pada 29 Maret. Meskipun dia tidak menunjukkan gejala COVID-19, dia bersama dengan empat lainnya ditempatkan di fasilitas karantina yang didirikan di sekolah dasar di desa.

Tetapi pada 10 April, kepala desa, Lilawati Devi, yang merupakan seorang koki, pergi ke pusat karantina dan menyiapkan makanan untuk lima orang yang menginap di sana karena si juru masak tidak ada. Namun, Ahmad menolak untuk mengambil makanannya karena ia seorang dalit.

Dua insiden itu, menempatkan dua realitas pandemi ini secara kontras: Sementara beberapa orang tidak dapat mengatasi perbedaan kasta, tidak menyadari hak istimewa mereka, ada orang-orang yang berusaha untuk bertahan hidup bagaimanapun mereka bisa.

 

 

 

 



Informasi Anda Genggam



Loading...