WHO : Virus Corona Akan Menginfeksi Sangat Cepat Negara di Amerika Latin, Diprediksi Jadi Pusat Gempa Pandemi Global Baru

Devi
Rabu, 27 Mei 2020 | 09:04 WIB
WHO : Virus Corona Akan Menginfeksi Sangat Cepat Negara di Amerika Latin, Diprediksi Jadi Pusat Gempa Pandemi Global Baru R24/dev WHO : Virus Corona Akan Menginfeksi Sangat Cepat Negara di Amerika Latin, Diprediksi Jadi Pusat Gempa Pandemi Global Baru

RIAU24.COM -  Otoritas kesehatan regional Amerika Latin WHO telah memperingatkan bahwa coronavirus baru "masih meningkat" di Brasil, Peru, Chili, El Salvador, Guatemala dan Nikaragua, ketika Amerika menjadi pusat gempa pandemi global yang baru. Carissa Etienne, direktur WHO untuk Amerika dan kepala Pan American Health Organisation, mengatakan bahwa Brasil pekan lalu melaporkan jumlah kasus virus corona tertinggi baru untuk periode tujuh hari sejak wabah.

Sampai saat ini, Brasil telah mengkonfirmasi hampir 375.000 kasus, nomor dua setelah Amerika Serikat. Setidaknya 23.473 orang telah meninggal karena COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus, pada hari Selasa, menurut penghitungan Universitas Johns Hopkins. Presiden Jair Bolsonaro secara terbuka memusuhi pembatasan coronavirus.

Tingkat kematian harian Brasil menjadi yang tertinggi di dunia pada hari Senin dan sebuah studi Universitas Washington telah memperingatkan bahwa jumlah total korban tewas negara itu bisa naik lima kali lipat menjadi 125.000 pada awal Agustus.

"Wilayah kami telah menjadi pusat pandemi COVID-19," kata Etienne, ketika para direktur PAHO lainnya memperingatkan ada minggu-minggu "yang sangat sulit" untuk kawasan itu dan Brasil masih harus menempuh jalan panjang sebelum melihat pandemi berakhir.

Baca juga: Setelah 110 Tahun, Suara Lonceng di Gereja Ini 'Dimatikan', Alasannya...

Benua Amerika telah mendaftarkan lebih dari 2,4 juta kasus virus corona baru dan lebih dari 143.000 kematian akibat penyakit pernapasan COVID-19. Amerika Latin telah melewati Eropa dan Amerika Serikat dalam infeksi sehari-hari, katanya.

"Baik Peru dan Chili juga melaporkan insiden tinggi, tanda bahwa transmisi masih meningkat di negara-negara ini," kata Etienne pada briefing mingguan virtual pada hari Selasa.

Peru telah melaporkan lebih dari 123.900 kasus dan 3.629 kematian, sementara Chili telah mengkonfirmasi lebih dari 76.900 infeksi, melaporkan rekor 5.000 kasus baru pada hari Senin, sementara jumlah kematiannya mencapai 806.

Pernyataan Etienne muncul ketika beberapa negara yang paling terpukul di seluruh dunia mulai melonggarkan pembatasan gerakan yang dirancang untuk menahan virus, dan perlawanan terhadap langkah-langkah tersebut telah berkembang di Amerika Latin. Bolsonaro telah mengkritik para gubernur yang telah memberlakukan kuncian virus corona di seluruh negeri, sementara pengunjuk rasa di ibukota Chili Santiago turun ke jalan pada 18 Mei menyerukan lebih banyak dukungan pemerintah di tengah penguncian ketat di kota itu.

Peru pekan lalu memperpanjang penutupan secara nasional hingga akhir Juni.

"Sekarang bukan saatnya bagi negara-negara untuk mengurangi pembatasan," Etienne memperingatkan.

Baca juga: Poin Pembicaraan Vladimir Putin dan Joe Biden Bocor, Bertemu 5 Jam dan Bahas Soal Ini di Swiss

WHO pada Selasa juga mengatakan pihaknya memperkirakan peninjauan keselamatan hidroksi kloroquine akan selesai pada pertengahan Juni. Obat malaria sedang diuji coba sebagai bagian dari inisiatif global "Solidaritas" tubuh, yang sedang menjajaki kemungkinan perawatan COVID-19.

Percobaan dihentikan sementara setelah penelitian mempertanyakan keamanannya, termasuk yang dipublikasikan pada hari Jumat yang menyarankan obat itu sebenarnya dapat meningkatkan kemungkinan kematian bagi mereka yang menderita COVID-19.

Presiden AS Donald Trump, meskipun mendapat peringatan dari para pejabat kesehatan, telah berulang kali menggembar-gemborkan hydroxychloroquine sebagai langkah pencegahan terhadap coronavirus, mengungkapkan pekan lalu bahwa ia telah mengambil obat itu.

Bolsonaro juga mempromosikan hydroxychloroquine. Pada hari Senin, kementerian kesehatan Brasil mengatakan akan terus merekomendasikan obat untuk COVID-19. "Kami tetap tenang, dan tidak akan ada perubahan," kata pejabat kementerian kesehatan Mayra Pinheiro pada konferensi pers.


Informasi Anda Genggam


Loading...