riau24

Demi Menyenangkan Hati Sang Pacar, Remaja Cantik Ini Rela Menjalani Hidup Menyakitkan Demi Mendapatkan Bentuk Tubuh yang Diimpikan Kekasihnya

Devi
Kamis, 28 Mei 2020 | 14:19 WIB
Demi Menyenangkan Hati Sang Pacar, Remaja Cantik Ini Rela Menjalani Hidup Menyakitkan Demi Mendapatkan Bentuk Tubuh yang Diimpikan Kekasihnya R24/dev Demi Menyenangkan Hati Sang Pacar, Remaja Cantik Ini Rela Menjalani Hidup Menyakitkan Demi Mendapatkan Bentuk Tubuh yang Diimpikan Kekasihnya

RIAU24.COM -  Seorang siswa mengalami anoreksia setelah pacarnya mengatakan bahwa dia tertarik pada celah paha. Geneva Ottavianvo, dari Philadelphia, Pennsylvania, tergelincir ke dalam obsesi tidak sehat untuk menjadi kurus ketika dia mencoba untuk menyenangkan mantan pacarnya yang 'beracun'. Geneva, yang sekarang berusia 22 tahun, mengatakan ketertarikan pacarnya pada dirinya yang kurus membuatnya tidak mau makan dan sengaja membuat dirinya kelaparan.

Selama hubungan, Jenewa mengatakan dia mengambil langkah drastis untuk menjadi kurus, kehilangan 40 pound hanya dalam enam bulan dan akhirnya didiagnosis dengan anoreksia oleh seorang dokter pada Desember 2016.

Jenewa, yang sejak itu mengakhiri hubungan dan sekarang memiliki berat badan yang sehat 144lbs, mengatakan: "Hubungan saya pada saat itu secara mental kasar dan umumnya sangat tidak sehat. Saya akhirnya tidak makan sendiri dengan benar. Saya ingin menjadi kurus karena banyak orang berpikir itu adalah tipe tubuh ideal untuk seorang wanita muda. Pacarku pada saat itu terobsesi dengan diriku yang kurus dan itu sering bermain di pikiranku. Dia selalu mengatakan ‘wow Anda memiliki celah paha, itu sangat menarik."

"Setelah itu aku menyadari bahwa tidaklah normal untuk menjadi seperti itu. Tapi saya pikir jika itu yang dia inginkan, saya harus mencobanya karena itu membuatnya bahagia. Aku sudah berhenti makan dengan benar dan tampak seperti tengkorak, tapi aku benar-benar mengabaikannya untuk waktu yang lama."




BACA JUGA : 5 Rahasia Untuk Mendapat Perut yang Lebih Rata



Jenewa tumbuh di New York tetapi pindah ke Philadelphia untuk belajar sebagai seorang remaja dan mengingat bagaimana pada pertengahan hingga akhir remaja, berat badannya cukup proporsional. Baru setelah ia menjalin hubungan dengan seseorang yang ditemuinya di perguruan tinggi, pada usia 18 pada awal 2016, ia mengembangkan obsesi tidak sehat dengan makan sesedikit mungkin. Dipicu oleh keinginan pacar barunya untuk memiliki celah di antara pahanya,

Jenewa mengatakan dia mulai secara drastis mengurangi ukuran porsi makannya, berhenti makan makanan ringan dan sering menghindari makan tiga kali sehari. Belakangan ini, celah paha telah membentuk tren di antara beberapa gadis remaja dan wanita muda yang melihatnya sebagai tanda kebugaran fisik dan cita-cita kecantikan.

Namun para ahli telah memperingatkan tampilan ekstrem tidak mungkin bagi hampir semua wanita untuk mendapatkan saat menjalani gaya hidup sehat, dan telah mendesak mereka untuk mengabaikan tren.

"Aku akan memasakkan sesuatu untuknya, tetapi aku tidak mau makan ketika dia makan," kata Geneva. Sekitar satu tahun dalam hubungan itu, pada bulan Desember 2016, Geneva mengunjungi dokternya untuk pemeriksaan medis tahunan tentang gangguan makannya. Geneva mengatakan dokternya mengatakan bahwa dia terlalu kurus dan perlu mengubah cara hidupnya demi kesehatannya.

Dia secara resmi didiagnosis menderita anoreksia, serta depresi dan kecemasan. Tetapi meskipun disuruh makan lebih banyak karena dia kurus tidak sehat, Geneva masih berkencan dengan pacarnya dan mengaku gagal mengubah cara hidupnya. Tidak sampai hubungan berakhir, pada Juli 2017, Geneva akhirnya mulai bertambah berat.

Dia berkata: "Saya tidak menambah berat badan sampai hubungan berakhir meskipun saya tahu saya harus berubah. Setelah dokter saya menyangkal dan saya langsung masuk ke kebiasaan buruk. Tetapi ketika hubungan itu berakhir, saya ingat pergi berbelanja dengan ibu saya dan kami membeli banyak makanan yang sangat enak, itu adalah langkah pertama untuk pemulihan bagi saya. Saya mulai makan sebanyak yang saya bisa untuk menambah berat badan."

BACA JUGA : Resep 3 Minuman Penguat Metabolisme Untuk Mengencangkan Kulit Anda

"Saya berhenti peduli dengan apa yang dipikirkan orang lain dan berhenti membiarkan orang lain mendikte apa yang saya makan," katanya.

Antara Juli 2017 dan April 2018 Jenewa telah naik sekitar 40 pound dan mengatakan dia mulai menikmati makan dalam jumlah makanan sehat lagi. Tetapi selama waktu ini dia tidak berolahraga dan berkata didorong oleh keinginan untuk menjadi bugar dan lebih kuat, memutuskan untuk bergabung dengan gym lokalnya.

Sekarang Geneva, yang saat ini memiliki berat 144 pound, adalah seorang fanatik kebugaran yang berolahraga lima kali seminggu dan dengan hati-hati mengatur asupan makanan hariannya untuk memastikan dia makan makanan yang sehat dan seimbang. Setelah sebelumnya mengabaikan pembicaraan tentang makanan, Geneva sekarang berbagi kiat kebugaran, dukungan nutrisi, dan inspirasi kepada ratusan pengikut di Instagram tentang makanan dan kebugaran.

Geneva berkata: "Bentuk dan komposisi tubuh saya benar-benar kencang sekarang. Aku merasa menakutkan untuk melihat kembali betapa kurusnya aku. Foto-foto itu tidak mengingatkan saya pada saat-saat indah dalam hidup saya. Versi paling kurus dari saya bukanlah versi terbaik dari saya dan itu adalah sesuatu untuk dipelajari semua orang."


Gaya Hidup

Informasi Anda Genggam



Loading...