Kisah Inspirasi Seorang Bocah Berumur 6 Tahun Dari Kanada yang Berhasil Bangun Ribuan Sumur Air Bersih di Afrika, Ternyata Ini Caranya...

Devi
Jumat, 05 Juni 2020 | 16:09 WIB
Kisah Inspirasi Seorang Bocah Berumur 6 Tahun Dari Kanada yang Berhasil Bangun Ribuan Sumur Air Bersih di Afrika, Ternyata Ini Caranya... R24/dev Kisah Inspirasi Seorang Bocah Berumur 6 Tahun Dari Kanada yang Berhasil Bangun Ribuan Sumur Air Bersih di Afrika, Ternyata Ini Caranya...

RIAU24.COM -  Air sangat penting bagi kehidupan. Namun, menurut Laporan Kemajuan Air Minum, Sanitasi dan Kebersihan 2000-2020 dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan UNICEF, 1 dari 3 orang di dunia kekurangan air minum, layanan sanitasi, dan fasilitas mencuci tangan yang sesuai standart kesehatan.

Sayangnya, ini bukan berita karena negara-negara berpenghasilan rendah yang selalu mengalami kenyataan seperti ini. Tapi untungnya, ada orang berhati  mulia seperti Ryan Hreljac, yang baru berusia 6 tahun, memutuskan untuk menghadapi masalah tersebut. Sejak itu, ia bekerja untuk mereka yang membutuhkan air bersih dan pada tahun 2001 ia mendirikan Yayasan Sumur Ryan, yang menyediakan air bersih dan solusi sanitasi untuk negara-negara berkembang.

Semuanya dimulai pada suatu hari di tahun 1998, ketika Ryan, seorang siswa kelas satu pada waktu itu, tersentuh oleh apa yang dikatakan oleh salah seorang gurunya, Ny. Perst, di kelas bahwa orang harus berjalan berjam-jam hanya untuk mendapatkan air bersih.

Baca juga: Ayah Tujuh Anak Ini Lumpuh Setelah Disuntik Vaksin Johnson & Johnson

Ketika dia pulang ke rumah, bocah itu berbicara kepada orang tuanya dan memutuskan sudah waktunya untuk mulai bekerja dan mengubah kenyataan itu.

Dia mulai melakukan pekerjaan rumah, yang orangtuanya membayarnya USD 70 setiap triwulan. Ryan akan menyumbangkan uang ini kepada organisasi yang menerapkan solusi higienis ke daerah yang paling terkena dampak kekurangan air. Setelah beberapa waktu, ia mendekati WaterCan untuk mengetahui bahwa uang yang ia tabung tidak cukup - hanya dengan membangun sebuah sumur air harganya hampir USD  2.000.

Namun Ryan tidak menyerah. Sadar bahwa ia tidak akan dapat mengumpulkan jumlah ini hanya dengan bantuan orang tuanya, ia memutuskan untuk melibatkan lebih banyak orang dalam proyeknya. Teman-teman, kenalan, dan organisasi di komunitasnya semuanya mendukung semuanya. Berkat bantuan keuangan mereka, dia berhasil mencapai tujuannya tahun depan.

Dia kembali ke WaterCan dengan uang itu dan berbicara dengan Gizaw Shibru, direktur organisasi. Bersama-sama, mereka memutuskan di mana mereka harus membangun sumur: sekolah dasar Angolo di kota Otal, Uganda. Itu dibangun pada tahun 1999.

Ryan Kecil dapat setuju dengan menyumbangkan satu sumur itu untuk Otal, tetapi ambisinya sangat besar, jadi ia memutuskan untuk terus berjalan dan mendirikan sebuah yayasan yang akan didedikasikan untuk menemukan cara mengembangkan akses ke air bersih.

Sampai hari ini, Yayasan Sumur Ryan telah membangun lebih dari 1.200 proyek air di berbagai negara berkembang berkat upaya tim multidisiplin.

Baca juga: Media Sosial India Dibanjiri Teriakan Bantuan Keluarga Penderita COVID-19 di Tengah Meningkatnya Kasus

Yayasan ini tidak hanya menyediakan solusi sanitasi dan air bersih yang membuatnya cocok untuk konsumsi manusia, tetapi juga bertujuan untuk mendidik dan meningkatkan kesadaran akan nilai air dan kebersihan yang baik di negara-negara berkembang. Untuk alasan ini, tim yayasan telah melakukan upaya untuk mencapai dan melakukan tindakan dan proyek di negara-negara seperti Burkina Faso, Ethiopia, Ghana, Guatemala, Guyana, Haiti, India, Kenya, Lesotho, Malawi, Meksiko, Nigeria, Tanzania, Togo , Zambia, dan Zimbabwe.

Ketika dia melakukan tindakan amal pertamanya, dia hanyalah seorang anak laki-laki seperti yang lain: dia bermain video game dengan teman-temannya dan tidak memiliki kekhawatiran nyata. Tetapi ada sesuatu yang membuatnya merasa tidak nyaman menjalani kehidupan normalnya sambil mengetahui betapa sedikitnya sumber daya vital ini bagi begitu banyak orang.

Dengan karir yang menjanjikan di industri pengembangan kemanusiaan, kepala Yayasan Sumur Ryan mendorong mereka yang tertarik dengan cita-citanya untuk mengambil tindakan terhadap masalah ini dan bekerja untuk kebaikan bersama, yang tak mungkin tercapai seperti kelihatannya. "Perluas zona nyamanmu, angkat tangan, kau tidak pernah tahu dampaknya!" dia berkata.


Informasi Anda Genggam


Loading...