Update : Jumlah Korban Tewas di Brazil Melonjak, WHO Desak Seluruh Negara Untuk Mengendalikan Virus Corona

Devi
Selasa, 09 Juni 2020 | 10:14 WIB
Update :  Jumlah Korban Tewas di Brazil Melonjak, WHO Desak Seluruh Negara Untuk Mengendalikan Virus Corona R24/dev Update : Jumlah Korban Tewas di Brazil Melonjak, WHO Desak Seluruh Negara Untuk Mengendalikan Virus Corona

RIAU24.COM -  Brasil telah melaporkan 679 kematian akibat coronavirus dan 15.654 kasus baru di tengah meningkatnya kontroversi data dan tuduhan manipulasi politik. Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendesak negara-negara untuk melanjutkan upaya untuk mengendalikan virus corona. "Lebih dari enam bulan dalam pandemi ini bukan saatnya bagi negara mana pun untuk mengambil langkah," Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada briefing online.


Sebuah studi pemodelan dari Imperial College telah menemukan kuncian di 11 negara di Eropa mungkin mencegah sekitar 3,1 juta kematian akibat virus corona.

Baca juga: Kisah Heroik Pramugari Cantik yang Selamatkan Ratusan Penumpang Dari Teroris, Endingnya Bikin Sedih



Lebih dari tujuh juta orang kini telah dipastikan memiliki virus corona dengan setidaknya 405.000 meninggal akibat penyakit ini, menurut data dari Johns Hopkins University. AS, Inggris dan Brasil telah mencatat korban tewas tertinggi. AS, Brasil, dan Rusia memiliki kasus terbanyak.

Para peneliti di University of Washington memperkirakan bahwa 145.728 orang di AS dapat meninggal karena COVID-19 pada bulan Agustus - peningkatan 5.000 kematian sejak perkiraan terakhir mereka hanya beberapa hari yang lalu.

AS telah mengkonfirmasi hampir 111.000 kematian menurut data dari Johns Hopkins University.

Lebih dari setengah penduduk yang dites virus corona di provinsi utara Italia Bergamo ditemukan memiliki antibodi coronavirus.

Otoritas kesehatan mengatakan dari 9.965 orang yang diuji antara 23 April dan 3 Juni, 57 persen memiliki antibodi yang menunjukkan mereka telah melakukan kontak dengan virus. Hasilnya didasarkan pada sampel "acak" yang menurut pejabat cukup luas untuk memberikan indikasi berapa banyak orang yang telah terinfeksi di provinsi tersebut.

Bergamo berada di pusat wabah koronavirus Italia.

Brasil telah melaporkan 679 kematian akibat coronavirus dan 15.654 kasus baru di tengah meningkatnya kontroversi tentang data dan tuduhan manipulasi politiknya.

Baca juga: Manusia Purba Baru Ditemukan di Pabrik Semen Israel

Kementerian Kesehatan menghapus data dari situs webnya selama akhir pekan dan berhenti merilis total kumulatif sehubungan dengan penyebaran penyakit. Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, dikatakan bahwa perubahan itu dilakukan karena kesalahan dalam dataset dari dua negara yang kemudian diperbaiki.

Langkah ini telah memicu permintaan untuk penyelidikan di negara di mana Presiden sayap kanan Jair Bolsonaro telah menganggap virus itu sebagai "flu kecil" dan mengamuk terhadap penguncian.

"Dengan mengubah angka, Kementerian Kesehatan menutupi matahari dengan saringan," kata Rodrigo Maia, pembicara majelis rendah. "Kredibilitas statistik perlu segera dipulihkan. Kementerian yang memanipulasi angka menciptakan dunia paralel agar tidak menghadapi kenyataan fakta."

Tijjani Muhammad-Bande, presiden Majelis Umum PBB, telah menekankan pentingnya berinvestasi di bidang kesehatan yang katanya adalah "investasi dalam sumber daya manusia, pembangunan sosial dan ekonomi, dan pemberdayaan orang."

PBB mengadopsi deklarasi politik penting tentang cakupan kesehatan universal September lalu.


Informasi Anda Genggam


Loading...