Update : China Menganggap Konyol Penelitian Dari Harvard, Jumlah Kematian di Argentina Melonjak Lebih Dari 1,000 Dalam Satu Hari

Devi
Rabu, 10 Juni 2020 | 09:15 WIB
Update : China Menganggap Konyol Penelitian Dari Harvard, Jumlah Kematian di Argentina Melonjak Lebih Dari 1,000 Dalam Satu Hari R24/dev Update : China Menganggap Konyol Penelitian Dari Harvard, Jumlah Kematian di Argentina Melonjak Lebih Dari 1,000 Dalam Satu Hari

RIAU24.COM -  Cina telah menolak sebuah studi yang diterbitkan oleh Sekolah Kedokteran Harvard yang menyatakan bahwa virus corona mungkin telah beredar di Wuhan pada awal Agustus. Para ilmuwan juga mengatakan itu tidak menawarkan bukti yang meyakinkan kapan wabah dimulai. Brasil telah mengembalikan data COVID-19 ke situs web nasional resminya setelah Mahkamah Agung Federal menentang langkah kontroversial itu.

Hampir 7,2 juta orang sekarang telah dipastikan memiliki virus corona dan hampir 409.000 telah meninggal, menurut data dari Johns Hopkins University. AS, Inggris dan Brasil telah mencatat korban tewas tertinggi. AS, Brasil, dan Rusia memiliki kasus terbanyak.

Baca juga: Mengerikan, Dua Dokter di Chile Memberikan Vaksin Anjing Kepada 75 Pasien, Disebut-sebut Mampu Melawan COVID-19

Sementara itu, Argentina telah mengkonfirmasi lebih dari 1.000 kasus baru coronavirus untuk pertama kalinya. Kementerian Kesehatan Argentina pada hari Selasa mengatakan telah mencatat 1.141 kasus baru dalam 24 jam terakhir, juga 24 kematian, mendorong totalnya menjadi 24.761 kasus dan 717 kematian sejak wabah dimulai pada awal Maret.

Amerika Latin telah menjadi episentrum baru dari wabah global meskipun beban kasus Argentina tetap secara signifikan lebih rendah daripada tetangga Chile dan Brasil. Argentina pekan lalu memperpanjang penguncian wajib di Buenos Aires, yang merupakan konsentrasi tertinggi infeksi yang dikonfirmasi di negara itu. Daerah lain telah pindah ke "jarak sosial wajib dan preventif."

Baca juga: Seorang Nelayan Berhasil Menangkap Lobster Biru Super Langka di Lepas Pantai Cornwall, Begini Penampakannya...

Wakil menteri kesehatan Meksiko mengatakan mungkin berminggu-minggu sebelum negara itu, yang sudah mulai membuka kembali ekonominya, melihat puncak dalam kasus-kasus coronavirus. "Kami masih belum mencapai titik maksimum," kata Hugo Lopez-Gatell pada konferensi pers, mengatakan jumlah akan terus meningkat setiap hari. Negara ini memperkirakan 35.000 kematian hingga Oktober.

Kementerian kesehatan mengatakan 596 orang meninggal karena COVID-19 pada hari Selasa, sehingga totalnya menjadi 14.649.


Informasi Anda Genggam


Loading...