Jelang Pencaplokan Tepi Barat Oleh Israel, Dinas Keamanan Palestina Hancurkan Dokumen Rahasia

Satria Utama
Rabu, 17 Juni 2020 | 10:35 WIB
Tentara Israel R24/saut Tentara Israel

RIAU24.COM -  YERUSALEM - Rencana  Israel mencaplok bagian-bagian Tepi Barat membuat Dinas Keamanan Palestina khawatir. Sejumlah dokumen-dokumen rahasia pun langsung dihancurkan sebagai antisipasi jika kantornya diserang oleh Israel.

"Kami telah diperintahkan untuk memusnahkan dokumen rahasia yang kami miliki dan kami telah mematuhi perintah ini," kata seorang sumber keamanan Palestina, dengan mengatakan bahwa instruksi datang dari "petinggi," seperti dilansir dari Al Arabiya, Rabu (17/6/2020).

Baca juga: Imbas Pandemi, China Catat Pertumbuhan Populasi Paling Lambat Dalam Beberapa Dekade

Selama pemberontakan Palestina yang dikenal sebagai Intifada Kedua, yang meletus pada awal 2000-an dan termasuk gelombang pemboman bunuh diri, pasukan keamanan Israel berulang kali menyerbu kantor-kantor dinas keamanan Palestina dan mengambil dokumen-dokumen rahasia.

Beberapa sumber keamanan anonim Palestina, mengatakan badan itu prihatin bahwa kejadian ini bisa terjadi lagi jika Israel bersikukuh melakukan aneksasi. Karena itu dinas keamanan mulai menghancurkan dokumen-dokumen itu sebulan yang lalu setelah Presiden Palestina Mahmud Abbas mengatakan dia mengakhiri koordinasi keamanan dengan Israel.

Dua sumber keamanan lain mengatakan beberapa dokumen dihancurkan setelah dipindai dan dipindahkan ke drive USB, yang kemudian ditempatkan di "tempat-tempat rahasia."

Menurut Kesepakatan Oslo 1993, Otoritas Palestina mengendalikan semua kota Palestina di Tepi Barat, tetapi militer Israel dapat memasukkan mereka untuk melakukan penangkapan, berkoordinasi dengan otoritas lokal.

Baca juga: Mengerikan, Sedikitnya 11 Orang Tewas Dalam Penembakan Sekolah di Rusia

Tetapi pada pertengahan Mei, Abbas menyatakan bahwa dia tidak lagi merasa terikat oleh perjanjian, mengatakan bahwa rencana aneksasi Israel menunjukkan bahwa mereka tidak lagi menghormati perjanjian.

Para analis mengatakan berakhirnya kerja sama keamanan dapat mengobarkan kerusuhan di Tepi Barat. Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh baru-baru ini memperingatkan "musim panas yang panas" jika Israel melanjutkan rencana pencaplokannya.

Diumumkan pada akhir Januari di Washington, rencana perdamaian Timur Tengah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump memimpikan pencaplokan Israel atas permukimannya dan Lembah Jordan di Tepi Barat.

Lebih dari 450.000 warga Israel tinggal di pemukiman Tepi Barat yang dianggap ilegal berdasarkan hukum internasional, bersama 2,7 juta warga Palestina.***

 


Informasi Anda Genggam


Loading...