Kisah Pria yang Jadi Pasien Virus Corona Terlama di Cirebon, Berjuang Untuk Hidup Ditengah Stigma Buruk yang Diberikan Masyarakat

Devi
Jumat, 19 Juni 2020 | 09:12 WIB
Kisah Pria yang Jadi Pasien Virus Corona Terlama di Cirebon, Berjuang Untuk Hidup Ditengah Stigma Buruk yang Diberikan Masyarakat R24/dev Kisah Pria yang Jadi Pasien Virus Corona Terlama di Cirebon, Berjuang Untuk Hidup Ditengah Stigma Buruk yang Diberikan Masyarakat

RIAU24.COM - Semua itu dimulai dari demam dan sakit tenggorokan - tetapi apa yang dia pikir hanya sedikit pilek berubah menjadi cobaan yang mengerikan selama tiga bulan untuk pria berumur 29 tahun bernama  Riki Permana. Riki bekerja di Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Jakarta ketika ia sakit, tetapi ketika gejalanya memburuk, ia memutuskan kembali ke kampung halamannya, Cirebon di Jawa Barat, untuk mendapatkan perawatan.

"Seorang dokter menganalisis gejala saya, dan karena saya bekerja di zona merah, mereka menyimpulkan bahwa itu bukan hanya demam. Itu COVID-19," katanya seperti dilansir dari Al Jazeera.

Tetapi butuh hampir tiga bulan dan 14 tes usap baginya untuk membersihkan virus dari sistemnya. "Pada waktu itu, saya adalah pasien terlama yang dirawat untuk COVID-19 di Cirebon, dan juga pasien pertama," kata Riki.

"Ada begitu banyak perhatian yang terpusat pada saya. Anda menjadi seperti selebriti. Dan orang-orang di sekitar Anda mengajukan pertanyaan yang sama: Bagaimana Anda mendapatkan virus?"

Pilihan untuk menghabiskan waktu di lingkungannya sangat terbatas - dia hanya bisa bermeditasi, berolahraga, dan membuat video-video singkat. Sepanjang perawatannya, Riki membutuhkan dua tes negatif berturut-turut untuk dilepaskan dari rumah sakit.

"Aku membantah. Aku berpikir: Kenapa harus aku? Kenapa harus aku yang mendapatkan COVID-19? Dokter juga bingung - karena bahkan ketika saya tampak sehat secara fisik, hasil laboratorium menunjukkan bahwa virus itu masih ada di tubuh saya."

Riki merindukan keluarga dan teman-temannya - dan dengan cemas menunggu untuk keluar dari rumah sakit. Dan akhirnya, dia bebas untuk pulang - tetapi itu tidak sesederhana itu. "Saya takut. Saya tidak siap karena saya tidak tahu apa yang orang pikirkan tentang saya. Ini ironis - Anda mendapat tiket emas untuk pulang, tetapi saya menolak dan meminta satu hari lagi di bangsal.," katanya.

Baca juga: Keyakinan Soekarno pada Ali Sadikin, Gubernur Jakarta yang Dipilih Langsung karena Keras Kepalanya

Ketika dia berada di rumah sakit, dia mengatakan dia mendengar tentang pengalaman pasien pulih lainnya di Indonesia yang menghadapi pelecehan atau penyalahgunaan online setelah dipulangkan. Dia takut hal yang sama akan terjadi padanya.

"Saya tidak tahu bagaimana masyarakat Cirebon akan bereaksi terhadap pembebasan saya. Ada stigma buruk yang melekat pada saya dan keluarga saya. Seluruh keluarga saya berjuang untuk saya, memberi tahu orang-orang, dia sehat, dan Anda bisa melihatnya." kata Riki.

Segera, Riki akan kembali ke Jakarta dan bekerja - tempat yang dia yakini adalah tempat dia tertular virus. Dirilis dari ruang isolasi, dia mengatakan akan menggunakan kebebasan barunya untuk membantu pasien lain, yang menavigasi kecemasan mereka sendiri tentang stigmatisasi.

"Kamu harus bertarung," katanya. "Jangan menyerah - untuk keluargamu, dan untuk dirimu sendiri."


Informasi Anda Genggam


Loading...