Vatikan Meminta Umat Katolik Untuk Berhenti Berinvestasi Dalam Bahan Bakar Fosil dan Peduli Terhadap Bumi

Devi
Senin, 22 Juni 2020 | 10:01 WIB
Vatikan Meminta Umat Katolik Untuk Berhenti Berinvestasi Dalam Bahan Bakar Fosil dan Peduli Terhadap Bumi R24/dev Vatikan Meminta Umat Katolik Untuk Berhenti Berinvestasi Dalam Bahan Bakar Fosil dan Peduli Terhadap Bumi

RIAU24.COM - Pada peringatan kelima ensiklik Paus “Laudato Si” (Terpuji), Vatikan mendesak umat Katolik untuk tidak berinvestasi dalam industri senjata dan bahan bakar fosil. Manual setebal 225 halaman untuk para pemimpin dan pekerja gereja meminta umat Katolik untuk menginvasi perusahaan di sektor-sektor yang rawan merusak lingkungan. Ensiklik kedua Paus Fransiskus, Laudato Si menyoroti perlunya tindakan global terpadu untuk melindungi lingkungan dan kehidupan di dalamnya.

Dirilis pada hari Kamis, manual membuat daftar langkah-langkah praktis yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan yang disebutkan dalam ensiklik Laudato Si.

Baca juga: Heboh Logo Misterius Baju Presiden Prancis Macron, Menimbulkan Teori Konspirasi Bohemian Club Hingga Masonik Satanis

Manual ini terdiri dari bagian yang mencakup berbagai aspek kehidupan berkelanjutan. Salah satu yang diarahkan pada perlindungan lingkungan disebut 'Journeying Menuju Peduli Rumah Kita Bersama.' Sebuah titik tindakan di dalamnya, seperti dikutip oleh laporan Reuters, mendesak umat Katolik untuk “menghindari perusahaan yang berbahaya bagi ekologi manusia atau sosial, seperti aborsi dan persenjataan, dan terhadap lingkungan, seperti bahan bakar fosil ”.

Bagian lain tentang keuangan mengarahkan orang-orang bahwa mereka "dapat mendukung perubahan positif ... dengan mengecualikan dari perusahaan investasi mereka yang tidak memenuhi parameter tertentu." Parameter-parameter ini untuk memastikan penghormatan terhadap hak asasi manusia, tidak ada pekerja anak dan perlindungan lingkungan.

Satu bagian mendesak pemantauan ketat untuk setiap kontaminasi yang disebabkan oleh industri ekstraksi, terutama di ekosistem yang rapuh. Dalam skenario seperti itu, ia meminta umat Katolik untuk memastikan bahwa penduduk setempat dapat menggunakan hak mereka dalam memutuskan apakah tanah mereka dapat digunakan untuk ekstraksi minyak atau mineral atau tidak.

Baca juga: Rekor Baru Infeksi Harian Covid-19 di Uzbekistan dan Kazakhstan

Pada tanggal 21 Mei, kepala Institut Pekerjaan Agama atau 'bank Vatikan' memverifikasi bahwa institusi tersebut tidak memiliki investasi dalam sektor bahan bakar fosil sesuai dengan National Catholic Reporter. Verifikasi ini sebagai jawaban atas panggilan dari aktivis lingkungan, yang meminta pendapat Vatikan tentang topik tersebut.

Reuters melaporkan "lebih dari 40 organisasi agama dari seluruh dunia, lebih dari setengahnya beragama Katolik" telah berjanji untuk melepaskan dari perusahaan bahan bakar fosil.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...