Ribuan Warga Palestina Protes Rencana Aneksasi Israel

Devi
Selasa, 23 Juni 2020 | 16:00 WIB
Ribuan Warga Palestina Protes Rencana Aneksasi Israel R24/dev Ribuan Warga Palestina Protes Rencana Aneksasi Israel

RIAU24.COM -  Ribuan warga Palestina berdemonstrasi di Jericho untuk memprotes rencana sepihak Israel untuk menganeksasi petak besar Tepi Barat dan Lembah Jordan yang diduduki. Pertemuan hari Senin juga dihadiri oleh puluhan diplomat asing, termasuk utusan perdamaian PBB untuk Timur Tengah, Nickolay Mladenov, dan perwakilan Uni Eropa, Sven Kuehn von Burgsdorff.

Diplomat Inggris, Cina, Rusia, Jepang, dan Yordania juga hadir dalam rapat umum tersebut. Mengutip kehadiran para pejabat tinggi, Nida Ibrahim Al Jazeera mengatakan: "Palestina berharap bahwa dengan melakukan pertemuan seperti ini, mereka akan menekan masyarakat internasional."

"Mereka ingin para diplomat asing [berbicara] ke negara mereka untuk menekan Israel agar tidak bergerak maju dengan rencananya," katanya dari unjuk rasa Jericho. "Mereka ingin negara-negara ini memberi tahu Israel bahwa mereka akan menjatuhkan sanksi."

Baca juga: Angka Vaksinasi Masih Rendah, Ribuan Orang di Australia Malah Unjuk Rasa Tolak Lockdown

Israel telah berjanji untuk mencaplok permukiman Yahudi yang dibangun secara ilegal dan Lembah Jordan, langkah yang dirinci dalam rencana kontroversial yang diungkapkan oleh Presiden AS Donald Trump pada Januari.

Perkembangan semacam itu dapat mengakhiri proses perdamaian yang telah lama terhenti dengan membuat hampir tidak mungkin untuk mendirikan negara Palestina yang layak. Rencana Trump meramalkan penciptaan negara Palestina yang pada akhirnya akan mengalami demiliterisasi di atas sisa-sisa bagian wilayah Palestina yang terpisah-pisah tanpa menduduki Yerusalem Timur, yang diinginkan warga Palestina sebagai ibu kota negara mereka.

Palestina telah menolak rencana Trump tetapi Perdana Menteri pemerintah Israel Benjamin Netanyahu mengatakan mereka dapat memulai proses aneksasi mulai 1 Juli. Pada acara Jericho, Mladenov mengatakan jika rencana aneksasi yang didukung AS dilanjutkan, itu bisa "membunuh" perdamaian dan kenegaraan Palestina.

Baca juga: Demi Tekan Kelompok Taliban, Militer Afghanistan Lakukan Hal Ini

"PBB percaya pencaplokan itu bertentangan dengan hukum internasional," kata Mladenov, yang menegaskan posisi lama badan dunia. "Jika itu terjadi, itu mungkin membunuh gagasan bahwa perdamaian dan kenegaraan bagi rakyat Palestina dapat dicapai melalui negosiasi," tambahnya.

Mladenov mendesak Palestina untuk menentang rencana Israel dengan cara damai.

"Orang-orang Palestina tidak putus asa ... jangan menyimpang dari jalan tanpa kekerasan," kata Mladenov. "Kamu tidak menyewa rumah, ini rumahmu. Jangan lupa tujuan negara Palestina yang bebas ... di sebelah Israel."

Von Burgsdorff mengatakan langkah-langkah yang diambil menuju aneksasi tidak akan berlalu tanpa tantangan, menambahkan bahwa UE, yang juga telah menolak rencana Trump, akan terus mendukung proses negosiasi menuju solusi dua negara sebagai satu-satunya cara untuk memenuhi aspirasi kedua orang, menurut ke kantor berita Palestina Wafa. "Masalah status final yang belum terselesaikan harus diputuskan melalui negosiasi langsung antara kedua pihak, ini termasuk masalah terkait perbatasan, status Yerusalem, masalah pengungsi, dan tentu saja keamanan," katanya.

Acara ini diadakan meskipun pertemuan dilarang karena lonjakan infeksi coronavirus. Jumlah kasus virus korona di Tepi Barat yang diduduki telah lebih dari dua kali lipat dalam seminggu, Otoritas Palestina (PA) mengatakan pada hari Senin, setelah memperingatkan kemungkinan gelombang infeksi kedua bisa lebih buruk daripada yang pertama.

Kementerian Kesehatan Palestina pada hari Senin melaporkan 142 infeksi baru, lompatan tertinggi dalam satu hari sejak dimulainya pandemi. Namun, Ibrahim mengatakan para pejabat PA telah mengizinkan pertemuan menentang aneksasi yang direncanakan berlangsung karena pentingnya masalah ini, dengan lebih banyak acara yang direncanakan dalam beberapa hari dan minggu mendatang.


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...