India: China Kerahkan Pasukan Dalam Jumlah Besar di Perbatasan yang Disengketakan

Devi
Jumat, 26 Juni 2020 | 15:25 WIB
India: China Kerahkan Pasukan Dalam Jumlah Besar di Perbatasan yang Disengketakan R24/dev India: China Kerahkan Pasukan Dalam Jumlah Besar di Perbatasan yang Disengketakan

RIAU24.COM -  China telah mengerahkan sejumlah besar pasukan dan senjata di sepanjang perbatasan Himalaya yang disengketakan sebagai pelanggaran perjanjian bilateral, kata kementerian luar negeri India, menuduh Beijing meningkatkan ketegangan dan memicu bentrokan mematikan pekan lalu.

"Inti masalahnya adalah bahwa sejak awal Mei, pihak China telah mengumpulkan kontingen besar pasukan dan persenjataan di sepanjang LAC," kata juru bicara kementerian luar negeri Anurag Srivastava dalam sebuah briefing di New Delhi pada hari Kamis, merujuk pada Garis Actual Control (LAC), perbatasan de facto antara kekuatan nuklir Asia.

Srivastava mengatakan "ini tidak sesuai dengan ketentuan dari berbagai perjanjian bilateral kami," mengacu pada perjanjian yang mencakup tahun 1993 yang menyatakan bahwa kedua belah pihak akan mempertahankan penyebaran perbatasan yang terbatas.

Baca juga: Olimpiade Semarak, Covid Melonjak

India harus "melakukan penugasan balasan" karena penumpukan Cina, katanya ketika New Delhi mengakui untuk pertama kalinya pihaknya menyamai Beijing dalam mengerahkan pasukan di perbatasan Himalaya yang diperebutkan.

China menyalahkan India atas bentrokan itu - yang paling mematikan di antara dua negara tetangga yang bersenjatakan nuklir paling tidak selama lima dekade - dan mengatakan pasukan India menyerang para perwira dan prajurit Tiongkok.

Menanggapi kehadiran China yang meningkat bulan lalu, India juga mengerahkan sejumlah besar pasukan di sepanjang LAC, kata Srivastava, yang mengarah ke pertempuran di wilayah Ladakh di Himalaya barat.

Pada 15 Juni, pasukan India dan Cina berkelahi selama beberapa jam di Lembah Galwan, menggunakan batu dan tongkat dengan paku yang tertanam di dalamnya untuk saling memukul, menewaskan 20 tentara India dan melukai setidaknya 76 lainnya. China belum mengungkapkan berapa banyak korban yang diderita pasukannya.

Tetangga saling menyalahkan untuk pertempuran ketinggian tinggi. Setelah komandan militer senior mengadakan paroki minggu ini, kedua belah pihak telah sepakat untuk melepaskan pasukan mereka di perbatasan yang disengketakan.

Baca juga: Setelah 79 Tahun, Mantan Penjaga Kamp Nazi Berusia 1 Abad Ini Berurusan Dengan Pengadilan

Namun dalam gambar satelit yang ditinjau oleh kantor berita Reuters, Cina tampaknya telah menambahkan struktur baru di dekat lokasi bentrokan Lembah Galwan yang menurut India berada di pihaknya di LAC. Ini termasuk tenda yang disamarkan atau struktur tertutup dan sebuah kamp baru yang potensial sedang dibangun dengan tembok atau barikade.

"Perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan adalah dasar dari hubungan bilateral kami," kata Srivastava, menuntut agar China menindaklanjuti janjinya untuk mengurangi ketegangan. "Kelanjutan dari situasi saat ini hanya akan merusak suasana."


Internasional
Informasi Anda Genggam


Loading...