riau24

NASA Menunjukkan Bagaimana Sunset Dari Bumi Terlihat di Planet Lain, Ini Penampakannya...

Devi
Selasa, 30 Juni 2020 | 11:31 WIB
NASA Menunjukkan Bagaimana Sunset Dari Bumi Terlihat di Planet Lain, Ini Penampakannya... R24/dev NASA Menunjukkan Bagaimana Sunset Dari Bumi Terlihat di Planet Lain, Ini Penampakannya...

RIAU24.COM -  Matahari terbenam di Bumi bisa sangat indah untuk ditonton, tetapi mengingat kita melihatnya hampir setiap hari, keindahannya mungkin akan hilang kecuali untuk lokasi baru yang indah.

Bagaimana jika lokasi ini sama sekali tidak ada di Bumi? Bagaimana jika kita menyaksikan matahari terbenam, katakanlah, dari Venus?

Jika Anda merenungkan pertanyaan ini juga, badan antariksa AS NASA telah membuat animasi yang dapat mengungkapkan jawabannya. Simulator matahari terbenam NASA, demikian sebutannya, telah dibuat oleh Geronimo Villanueva, seorang ilmuwan planet dari Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland.




BACA JUGA : Menyerah Pada Keadaan, Untuk Pertama Kali Donald Trump Akhirnya Mengenakan Masker Saat Berkunjung ke Rumah Sakit Tentara Walter Reed

Villanueva datang dengan animasi sambil membangun alat pemodelan komputer untuk kemungkinan misi masa depan ke Uranus, planet ketujuh dari matahari di tata surya kita.

Animasi yang dihasilkan adalah "palet warna yang indah" yang sebenarnya akan terlihat oleh siapa pun yang berdiri di planet ini pada saat matahari terbenam.

Melalui video, NASA menunjukkan kepada kita sekilas seperti apa matahari terbenam dari permukaan Bumi, Venus, Mars, Uranus, dan bahkan Titan, bulan terbesar Saturnus. Ketika benda-benda kosmik ini berotasi menjauh dari cahaya Matahari saat matahari terbenam, foton tersebar di berbagai arah tergantung pada energi mereka serta jenis-jenis molekul di atmosfer.

Hasilnya adalah aurora warna yang spektakuler, masing-masing berbeda dari yang sebelumnya. Sementara kita fasih dengan matahari terbenam di Bumi, yang di planet lain siap untuk menarik perhatian kita lebih.

Matahari terbenam di Mars, misalnya, berubah dari warna kecoklatan ke warna kebiruan karena partikel debu Mars yang menyebarkan warna biru lebih efektif. Satu di Uranus adalah "biru kaya yang memudar menjadi biru kerajaan dengan sedikit pirus."

Matahari terbenam Uranian mendapatkan warna dari interaksi sinar matahari dengan atmosfer planet yang kaya akan hidrogen, helium, dan metana. Elemen-elemen ini menyerap bagian merah panjang gelombang yang lebih panjang dan menyebarkan bagian panjang gelombang biru dan hijau yang lebih pendek.

BACA JUGA : Tragis, Suriah Akan Menghadapi Kekurangan Roti di Seluruh Negeri Karena Sanksi AS Terus Memperburuk Ekonomi

Simulasi matahari terbenam, pada dasarnya simulasi langit, sekarang telah menemukan jalan ke alat online yang banyak digunakan disebut Planetary Spectrum Generator, yang dikembangkan oleh Villanueva dan rekan-rekannya di NASA Goddard.

Dengan generator ini, para ilmuwan mereplikasi transmisi cahaya melalui atmosfer planet, exoplanet, bulan, dan komet. Mereka kemudian mencoba memahami apa atmosfer dan permukaannya.


Internasional

Informasi Anda Genggam



Loading...